POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Denda dan deportasi Indonesia menangkap kapal tanker Iran dan Cina

Tank Iran dan China dicegat di Indonesia pada Januari 2021 (Bakamla)

Dikirim pada 31 Mei 2021 8:19 pm

Administrator Maritim

Sebuah kapal tanker minyak Iran dan China, ditahan oleh pihak berwenang Indonesia selama hampir empat bulan, dibebaskan dari perairan Indonesia selama akhir pekan. Kapal telah ditahan karena melakukan transfer minyak kapal-ke-kapal ilegal di area terlarang dan karena gagal mengidentifikasi diri mereka dengan benar kepada pihak berwenang.

Selama penahanan pada 24 Januari, Penjaga Pantai Indonesia Bakamla menangkap dua kapal Iran, MT. Kuda Dimiliki oleh National Iranian Tanker Company, dan dikelola oleh MD berbendera Panama dari China Freya, Kami berlari dalam kegelapan. Sinyal AIS mereka dimatikan, kapal tidak menunjukkan bendera nasional saat berlabuh, dan kapal gagal menanggapi panggilan radio dari kapal pantai. Pejabat China kemudian mengakui kapal mereka terlibat, tetapi tidak menjawab pertanyaan tentang apa yang dilakukan kapal itu. Pejabat Iran mengakui bahwa kapal-kapal itu berada di perairan Indonesia, tetapi mengatakan itu adalah pertukaran hukum antara kapal tankernya dan pembeli China.

Pengadilan Distrik Patam menyatakan bahwa kapal dan kaptennya bersalah pada 25 Mei karena melanggar aturan pelayaran internasional dan aturan jalur pelayaran tempat kapal-kapal itu ditemukan. Kedua kapten tersebut dijatuhi hukuman satu tahun penjara. Pengadilan menangguhkan penjara dengan syarat kapal meninggalkan perairan Indonesia dan tidak melakukan pelanggaran yang sama selama dua tahun berikutnya.

Pengadilan juga menemukan pelakunya menumpahkan minyak di laut. MD Freya Denda sekitar 000 140.000 dikenakan untuk kejahatan pencemaran.

Pihak berwenang Indonesia membawa kapten ke kapalnya dan membawa kapal tanker ke laut (Bagamla)

Kantor Imigrasi Kota Batam mengeluarkan surat perintah deportasi kapten dan kapalnya, yang dilakukan pada 28 Mei oleh Bacamla. Penjaga Pantai membawa para kapten ke kapalnya masing-masing dan membawa kapal-kapal itu keluar dari perairan Indonesia.

Jaringan Informasi Energi Shana Petro Iran telah mengakui bahwa kapal tanker Iran adalah “masalah teknis” dan bahwa “itu terjadi di industri perkapalan.” Mereka mengatakan awak kapal telah jauh dari keluarga mereka selama empat bulan dan sekarang kapal tanker itu akan menyelesaikan pekerjaannya.

Data AIS saat ini menunjukkan Kuda Bepergian dengan lambat di sepanjang pantai timur Malaysia. Kapan Freya Sepertinya terikat ke Singapura. VLCC Iran berkekuatan 300.000 orang telah terlibat dalam aktivitas penghindaran izin sebelumnya. Pada tahun 2020, kapal tersebut akan menjadi bagian dari kendaraan Iran yang akan membawa tank Iran ke Venezuela.

Tahun lalu, pejabat AS menguraikan taktik seperti bertugas di kapal Iran dan memperingatkan bahwa siapa pun yang membantu Iran menghindari sanksi akan menghadapi denda berat.

READ  Arab Saudi Larang Wisatawan Asing Naik Haji Karena COVID-19, Berita Dunia