POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Pengunjung Virginia Tech diboikot oleh pengunjuk rasa, menyetujui kenaikan biaya sekolah

Dewan Pengunjung Virginia Tech diboikot oleh pengunjuk rasa, menyetujui kenaikan biaya sekolah

BLACKSBURG — Sekelompok pengunjuk rasa pro-Palestina menyela pernyataan Rektor Universitas Tim Sands dalam pertemuan Dewan Pengunjung Virginia Tech pada hari Selasa.

Para pengunjuk rasa yang selama ini memegang tanda sepanjang pertemuan, mulai bersorak saat Sands mulai mengenali Mayjen Randall Fullhart, yang dijadwalkan pensiun sebagai komandan Korps Kadet pada akhir semester. Pemadaman ini terjadi tak lama setelah presentasi dari Komite Keuangan dan Sumber Daya dewan, yang kemudian dikatakan oleh para pengunjuk rasa sebagai bagian yang awalnya mereka rencanakan untuk diboikot.

Di antara nyanyian yang diteriakkan adalah: “Bebaskan, bebaskan Palestina”, “Virginia Tech pilih salah satu pihak”, dan “Kami bayar uang sekolahmu, kami siapkan kantongmu.”

“Kami akan memulai presentasi tentang keuangan,” kata seorang pengunjuk rasa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan. “Kami hampir mewujudkannya, tetapi kami tidak memulainya tepat waktu.”

Orang-orang juga membaca…

Selama presentasi pendanaan dan sumber daya, Dewan dengan suara bulat menyetujui kenaikan biaya kuliah untuk semua mahasiswa, sebuah tindakan yang disetujui tanpa diskusi oleh Dewan, meskipun terdapat lebih dari 200 keluhan dari mahasiswa, dosen dan staf tentang tindakan tersebut.

Bagi para pengunjuk rasa, pentingnya memboikot parade keuangan adalah untuk menarik perhatian terhadap uang yang diperoleh Virginia Tech dari kontrak dengan Departemen Pertahanan, menurut pernyataan yang dibuat setelah protes.

David Calhoun, wakil ketua dan alumni teknologi, adalah CEO Boeing, salah satu kontraktor militer terbesar di Amerika Serikat, sesuatu yang sangat membuat marah para pengunjuk rasa.

“Dia menjalankan Boeing untuk mengirim senjata langsung ke Israel,” kata seorang pengunjuk rasa. “Kami tidak ingin diwakili oleh orang seperti ini, yang bertanggung jawab langsung atas genosida.”

READ  Pembaruan Langsung Harga Saham Tech Mahindra Hari Ini: Tech Mahindra ditutup hari ini pada INR 1,206.35, naik 2,77% dari harga kemarin INR 1,173.85.

Para pengunjuk rasa terus bernyanyi selama beberapa menit, dengan Sands yang pertama-tama mendekati mereka dan mencoba berbicara dengan mereka serta meminta mereka pergi, dan kemudian beberapa petugas polisi mendekati mereka dan meminta para mahasiswa untuk pergi. Terancam tuntutan pidana, para pengunjuk rasa meninggalkan pertemuan, namun terus melakukan yel-yel di luar gedung.

Menanggapi boikot tersebut, Sands menyatakan bahwa dia tidak akan mengkompromikan “netralitas institusional”.

“Sebagai sebuah organisasi, kami tidak akan memihak pada hal seperti ini,” kata Sands.

Beberapa pengunjuk rasa, yang merupakan anggota Perkumpulan Mahasiswa Pascasarjana Virginia Tech dan juga berada di sana untuk memprotes kenaikan biaya sekolah, diizinkan masuk kembali ke pertemuan tersebut, dan terus memegang tanda-tanda berisi pesan-pesan pro-Palestina.

Beberapa minggu sebelum rapat triwulanan Dewan Direksi, usulan kenaikan biaya kuliah diumumkan. Untuk mahasiswa sarjana dan pascasarjana, proposal tersebut akan menaikkan biaya kuliah dan biaya sebesar 2,9%, serta menaikkan tarif kamar dan makan sebesar 5,2%. Proposal tersebut juga akan mencakup kenaikan biaya kuliah universitas sebesar 3,8%, atau sekitar $99 per siswa.

Peningkatan ini didorong oleh “kenaikan biaya yang tidak dapat dihindari” sebesar $27 juta, kata Tim Hodge, wakil rektor bidang perencanaan anggaran dan keuangan.

“Inflasi mungkin turun hari ini,” kata Hodge dalam pertemuan Komite Keuangan dan Sumber Daya pada hari Senin. “Tetapi kita masih menghadapi hal-hal seperti inflasi harga pangan sebesar 3%.”

Perkumpulan Mahasiswa Pascasarjana sangat kecewa dengan kenaikan biaya secara keseluruhan, yang menurut Hodge merupakan akibat dari penggabungan kenaikan biaya dengan kampanye peningkatan kompensasi mahasiswa pascasarjana yang telah didorong oleh serikat tersebut dalam beberapa tahun terakhir. . Dia juga mengatakan pertimbangan untuk peningkatan kompensasi akan dilakukan ketika dewan bertemu lagi pada bulan Juni.

READ  Kyle Maloney dari Tech Beach Retreat Limited | bisnis Lokal

Riley Dehority, anggota pengurus mahasiswa yang menghadiri pertemuan keuangan dan sumber daya, mengaku tidak setuju dengan pernyataan Hodge.

“Dia menyatakan ada kesalahpahaman,” kata DeHority. “Saya kira tidak ada kesalahpahaman sama sekali,” katanya, “Dewan akan mempertimbangkan peningkatan kompensasi pada bulan Juni, dan saya berharap hal itu terjadi.”