POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dorongan teknologi besar menuju otomatisasi menyembunyikan kenyataan suram dari ‘usaha kecil’ | Phil Jones

WPelanggan ayam di wilayah Hackney London dari toko baru Amazon Fresh, tidak lagi membayar operator kasir tetapi hanya pergi dengan barang dagangan mereka. Amazon menggambarkan “hanya pergi berbelanja” sebagai pengalaman konsumen yang mudah. Munculnya toko otomatis selama pandemi hanyalah puncak gunung es. Robot pembersih lantai telah diperkenalkan di rumah sakit, supermarket, dan sekolah. Restoran cepat saji sedang merekrut robot pemanggang burger dan bot obrolan. Dan Robot pengiriman Itu sedang diluncurkan dengan kecepatan yang semakin cepat. Anuja Sonalker, CEO Steer Tech, sebuah perusahaan teknologi yang berspesialisasi dalam parkir mandiri, tidak menyenangkan. Katanya tahun lalu: “Manusia adalah bahaya biologis, mesin tidak.”

Menyadari bahwa mesin kebal terhadap virus dan jarak sosial, kami telah melihat kembalinya konsensus yang mengejutkan: Menurut Satu harapan baru-baru ini, sebanyak setengah dari semua tugas pekerjaan berisiko otomatisasi pada tahun 2025. Prakiraan suram seperti itu memunculkan dunia di mana robot melakukan semua pekerjaan dan manusia diasingkan ke tong sampah sejarah.

Kami pernah ke sini sebelumnya. Sepanjang sejarah kapitalis, masa krisis telah menimbulkan kekhawatiran tentang robot yang mencuri pekerjaan kita. Setelah krisis keuangan 2008, serangkaian penelitian menunjuk ke Tsunami otomatisasi yang akan menelan separuh pekerjaan dunia dalam beberapa dekade mendatang. Meskipun distopia yang banyak diprediksi ini belum tiba, skenario yang kurang menarik tetapi suram tumbuh dalam bayangannya: Munculnya usaha mikro. Singkatnya, miniatur mengacu pada “pekerjaan” manusia yang melibatkan mendorong AI ke arah yang benar. Pekerja, terutama di Global South, duduk di depan komputer mengklik gambar yang, misalnya, menunjukkan kendaraan self-driving cara menavigasi pusat kota, kamera pengenal wajah dan cara mendeteksi emosi, dan perangkat lunak pemasaran tentang cara mendeteksi ras kuda.

“Untuk satu sen, Anda mungkin membayar seseorang untuk memberi tahu Anda jika ada manusia dalam gambar itu,” jelas Jeff Bezos, pada pembukaan publik Amazon Mechanical Turk (MTurk). Seperti platform serupa lainnya, seperti Clickworker, yang cocok dengan freelancer pengangguran dan pengangguran online, Mechanical Turk beroperasi di atas dasar yang sederhana. Platform ini menampung kontraktor, seringkali dari perusahaan teknologi besar Suka Twitter, yang mengalihdayakan tugas data singkat seperti penandaan gambar – berlangsung dari beberapa detik hingga beberapa menit – kepada pekerja dengan sedikit hak kerja atau jam aman.

READ  Tech Mahindra mencerminkan rekan-rekannya dalam pendapatan dan margin

Situs semacam itu Ini mengalami lonjakan pengguna selama pandemi. Sementara banyak yang kehilangan pekerjaan dan terjebak di dalam rumah, pekerjaan yang hanya membutuhkan koneksi internet dan laptop dapat memberikan sumber pendapatan yang sangat dibutuhkan. Platform sering menampilkan karya tersebut sebagai cagar budaya para penerjemah lepas yang muda, menawan, dan menawan. Tetapi janji-janji samar dari mimpi kerja jarak jauh menutupi kenyataan yang brutal. Banyak pekerja di lokasi ini memiliki sedikit pilihan lain, atau dikeluarkan dari ekonomi formal. Mereka mungkin tinggal di daerah pedesaan yang miskin, penjara atau kamp pengungsimenemukan usaha kecil melalui program non-pemerintah yang bertujuan untukBerikan pekerjaan, bukan bantuan“.Seorang peneliti Bank Dunia menulis pada tahun 2012 tentang situasi di mana jutaan tugas digital kecil dihasilkan.”Ribuan pekerjaanTetapi usaha kecil sering kali terlalu sporadis dan dibayar terlalu rendah untuk disebut sebagai “pekerjaan.” Pada tahun 2018, mantan kelas menengah Venezuela yang menghadapi situasi ekonomi yang semakin putus asa duduk di depan laptop dan memberi keterangan gambar daerah perkotaan untuk melatih kendaraan otonom. oleh tugas, dan dalam beberapa kasus, mereka dibayar kurang dari $30 per minggu.

