POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Eropa mengadopsi mandat untuk memerangi kerja paksa di pasar UE

Dewan Eropa mengadopsi mandat untuk memerangi kerja paksa di pasar UE

Dewan Eropa telah mengambil langkah penting menuju penghapusan kerja paksa dengan mengadopsi mandat negosiasi untuk peraturan yang melarang produk yang dibuat dengan kerja paksa di pasar UE. Langkah ini bertujuan untuk menyelaraskan langkah-langkah yang diusulkan dengan standar internasional dan undang-undang Uni Eropa, sekaligus memperkuat peran Komisi Eropa dalam menyelidiki dan membuktikan penggunaan kerja paksa.

Mandat Dewan memperluas cakupan peraturan tersebut dengan memasukkan produk-produk yang ditawarkan untuk dijual dari jarak jauh dan membayangkan pembentukan satu portal tunggal untuk kerja paksa. Dewan Eropa mengatakan dalam pernyataan pers bahwa hal ini juga menyoroti pentingnya peran Komisi dalam proses penyelidikan.

Dewan Eropa mengadopsi mandat untuk memerangi kerja paksa di UE, memperluas cakupan peraturan untuk mencakup penjualan jarak jauh dan pembuatan portal informasi. Peran Komisi Eropa dalam penyelidikan sangat ditekankan, dengan penekanan pada transparansi dan koordinasi lintas batas. Mandat tersebut akan dinegosiasikan dengan Parlemen Eropa.

Usulan Komisi ini bertujuan untuk melarang produk-produk yang dibuat dengan kerja paksa, sebagaimana didefinisikan oleh Organisasi Perburuhan Internasional, untuk ditempatkan atau tersedia di pasar UE atau diekspor ke negara-negara ketiga. Pihak berwenang yang berwenang melakukan tugas menilai risiko kerja paksa berdasarkan berbagai sumber, termasuk laporan masyarakat sipil, database area atau produk risiko, dan uji tuntas yang dilakukan oleh perusahaan sehubungan dengan kerja paksa.

Jika terdapat indikator kerja paksa yang masuk akal, pihak berwenang harus memulai penyelidikan, yang mungkin melibatkan permintaan informasi, pemeriksaan, dan inspeksi di Uni Eropa atau negara ketiga. Jika terbukti adanya kerja paksa, pihak berwenang akan memerintahkan penarikan produk tersebut dan melarang penempatannya di pasar dan ekspor.

Usaha kecil dan menengah tidak dikecualikan dari peraturan ini, namun ukuran, sumber daya ekonomi dan jumlah kerja paksa akan diperhitungkan sebelum penyelidikan formal dimulai. Proposal tersebut juga mencakup alat dukungan khusus bagi UKM untuk mematuhi peraturan.

READ  Angela Merkel keluar dari jaringan

Usulan tersebut mengatur pembentukan jaringan serikat pekerja terhadap produk kerja paksa untuk mengoordinasikan tindakan yang diambil oleh otoritas yang berwenang dan komite. Mandat Dewan memformalkan jaringan ini, meningkatkan kerja sama administratif dan memastikan partisipasi aktifnya dalam semua tahap proses embargo.

Mandat Dewan ini meningkatkan peran Komisi Eropa dalam mengurangi beban administratif dan menyederhanakan distribusi kasus. Komisi akan menilai apakah suatu produk menarik bagi UE berdasarkan kriteria seperti skala dan tingkat keparahan dugaan kerja paksa, risiko di luar UE, dan dampak signifikan terhadap pasar internal.

Mandat tersebut berupaya untuk menyederhanakan koordinasi dalam penyelidikan lintas batas dengan menunjuk otoritas kompeten utama dan melibatkan jaringan UE untuk memastikan transparansi. Inspeksi lapangan, yang dipandang sebagai upaya terakhir, harus menghormati kedaulatan nasional dan fokus pada lokasi yang diduga memiliki risiko kerja paksa.

Jika pemeriksaan diperlukan di luar UE, Komisi akan menghubungi pemerintah negara ketiga untuk melakukan pemeriksaan terhadap kasus-kasus yang dicurigai. Penolakan negara ketiga terhadap permintaan tersebut dapat dianggap tidak bekerja sama, sehingga Komite dapat mengambil keputusan berdasarkan bukti lain.

Komite ini bertanggung jawab untuk mempersiapkan keputusan akhir untuk melarang produk tertentu melalui undang-undang eksekutif, dengan ringkasan yang tidak bersifat rahasia tersedia di Portal Kerja Paksa Terpadu. Mandat Dewan kini menjadi dasar negosiasi dengan Parlemen Eropa, yang mengadopsi sikapnya pada 8 November 2023. Negosiasi antarlembaga dijadwalkan akan segera dimulai.

“Sungguh mengerikan bahwa pada abad ke-21 perbudakan dan kerja paksa masih terjadi di dunia. Organisasi Perburuhan Internasional memperkirakan bahwa 27,6 juta orang berada dalam kerja ijon. Kejahatan keji ini harus diberantas dan langkah pertama untuk mencapai hal ini adalah dengan menghentikan perbudakan dan kerja paksa. model bisnis perusahaan yang mengeksploitasi pekerja. Dengan… Dengan peraturan ini, kami ingin memastikan bahwa tidak ada tempat bagi produk mereka di pasar tunggal kita, baik yang diproduksi di Eropa maupun di luar negeri. Beliau mengatakan bahwa kepresidenan ingin menyimpulkan perundingan antar lembaga sebelum berakhirnya masa jabatan legislatif ini. Pierre-Yves Dermany, Wakil Perdana Menteri Belgia dan Menteri Ekonomi dan Ketenagakerjaan.

READ  Malaysia menggunakan saklar listrik di konser setelah ciuman di panggung

Meja Berita Fiber2Fashion (DP).