POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Diablo!” Memasuki Siprus Eurovision membuat beberapa orang melihat dengan warna merah

Ini mungkin telah memenangkan penonton di Eropa, tetapi masuknya Siprus ke Kontes Lagu Eurovision telah memicu protes di rumah, memicu skandal percaya untuk penghormatan mereka kepada Iblis.

“El Diablo” (The Devil), campuran tarian yang dibawakan oleh penyanyi Yunani Elena Tsagreno, mencapai semifinal kompetisi yang diadakan di Rotterdam pada Selasa malam, untuk merebut tempat di final 22 Mei.

Sekelompok kecil orang yang menggunakan sistem pengeras suara yang kuat secara damai melontarkan himne Ortodoks di luar stasiun radio negara bagian Siprus, memprotes pada hari Rabu, mengatakan bahwa lagu tersebut mempromosikan kultus Setan.

Gereja Ortodoks Siprus yang berpengaruh memasuki keributan ketika lagu itu dirilis pada Februari, menyerukan agar lagu itu ditarik. Ribuan orang telah menandatangani petisi online untuk itu.

“Kita harus menyingkirkan ketidakpercayaan ini,” kata seorang pendeta Ortodoks Yunani, yang menolak untuk mengungkapkan identitasnya. “Ini merupakan penghinaan bagi Siprus dan bahaya bagi anak-anak kita.”

Di tengah nyanyian Ortodoks, suara El Diablo terdengar dari sebuah rumah Siprus di dekatnya.

“Ini hanya mempromosikan pemujaan setan. Eurovision lama sangat bagus. Semuanya setan sekarang,” kata pengunjuk rasa Ilene Yuano, 62 tahun.

Perusahaan Penyiaran Siprus mengatakan lagu itu tentang pertempuran antara yang baik dan yang jahat.

El Diablo bukan satu-satunya peserta kontes tahunan dengan anggukan kepada Iblis. Norwegia memiliki lagunya “Fallen Angel” oleh penyanyi TIX, dia dirantai dan memakai sayap putih.

Belanda menjadi tuan rumah edisi ke-65 acara tersebut, yang menarik penonton TV hampir 200 juta, setelah penyanyi-penulis lagu Belanda Duncan Lawrence memenangkan kontes 2019 dengan lagu “ Arcade ”.

Kompetisi tidak diadakan pada tahun 2020 karena pandemi COVID. Penggemar berat harus melakukannya di Netflix: “Kontes Lagu Eurovision: Kisah Saga Api” yang menampilkan duo belahan jiwa yang menakutkan, seekor hamster raksasa, menyembah Jaja Ding Dong favorit dan membunuh elf.

READ  Kartun HBO Max Batman baru JJ Abrams terlihat seperti kesenangan yang suram

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.