POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter yang ditangkap mengklaim polisi bertindak “tidak bertanggung jawab” karena aturan keamanan virus corona

Laporan Asia Pasifik meja baru

Praktisi medis yang ditangkap Dr John Howe menuduh bahwa petugas polisi Fiji bertindak tidak bertanggung jawab dengan tidak mengikuti protokol keamanan covid-19 dan membuatnya menular, Laporan Fiji Times.

Direktur Komisi Anti-Diskriminasi Hak Asasi Manusia di Fiji, Ashwin Raj, melaporkan hal ini setelah tim Komisi mengunjungi Dr Hawia di Kantor Polisi Totogo di Suva pada hari Kamis, setelah penangkapannya di Lautoka pada hari Selasa.

Dia telah dibebaskan.

Dr Hawi diperiksa dan diperiksa karena diduga menyebarkan informasi palsu terkait COVID-19.

Raj mengatakan Dr Hua dalam keadaan sehat, tetapi menyatakan keprihatinan tentang keselamatan dan haknya atas kesehatan.

“dia adalah [Dr Hawea] Raj mempertanyakan alasan pemindahannya dari Kantor Polisi Lautoka ke Totogo ketika koridor Suva Nausori, seperti yang dia jelaskan kepada komisi, adalah “titik panas” untuk kasus-kasus positif virus.

“risiko penularan”
“Dia menyatakan bahwa beberapa petugas polisi bertindak tidak bertanggung jawab dengan tidak mematuhi protokol keselamatan COVID-19 dan membuatnya berisiko tertular.”

Raj juga menegaskan bahwa Dr. Hua memiliki akses ke penasihat hukum. Pertanyaan yang dikirim ke juru bicara polisi Anna Nisuru tetap tidak terjawab.

Laporan Berita Fijivillage Dr Hua dibebaskan dari tahanan polisi Kamis malam.

Situs berita melaporkan bahwa polisi melaporkan bahwa warga Fiji biasa ditangkap selama jam malam dan Dr. Hua tidak terkecuali.

Diterbitkan ulang dengan izin.

READ  Pangeran Charles mengunjungi Barbados setelah negara itu menjadi republik | Berita tambahan