Dalam banyak hal, bekerja sedikit berbeda dari bertahan hidup Nelayan dan memetik buah‘, yang menghabiskan hari-hari mereka melakukan berbagai pekerjaan sambilan yang memusingkan seperti menyemir sepatu, menjual kertas tisu, dan mengumpulkan sampah. Dengan pekerjaan di lokasi bisnis kecil yang berlangsung kurang dari beberapa detik, pekerja harus Terus-menerus mencari pekerjaanLebih dari 50 “siswa” dapat dikontrak sepanjang hari. Diukir di bagian-bagian kecil, pekerjaannya buram, sering kali tidak nyata, dan terkadang menghina. Satu tugas untuk meninggalkan mekanisme diduga bertanya Pekerja – atau “Turki” – untuk memposting gambar kaki mereka untuk alasan yang tidak dapat dijelaskan.

READ  BMW X1 20i Tech Edition - sekarang dalam gambar

Namun, peredupan bukanlah kesalahan perangkat lunak. Secara desain, platform menyembunyikan proses dan mencegah pekerja terorganisir, menjanjikan kontraktor skenario mimpi: semua pekerjaan tanpa masalah yang terkait dengan tenaga kerja yang sebenarnya. Sistem klasifikasi yang tidak dapat ditembus, yang memungkinkan kontraktor Tolak tugas “buruk” Di luar jangkauan, hanya izinkan pekerja untuk menghubungi kontraktor dan “tantang” mereka, yang tidak berkewajiban untuk menanggapi. Jadi pencurian upah sangat umum – laporan Dari ILO saya menemukan bahwa pada satu platform utama, sekitar 15% dari semua tugas tidak dibayar.

Dalam pernyataan panjang lebar yang diedit, Amazon Web Services mengatakan, “MTurk adalah pasar di mana pelamar menentukan berapa banyak mereka bersedia membayar pekerja untuk menyelesaikan tugas tertentu. Jumlah kompensasi yang diterima pekerja tergantung pada harga yang ditetapkan pelamar, jumlah tugas yang diselesaikan pekerja, dan kualitas pekerjaan mereka. Sebagian besar pekerja melihat MTurk sebagai pekerjaan paruh waktu atau hobi berbayar, dan memiliki fleksibilitas untuk memilih tugas yang ingin mereka kerjakan dan bekerja sebanyak atau sesedikit yang mereka suka .Meskipun tingkat penolakan pekerjaan pekerja secara keseluruhan sangat rendah (kurang dari 1%), mereka juga memiliki akses ke sejumlah metrik yang dapat membantu mereka memutuskan apakah mereka ingin mengerjakan suatu tugas, termasuk riwayat pelamar menerima tugas .”

Kebebasan yang banyak dari kita nikmati bekerja dari rumah selama pandemi adalah sisi lain dari jenis kontrol dan pengawasan baru. Rapat di Teams dan Zoom mengirim data langsung ke Microsoft dan Amazon. Bos garis keras membuat karyawan menyimpan webcam mereka untuk melihat wajah dan penekanan tombol mereka. Seperti pekerja di situs bisnis kecil, pekerjaan kami semakin ditangkap sebagai data untuk mendukung kecerdasan buatan. Bagaimana data digunakan kemudian tetap menjadi misteri. Mungkin untuk menunjukkan kepada AI bagaimana melakukan pekerjaan kita secara langsung; Atau mungkin untuk mengekspos AI ke data tentang emosi yang kita alami di tempat kerja. Satu hal yang tampak jelas: peran utama atau sekunder dari pekerjaan semakin tidak lagi hanya bekerja, tetapi untuk menggambarkan bagaimana robot melakukan pekerjaan kita, bahkan jika dalam banyak kasus aspirasi ini tetap menjadi fantasi yang sulit dipahami.

READ  Angkatan Udara mengganti unit JSTARS di Georgia dengan teknologi baru

Tapi gambarannya tidak sepenuhnya suram. Sama seperti situs-situs ini berfungsi sebagai laboratorium eksperimental untuk bentuk-bentuk baru eksploitasi dan kontrol, mereka juga menghasilkan strategi perlawanan baru. Alih-alih perwakilan serikat pekerja, pekerja menggunakan kampanye menulis surat untuk menarik perhatian pada pekerjaan mereka. Forum yang menentang undang-undang, dan Plug-in Peramban Untuk menyorot kontraktor yang tidak bermoral. Forum online menjadi jaringan pendukung longgar yang memberikan saran dan panduan kepada pengguna platform. Taktik ini masih dalam tahap awal. Namun karena semua pekerjaan kita semakin didorong oleh tuntutan “big data”, kita akan memerlukan taktik serupa untuk mengambil kembali kendali atas kehidupan kerja kita — serta memperhatikan mereka yang membuat kehidupan digital kita terlihat “mudah.”