POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Dialog Strategis’ AS dan Indonesia tentang Keamanan Laut China Selatan

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blingen pada hari Selasa mengumumkan peluncuran “dialog strategis” dengan Indonesia, dan Washington telah berjanji untuk bekerja dengan kedua negara dalam masalah-masalah termasuk menjaga kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan. Pertemuan antara Washington, Blinken dan Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Marsudi berjanji untuk bekerja sama dalam penanganan Covit-19 dan krisis iklim serta meningkatkan hubungan perdagangan dan ekonomi bilateral.

Indonesia adalah negara dan ekonomi terbesar di 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), dan Washington adalah kunci upaya untuk melawan pengaruh China yang berkembang di Asia. Kedua belah pihak sepakat untuk membangun “kemitraan strategis” pada tahun 2015, tetapi Blinken mengatakan kepada wartawan bahwa percakapan dengan Marsudi baru saja dimulai.

“Indonesia adalah mitra demokrasi yang kuat dari Amerika Serikat; kami bekerja sama di banyak bidang,” katanya, dan Washington memuji suara kuat Jakarta di ASEAN. Marsudi mengatakan kepada Blingen bahwa kemitraan yang kuat dengan Indonesia adalah “aset kunci untuk meningkatkan keterlibatan Anda di kawasan ini.”

Dia mengatakan Amerika Serikat adalah salah satu mitra utama dalam menerapkan Perspektif Indo-Pasifik ASEAN. “Harapan saya pemerintah Indonesia dan hubungan bilateral dengan Amerika Serikat akan meningkat dari kesehatan ke SDGs, pendidikan, ekonomi dan seterusnya,” katanya, menggunakan akronim untuk tujuan pembangunan berkelanjutan.

Keduanya membahas pernyataan kementerian luar negeri dan langkah-langkah pemulihan epidemi pada pertemuan itu. Blingen mencatat bahwa Washington telah mengirimkan 8 juta dosis vaksin ke Indonesia. Marsudi dan Blinkan “menyatakan pandangan bersama tentang keamanan maritim” dan berjanji untuk “melindungi kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan dan untuk terus bekerja sama dalam keamanan dunia maya dan mencegah kejahatan dunia maya”.

READ  Indonesia menegaskan kembali komitmen untuk bergabung kembali dengan program insinyur perang KF-21

Blinkan memuji upaya Indonesia untuk mendukung pembicaraan damai Afghanistan, dan menekankan pentingnya keanggotaan ASEAN dalam membawa Myanmar kembali ke jalan demokrasi. Mengenai iklim, dikatakan tanpa merinci bahwa “kedua belah pihak membahas kemungkinan Indonesia meningkatkan ambisi iklimnya.”

Pembicaraan itu terjadi bahkan sebelum Blingen menghadiri pertemuan virtual dengan ASEAN, di mana beberapa anggota berhak bersaing dengan China di Laut China Selatan. Beijing melihat hampir semua jalur air strategis sendiri dan telah mengembangkan kekuatannya di sana. Blinken bergabung dalam pertemuan mingguan dengan rekan-rekan regional sebagai bagian dari upaya AS untuk menunjukkan keterlibatan serius dengan Asia Tenggara dalam mundur melawan China.

Murray Hypert, pakar Asia Tenggara di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, mengatakan butuh beberapa waktu sebelum mantan Presiden Donald Trump menjabat untuk membentuk Perjanjian Kemitraan Strategis di bawah pemerintahan Obama. “Kesepakatan seperti ini bukan prioritas bagi pemerintahannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa kesepakatan meluas di banyak domain, termasuk pertahanan, energi, dan hubungan ekonomi yang lebih luas.

“Butuh beberapa waktu untuk menyempurnakan detail di semua bidang ini dan akan membutuhkan perhatian besar dari pejabat senior kebijakan luar negeri, keamanan, dan ekonomi.”

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikat.)