POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dipenuhi dengan cinta: Pemilik hewan peliharaan yang berduka menggunakan taksidermi di Pakistan – Gaya Hidup

Pemeliharaan hewan dengan hati-hati membutuhkan kesabaran dan perhatian terhadap detail – kemewahan Pakistan Jahangir Khan Jadon mengatakan dia tidak selalu memiliki ketika pemilik hewan peliharaan yang berduka bergegas ke bengkelnya.

“Kadang-kadang, seorang pelanggan yang emosional membawa hewan peliharaannya yang mati dengan air mata yang masih berlinang dan berkata, ‘Saya tidak bisa hidup bahkan satu malam tanpa dia’,” kata seorang ahli taksidermi kepada AFP dari studionya di dekat kota timur Lahore.

Dikelilingi oleh boneka harimau, rusa, burung beo, dan kucing, Jadoon melihat keahliannya sebagai seni dan cara penting untuk menghibur mereka yang kesakitan.

Beberapa hewan mungkin membutuhkan waktu berhari-hari untuk dipelihara dengan baik sementara yang lain mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu, tergantung pada ukuran dan detail hewan tersebut.

Pertama, kulit dihilangkan dengan hati-hati, dicuci, dan kemudian dijemur. Hewan-hewan itu kemudian dimasukkan dengan hati-hati dan ditanamkan kembali bersama-sama sementara mata mereka diganti dengan bola kaca.

Tetapi ada kalanya, Jadon mengakui, hanya memiliki waktu berjam-jam untuk menghibur klien yang bingung, yang membuat proses tepatnya menjadi lebih sulit.

“Seseorang yang memiliki burung beo atau kucing akan datang dan meminta kami untuk memelihara hewan peliharaan tersebut sesegera mungkin. Mereka berkata: ‘Lakukan sekarang.’ Jadi dalam kasus seperti itu kami harus menggunakan bahan kimia tambahan. jam, tambahnya.

Selama bertahun-tahun, Jadoon telah melihat berbagai spesies dibawa ke bengkelnya, dari harimau langka hingga kasuari yang telah hidup di Kebun Binatang Pakistan selama beberapa dekade.

“Saya mempelajari keterampilan ini dari kakek-nenek saya. Kakek saya memulainya pada tahun 1918 setelah kematian seekor rusa di Kebun Binatang Lahore,” kata Jadon kepada AFP, seraya menambahkan bahwa ia memasukkan bagian yang adil dari hewan yang hanya digunakan sebagai dekorasi untuk rumah mewah.

READ  3 berita teratas minggu ini: Indonesia menduduki peringkat bahasa resmi oleh UNESCO dan termasuk dalam 10 negara dengan kekuatan militer paling kuat di Asia

“Kenapa kamu tidak bergerak?”

Selera yang berkembang di kalangan elit Pakistan akan hewan peliharaan eksotis – terutama kucing besar yang dianggap sebagai simbol kekayaan dan kekuasaan – juga merambah ke bisnisnya.

“Kebanyakan orang lebih memilih kucing atau anjing, atau burung beo atau burung merak sebagai hewan peliharaan mereka. Tapi saat ini ada tren baru memelihara singa,” kata Jadon.

Dia membantu membuat koleksi di museum universitas, di mana mereka yang mempelajari ekologi dan konservasi dapat belajar lebih banyak tentang perdagangan yang rumit.

“Museum jenis ini memberikan kesempatan bagi mahasiswa,” kata Arshad Javed, Kepala Departemen Satwa Liar dan Lingkungan di Universitas Kedokteran Hewan dan Ilmu Hewan, Lahore.

“Mereka bisa melihatnya di sini, mereka bisa membedakan antar spesies.”

Tetapi berurusan dengan hewan peliharaan dan pemiliknya berbeda dan melibatkan lebih dari sekadar pemahaman mendalam tentang seni taksidermi.

Memelihara hewan peliharaan bisa menjadi penyembuhan bagi pemiliknya, tetapi itu tidak selalu merupakan obat mujarab untuk mengatasi keputusasaan.

Hafez Muhammad Fahim memutuskan untuk menjejalkan merak peliharaan keluarganya setelah kematian mendadaknya setelah tujuh tahun membahagiakan anak-anaknya.

Burung merak itu kini berperan sebagai “peringatan”, meski anak-anaknya tidak bisa lagi berinteraksi dengannya.

“Anak-anak saya terikat padanya,” kata Fahim. “Sekarang mereka sedih dan bertanya mengapa dia tidak bergerak.”