POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter darurat mengatakan orang dengan Omicron tidak terengah-engah seperti halnya varian lainnya, tetapi benar-benar sakit secara berbeda

Data resmi menunjukkan New York City memiliki lebih dari 5.000 rawat inap COVID-19 pada 3 Januari.Angela Weiss/AFP/Getty

  • Dokter darurat mengatakan Omicron membuat orang sakit dengan cara yang berbeda dari virus aslinya.

  • Dr Craig Spencer mengatakan varian memperburuk kondisi medis lainnya dan ada “banyak dari mereka”.

  • “Mimpi buruk sudah berakhir, tapi itu juga menakutkan,” katanya Tweet pada hari Selasa.

COVID-19 disebabkan oleh Omikron Seorang dokter senior di departemen darurat mengatakan itu “membuat orang benar-benar sakit dengan cara yang berbeda” dari virus aslinya.

Craig Spencer, asisten profesor pengobatan darurat di Columbia University Medical Center, Tweet Selasa bahwa lebih sedikit pasien yang “terengah-engah” dan membutuhkan oksigen – dibandingkan dengan gelombang pertama pada Maret 2020.

“Tapi ada begitu banyak dan itu mempengaruhi pasien dengan cara yang berbeda,” kata Spencer, mengacu pada pengalamannya selama shift ruang gawat darurat di New York City.

Spencer mengatakan “jumlah rekor” orang dengan COVID-19 yang dirawat di ruang gawat darurat, serta jumlah pasien non-COVID-19 yang “sangat tinggi”. “Selama gelombang pertama, COVID adalah satu-satunya hal yang kami lihat di ruang gawat darurat kami,” katanya.

Menurut Spencer, COVID-19 memperburuk kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Misalnya, dapat menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa, yang disebut ketoasidosis diabetik, pada penderita diabetes, katanya.

Dia mengatakan orang tua dengan COVID-19 bisa menjadi terlalu lemah untuk bangun dari tempat tidur, tidak bisa berjalan dan tidak bisa meninggalkan rumah sakit.

“Yang berbeda sekarang adalah kasus Covid sering terjadi di keluarga di sebelah pasien yang telah melakukan segalanya untuk menghindari virus, dan untuk siapa infeksi dapat memakan banyak korban,” tambah Spencer. “Seorang pasien kanker sedang menjalani kemoterapi. Mereka yang immunocompromised atau sakit parah dengan sesuatu yang lain,” katanya.

READ  COVID-19: Seberapa efektif masker wajah? Inilah yang dikatakan studi ilmiah scientific berita sains dan teknologi

Ada 5.495 orang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 di New York City, pada Senin, Tampilkan statistik resmi Empat kali lipat dari jumlah dua minggu lalu dan lebih tinggi dari titik mana pun sejak Mei 2020.

“Mimpi buruk sudah berakhir,” katanya, “Tapi itu juga menakutkan.”

Di Inggris – di mana Omicron adalah alternatif paling umum – dua pertiga pasien COVID-19 telah dibawa ke rumah sakit langsung dengan COVID-19, menurut data NHS England. Dirilis pada hari Jumat.

Sisanya adalah “campuran” orang yang terinfeksi: COVID-19 memperburuk kondisi saat ini, COVID-19 terjangkit secara tidak sengaja, atau orang terjebak di rumah sakit, Christina Bagel, profesor riset operasional di University College London, Dia mengatakan di Twitter pada saat itu.

Masih belum jelas apakah Omicron sendiri yang menyebabkan Berbagai gejala Itu tergantung pada variabel lain atau apakah kekebalan dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya mencegahnya menjadi lebih parah.

Sebagian besar pasien dengan COVID-19 tidak diimunisasi, bahkan dengan Omicron, kata Spencer. “Jika Anda belum divaksinasi atau dikuatkan, ini benar-benar saatnya. Itu membuat perbedaan,” katanya.

Gejala sesuai kondisi vaksin

Di tempat lain, Mucio Kit Delgado, MD, profesor kedokteran darurat di departemen darurat Pusat Medis Penn Presbyterian, Dia mengatakan di Twitter pada hari Senin Dia melihat “pola yang sangat konsisten” dalam gejala berdasarkan status vaksinasi.

Delgado mengatakan dia “hampir tidak melihat siapa pun yang mendapat suntikan booster karena jika mereka terkena COVID-19, mereka mungkin akan baik-baik saja di rumah atau memiliki gejala pilek/flu secara teratur.”

Sementara itu, ketika orang divaksinasi tetapi tidak dikuatkan, dia mengatakan bahwa dia menemukan banyak pasien “dehidrasi, dehidrasi, dan demam”. Orang di atas 55 tahun atau dengan masalah medis lainnya sering dirawat semalaman untuk cairan infus dan “perawatan suportif,” kata Delgado, tetapi mereka biasanya pulang dalam satu atau dua hari.

READ  Bagaimana Omicron dapat mempengaruhi usus Anda; Gejala yang harus diwaspadai | kesehatan

Terakhir, Delgado mengatakan, menurut pengalamannya, orang yang tidak diimunisasi adalah “orang yang sakit dan harus dirawat di rumah sakit karena membutuhkan oksigen”. “Beberapa bahkan lebih muda dari saya,” katanya.

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan