POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diplomasi Vaksin Redno – Editorial

Dewan Redaksi (Jakarta Post)

Jakarta
Rabu, 14 Juli 2021

2021-07-14
01:11

c78dad32e3af0945bdb46490a81fbc36
1
Tajuk rencana
COVID-19, Kebijakan Luar Negeri, Bantuan, Vaksin, Oksigen, Gelombang Kedua, Variasi Delta, Darurat, Tsunami, Aceh, Australia, Jepang, AS
Gratis

Dalam laporan tahunannya pada bulan Januari, Menteri Luar Negeri Redno LP Marsudi mengatakan Indonesia akan fokus pada “diplomasi perawatan kesehatan.” “Fokus kami adalah mewujudkan komitmen vaksin melalui kemitraan bilateral dan multilateral,” katanya seraya menambahkan bahwa pedoman kebijakan merupakan kelanjutan dari strategi pemerintah tahun 2020.

Sebagai kepala diplomat untuk Presiden Joko Widodo, Redno telah bekerja untuk mengatur upaya untuk melindungi Indonesia dari vaksin yang diperlukan untuk mengalahkan COVID-19. Sekarang, selama epidemi kedua negara itu, peralatan medis seperti tabung oksigen dan ventilator telah ditambahkan ke daftar diplomatik kesehatannya.

Ini tidak berarti bahwa isu-isu kebijakan luar negeri lainnya seperti Improcleo di Myanmar kurang penting. Ini adalah masalah prioritas. Di saat jutaan warga terancam penyebaran virus corona, pemerintah harus melakukan upaya terpadu untuk memastikan cepatnya kedatangan vaksin dan produk lain yang dijanjikan melalui jalur bilateral dan multilateral.

Ketika gelombang kedua COVID-19 menghancurkan India mulai pertengahan Februari, Indonesia mengirim 2.000 tabung oksigen dan 200 konsentrator oksigen, menandakan solidaritas dengan negara demokrasi terbesar di dunia dan negara dengan populasi terbesar kedua. Jumlah ini mungkin tampak tidak berarti dibandingkan dengan jutaan pasien India yang membutuhkan perawatan, tetapi fokus dan kepedulian kita terhadap negara lain sangat penting di masa-masa sulit ini, seperti pepatah mengatakan: “Teman yang membutuhkan adalah benar-benar teman”.

Sebagai negara yang rawan bencana, Indonesia telah sering menerima bantuan dari masyarakat internasional, seperti gempa bumi dan tsunami Samudra Hindia 2004 yang membuat Aceh porak-poranda, dan baru-baru ini pada tahun 2018, ketika gempa dan tsunami lain meluluhlantahkan Palu di Sulawesi Tengah.

READ  'Mati di rumah mereka sendiri': Orang Indonesia yang terkena COVID mengejar oksigen | berita infeksi virus corona

Didukung oleh strain Delta, gelombang kedua infeksi telah membuat Indonesia berada dalam kesulitan sehingga tidak punya pilihan selain mengirim SOS ke dunia. Tidak perlu malu untuk mencari bantuan dari masyarakat internasional karena negara-negara perlu saling membantu dan bekerja sama untuk mengatasi epidemi global. Seperti yang Tetros Caprais tegaskan pada Agustus 2020, “Tidak ada yang aman selama semua orang aman.”

Strategi diplomatik Indonesia telah berhasil, dan banyak negara telah menanggapi permintaan bantuan kami. Australia menyumbangkan 2,5 juta dosis vaksin astrogenik dan peralatan terkait oksigen serta peralatan pengujian antigen, Menteri Luar Negeri Marius Payne mengumumkan setelah berbicara dengan Redno pada 7 Juli.

Negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat, Jepang, dan Singapura, telah menjanjikan dukungannya kepada Indonesia. Kami telah menerima 4 juta dosis vaksin Moderna dari Washington melalui fasilitas Kovacs, program akses vaksin global. Jepang segera mengirimkan 1 juta dosis AstraZeneca dengan 1 juta dosis, dan juga mengekspor vaksin tersebut ke tetangga terdekat kita, Malaysia, Filipina, dan Thailand.

Dua item dan peralatan pesawat, termasuk tabung oksigen, ventilator, masker, sarung tangan, dan baju pelindung, tiba dari Singapura pada 9 Juli, dengan pengiriman tabung oksigen terkompresi segera hadir.

Kita tidak boleh lupa bahwa Cina adalah negara pertama yang membantu kita. Sejak novel virus Corona muncul di sana, Indonesia telah menerima jutaan vaksin dari ekonomi terbesar kedua dunia, negara terpadat, dan satu senior dalam menanggapi COVID-19. Vaksin Cina memainkan peran kunci dalam membantu 70 persen penduduk Indonesia mencapai kekebalan kelompok.

Karena “tidak ada yang namanya makan siang gratis” suatu hari kita harus membayar kembali apa yang kita dapatkan hari ini, dan berintegrasi dengan dunia Redno sangat penting untuk melindungi seluruh negara dari virus.

READ  Gempa tersebut merusak 30 rumah di Malang pada Jumat malam