POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di tengah ‘tuduhan ilegal’ China, AS bergerak untuk meningkatkan keterlibatan dengan ASEAN – The New Indian Express

oleh Tahun

Washington: Di tengah klaim “ilegal” China di Laut China Selatan dan “pemaksaan” terhadap negara-negara penuntut di Asia Tenggara, khususnya Malaysia, Vietnam dan Filipina, Amerika Serikat meningkatkan keterlibatannya dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Richard Jawad Heydarian, menulis Asia Times Dia mengatakan Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin sama-sama bekerja untuk melibatkan sekutu dan mitra regional.

Pemerintahan Biden kini meningkatkan keterlibatan diplomatiknya dengan ASEAN. Dalam pertemuan pertamanya dengan para menteri luar negeri ASEAN, Blinken menekankan kepentingan bersama dan komitmen Washington terhadap “sentralisasi” badan regional itu dalam membentuk arsitektur keamanan yang lebih luas di kawasan Indo-Pasifik.

Dia juga mendesak tanggapan terkoordinasi terhadap krisis yang sedang berlangsung di Myanmar, sementara dengan tegas menolak klaim maritim “ilegal” China di Laut China Selatan. Asia Times.

Sikap garis keras yang diambil oleh kepala diplomasi AS terhadap klaim Beijing yang diperluas datang di tengah konfrontasi angkatan laut yang berlarut-larut antara China dan negara-negara Asia Tenggara yang lebih kecil.

Baca juga | China bantah peretasan Microsoft, kutuk sekutu AS

Antara pertengahan Mei dan pertengahan Juni saja, sebanyak 238 kapal China beroperasi secara ilegal di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina, sekutu perjanjian AS.

Dalam upaya untuk meyakinkan negara-negara regional yang terkepung, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dijadwalkan mengunjungi negara-negara garis depan Filipina dan Vietnam serta pusat regional Singapura, di mana ia akan menyampaikan pidato utama yang telah lama ditunggu-tunggu di KTT- Profil Fullerton Forum, dilaporkan Asia Times.

Diplomasi regional Washington tahun ini diperkirakan akan berpuncak pada partisipasi Biden dalam KTT ASEAN akhir tahun ini, dengan sejumlah pertemuan bilateral penting diselesaikan di sela-sela, tulis Heydarian.

READ  Kota Mawar Saudi yang Mekar di Bulan Ramadhan - Hadath

Selain itu, Blinken menegaskan kembali komitmen AS untuk “Mekong yang bebas dan terbuka,” di mana negara-negara hulu seperti China memperluas proyek bendungan yang merusak stabilitas lingkungan dengan mengorbankan negara-negara Asia Tenggara yang alirannya rendah.

Adapun “diplomasi vaksin” China, AS juga telah meyakinkan kawasan itu bahwa jutaan vaksin COVID-19 buatan AS sedang dalam perjalanan.

Pemerintahan Biden telah menggandakan “diplomasi vaksin” di kawasan itu, menyumbangkan miliaran untuk fasilitas COVAX global serta jutaan vaksin COVID-19 untuk negara-negara ASEAN, katanya. Asia Times.

Thailand dan Malaysia mengharapkan satu juta vaksin buatan AS, sementara lebih banyak lagi diharapkan pergi ke Vietnam (dua juta), Filipina (tiga juta) dan Indonesia (empat juta).

Selain itu, pemerintahan Biden meningkatkan taruhannya dengan mengerahkan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, yang akan mengunjungi dua musuh angkatan laut paling sengit China, Vietnam dan Filipina, tulis Haider.