POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di negara-negara miskin, obesitas dapat mengindikasikan keamanan finansial

Di negara-negara miskin, obesitas dapat mengindikasikan keamanan finansial

Di negara-negara terkaya di dunia, the orang yang lebih kaya Dia cenderung lebih kurus.

Tapi di Ugandasatu dari negara-negara termiskinDengan hampir separuh orang mengonsumsi lebih sedikit kalori daripada yang mereka butuhkan setiap hari, kelebihan lemak seringkali merupakan tanda kekayaan dan dapat membantu mengamankan pinjaman bank, menurut artikel yang akan datang di The American Economic Review.

Tidaklah mengherankan bahwa di tempat-tempat di mana makanan langka, kegemukan merupakan tanda kekayaan yang penting. Tetapi studi baru menunjukkan bahwa informasi di negara-negara miskin juga langka. Dan dalam situasi ini, petugas kredit menggunakan bukti apa pun yang dapat mereka temukan untuk membantu membuat keputusan ekonomi yang penting.

“Mengingat kurangnya informasi material yang tersedia di negara-negara miskin, indikator kekayaan, termasuk obesitas, memainkan peran penting dalam interaksi ekonomi saat individu berusaha menilai kekayaan seseorang,” kata Elisa Macchi, profesor ekonomi di Brown University.

bagian dari penelitiannyaMs Machi melakukan tes dengan 238 petugas pinjaman di 146 lembaga keuangan di ibukota, Kampala. Saya meminta mereka meninjau aplikasi dari calon peminjam fiktif yang foto-fotonya telah dimanipulasi agar tampak kurus atau gemuk.

Bukan hal yang aneh di Uganda bagi orang untuk menyertakan foto diri mereka sendiri saat mengajukan permohonan pinjaman, kata Ms. Machi, dan itu bisa menjadi satu blok informasi yang digunakan petugas pinjaman untuk memutuskan apakah akan memberikan wawancara pertama kepada pemohon.

Saya menemukan bahwa petugas pinjaman lebih cenderung menilai pelamar sebagai lebih layak kredit dan lebih sehat secara finansial ketika foto versi gemuk dilampirkan.

“Premi obesitas itu signifikan, setara dengan efek peningkatan 60 persen dalam pendapatan peminjam yang dilaporkan sendiri dalam uji coba,” atau aset tambahan seperti kepemilikan mobil, studi tersebut menyimpulkan.

READ  Misi BepiColombo terbang dekat Merkurius untuk pertama kalinya

Secara historis, obesitas diremehkan di beberapa bagian Afrika sub-Sahara. Mauritania terkenal karena tradisi mencekok paksa gadis-gadis muda agar mereka lebih cocok untuk dinikahi—sebuah praktik yang disebut gavage, diambil dari istilah Prancis untuk mencekok angsa untuk menghasilkan foie gras. Gemuk dianggap sebagai tanda kekayaan keluarga dan cita-cita budaya.

Baru-baru ini, kegemukan Ini menjadi risiko kesehatan yang semakin mengkhawatirkan di benua itu, sebuah perkembangan yang mengikuti tren di negara-negara terkaya, di mana obesitas sering terjadi. dikaitkan dengan kemiskinan. Ketersediaan makanan yang murah dan diproses dengan mudah yang memiliki sedikit nilai gizi memungkinkan orang untuk memuaskan rasa lapar mereka tanpa meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Di negara berkembang, perubahan pola makan, kurangnya aktivitas fisik, dan penggunaan moda transportasi yang berbeda terutama di kota berkontribusi terhadap kenaikan berat badan.

“Afrika menghadapi masalah obesitas dan kelebihan berat badan yang terus meningkat, dan trennya meningkat,” kata Matshidiso Moeti, direktur regional WHO untuk Afrika, dalam sebuah pernyataan tahun lalu. “Jika mereka tidak dikendalikan, jutaan orang, termasuk anak-anak, berisiko hidup lebih pendek di bawah beban kesehatan yang buruk.”

Penelitian telah menemukan bahwa obesitas dikaitkan dengan penyakit parah dan rawat inap untuk pasien Covid-19.

itu Organisasi Kesehatan Global Dan organisasi internasional lainnya bekerja sama dengan Kenya, Tanzania, dan Uganda untuk mengembangkan program dan standar untuk mempromosikan diet sehat dan aktivitas fisik.

Meskipun demikian, asosiasi dan stereotip budaya sering bertahan meskipun ada rekomendasi berbasis sains, seperti persepsi bahwa gemuk menunjukkan banyak uang.

Tapi setidaknya dalam kasus petugas pinjaman Uganda, kenyataannya melebihi imajinasi. Ketika informasi yang lebih solid diberikan—seperti pendapatan, agunan, dan pekerjaan pemohon pinjaman—dan pemberi pinjaman menggunakannya, apa yang disebut premi obesitas turun.

READ  Diet tinggi kolesterol: Camilan £1 untuk mengurangi risiko gejala kolesterol tinggi

“Hal baiknya adalah bahwa mereka tidak mendarah daging,” kata Ms Machi tentang prasangka tentang kekayaan dan berat badan. “Saat kami memberi mereka informasi, dan kemudian mereka menanggapinya.”