POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dijelaskan: Bagaimana Perubahan Iklim Menghancurkan Seni Gua Tertua di Dunia di Indonesia

Oleh penulis Vandana Kalra
, Diedit oleh tabel bergambar | New Delhi |

Diperbarui: 23 Mei 2021 11:01:54 AM

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa degradasi lingkungan membunuh salah satu warisan manusia tertua dan paling berharga di dunia. Para peneliti yang menulis dalam jurnal ilmiah Scientific Reports, jurnal akses terbuka peer-review online yang diterbitkan oleh Nature Research, telah melaporkan bahwa lukisan batu Pleistosen yang berasal dari 45.000-20.000 tahun ditemukan di situs gua di pulau Sulawesi, Indonesia. , Cuaca pada tingkat yang berbahaya. (‘Pengaruh perubahan iklim pada seni cadas Pleistosen di Sulawesi‘: Laporan Ilmiah, 13 Mei 2021; Huntley, dkk.)

Buletin | Klik untuk mendapatkan deskripsi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Pentingnya lukisan gua

Tim arkeolog Australia dan Indonesia, konservasionis, dan pengelola warisan menjelajahi 11 gua dan kamp batu di wilayah Maros-Bangkop, Sulawesi.

Karya seni di daerah tersebut diyakini sebagai stensil tangan tertua di dunia (sekitar 40.000 tahun yang lalu), dibuat dengan menekan sebuah tangan di dinding gua dan menyemprotkan pigmen murbei merah basah di atasnya.

Sebuah gua di dekatnya adalah penggambaran hewan tertua di dunia yang dilukis di dinding 45.500 tahun yang lalu.

Seni gua Sulawesi jauh lebih tua dari seni gua prasejarah Eropa.

Temuan penelitian

Para peneliti memeriksa sisik batuan yang mulai terpisah dari permukaan gua untuk menemukan bahwa garam di ketiga sampel tersebut mengandung kalsium sulfat dan natrium klorida, yang membentuk kristal di permukaan batuan yang terurai.

Karya seni yang terbuat dari pigmen mengalami degradasi akibat proses yang disebut hologlasty, yang dipicu oleh pertumbuhan kristal garam akibat perubahan suhu dan kelembapan yang berulang, yang disebabkan oleh perubahan cuaca basah dan kering di wilayah tersebut.

READ  Satu orang tewas dalam gempa 5,9 skala richter di Jawa Timur - Nasional

Indonesia juga telah mengalami sejumlah bencana alam dalam beberapa tahun terakhir yang mempercepat proses degradasi.

Saran

Daerah ini dikenal dengan lebih dari 300 lukisan gua, yang selanjutnya ditemukan melalui penjelajahan.

Sementara banyak di antaranya telah dipelajari selama beberapa dekade, kemungkinan penanggalan akurat dengan teknik baru memperkaya pengetahuan kita tentang signifikansi budaya dan sejarahnya.

Dengan meningkatnya degradasi lingkungan, para peneliti telah menyarankan pemantauan fisik dan kimiawi situs secara teratur, serupa dengan upaya konservasi di situs seni gua prasejarah Prancis dan Spanyol seperti Lascox dan Altamira.