POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengarkan suara ikan pari yang pertama kali didokumentasikan

Suara klik pendek dan keras dari ikan pari yang berenang melalui terumbu karang di lepas pantai Kepulauan Gil Indonesia adalah dokumentasi pertama dari makhluk yang menghasilkan suara tersebut.

Sebuah tim peneliti Swedia dan Australia mengamati flagela bakau “berbicara” saat memindahkan lubang pernapasan di dekat matanya, yang dikenal sebagai spirakel, dalam sebuah klip video.

Pari sengat, bahkan hiu, tidak terdengar menghasilkan suara, tetapi melihat pari menjauh dari kamera menunjukkan bahwa bunyi klik mungkin merupakan tanda marabahaya atau mekanisme pertahanan.

Namun, tim tidak sepenuhnya yakin bagaimana ikan pari mengeluarkan suara, tetapi mereka menyarankan itu bisa dengan mengontrak ventilasi dan secara bersamaan membuka lubang hidung mereka.

Gulir ke bawah untuk video

Suara ikan pari, bahkan hiu, tidak terdengar, tetapi sebuah klip video menunjukkan bahwa suara itu diabaikan karena makhluk itu mengeluarkan suara klik yang keras. Gambar adalah snapshot dari sinar yang ditangkap dalam video

“Apakah suara dihasilkan oleh pengusiran air yang cepat atau mekanisme internal lainnya adalah masuk akal, tetapi masih harus dilihat, dan penelitian lebih lanjut diperlukan tentang morfologi internal sinar ini,” kata studi yang diterbitkan dalam jurnal Ecology.

Jalan menuju penemuan penting ini dimulai pada tahun 2018 ketika ilmuwan kelautan Johnny Benny Fitzsimmons, yang memimpin penelitian ini, menerima video mangrove.

Mereka tidak terlalu memikirkannya, mereka hanya merebusnya untuk lain waktu.

Namun, baru setelah mereka mendengar bunyi klik keras yang sama dari hutan lain dalam klip yang dibagikan di Instagram, tim memutuskan untuk melakukan penggalian.

Pini-Fitzsimmons dan rekan-rekannya memeriksa satu set data stinging ray untuk menemukan sesuatu seperti kebisingan.

“Sejauh yang kami tahu, itu bukan sesuatu yang pernah direkam atau dipublikasikan sebelumnya,” kata Benny Fitzsimmons. “Aku tidak yakin mengapa begitu.”

Pini-Fitzsimmons berhipotesis bahwa manusia sebelumnya telah mendengar suara saat menyelam, tetapi karena perangkat membuat suara sendiri, klik diabaikan.

Spesies serupa lainnya dapat menghasilkan suara tetapi catatan anekdotal mungkin belum muncul; Dengan demikian makalah kami dapat berfungsi untuk menyoroti contoh lain dari masyarakat dan peneliti, seperti yang dinyatakan dalam penelitian ini.

Ikan pari ditemukan di seluruh dunia dan datang dalam berbagai ukuran, salah satunya ditangkap di Kamboja dan diyakini sebagai ikan air tawar terbesar di dunia.

Pada bulan Juni, seorang nelayan menggantung ikan pari besar seberat 661 pon dan berukuran panjang 13 kaki, memecahkan rekor sebelumnya untuk ikan lele, ditemukan di Thailand pada tahun 2005, yang telah mencatat 646 pon.

Ikan pari ditemukan di seluruh dunia dan datang dalam berbagai ukuran, salah satunya ditangkap di Kamboja dan diyakini sebagai ikan air tawar terbesar di dunia.  Pada bulan Juni, seorang nelayan menggantung ikan pari besar yang beratnya 661 pon dan panjangnya 13 kaki.

Ikan pari ditemukan di seluruh dunia dan datang dalam berbagai ukuran, salah satunya ditangkap di Kamboja dan diyakini sebagai ikan air tawar terbesar di dunia. Pada bulan Juni, seorang nelayan menggantung ikan pari besar yang beratnya 661 pon dan panjangnya 13 kaki.

Ikan pari, yang dijuluki ‘burami’ atau ‘bulan purnama’ dalam bahasa Khmer, tersandung di Sungai Mekong yang terkenal dengan berbagai jenis ikan besar.

Sebuah tim ilmuwan dari proyek penelitian Keajaiban Mekong membantu mengidentifikasi, mengukur, dan menimbang balok sebelum dilepaskan kembali ke sungai.

‘Ikan terbesar di dunia berada di bawah ancaman kepunahan,’ kata pemimpin keajaiban Mekong Zep Hogan kepada AFP. Mereka adalah spesies bernilai tinggi. Mereka membutuhkan waktu lama untuk menjadi dewasa. Jadi jika mereka ditangkap sebelum dewasa, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk berkembang biak.

READ  Indonesia dan Arab Saudi memperkuat hubungan saat pembatasan perjalanan dicabut - Timur Tengah dan Afrika

Banyak dari ikan besar ini bermigrasi, sehingga mereka membutuhkan area yang luas untuk bertahan hidup. Mereka telah dipengaruhi oleh hal-hal seperti fragmentasi habitat dari bendungan, jelas dipengaruhi oleh penangkapan ikan yang berlebihan.

“Jadi sekitar 70 persen ikan air tawar raksasa dunia terancam punah, dan semua spesies Mekong.”