POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delegasi G20 mengadakan protes terhadap Rusia atas perang Ukraina | G20

Negara-negara Barat bersiap untuk melakukan serangan terkoordinasi dan ancaman diplomatik lainnya untuk memprotes invasi Rusia Ukraina Pada pertemuan para menteri keuangan G-20 di Washington.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen berencana untuk menghindari sesi G-20 yang dihadiri oleh pejabat Rusia di sela-sela pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia pada hari Rabu. Namun, seorang pejabat Departemen Keuangan AS mengatakan Yellen akan menghadiri sesi pembukaan tentang perang Ukraina terlepas dari partisipasi Rusia.

Sementara beberapa di ibu kota Barat berpendapat bahwa tindakan Rusia harus berarti pengecualiannya dari pertemuan global sama sekali, ini bukan pandangan yang dibagikan oleh orang lain di negara-negara Barat. G20termasuk China dan Indonesia, yang memimpin grup tahun ini.

Moskow mengkonfirmasi, pada hari Selasa, bahwa Menteri Keuangan Rusia, Anton Siluanov, akan memimpin delegasinya dalam pembicaraan meskipun protes berulang kali oleh diplomat Barat bahwa pertemuan tidak dapat berjalan seperti biasa selama perang di mana ribuan warga sipil tewas dalam pemboman Rusia. .

“Selama pertemuan dan setelahnya, kami pasti akan mengirim pesan yang kuat dan kami tidak akan sendirian dalam hal itu,” kata sumber pemerintah Jerman, menuduh Rusia memulai konflik yang juga telah mendorong harga pangan dan energi global.

Seorang pejabat Kementerian Keuangan Prancis mengatakan mereka mengharapkan beberapa menteri st 7 Negara-negara harus meninggalkan tempat duduk mereka ketika rekan-rekan Rusia mereka akan berbicara.

Reuters mengutip sebuah sumber yang mengatakan bahwa Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak tidak akan menghadiri sesi-sesi tertentu dari Kelompok Dua Puluh. Namun, juru bicara Departemen Keuangan mengatakan Sunak tidak menghadiri sesi G20 karena tekanan dari buku harian lokal dan bukan karena boikot, menambahkan bahwa Wakil Menteri Keuangan Lindsey White akan mewakili Inggris di semua pertemuan G20.

READ  Idul Fitri 2022: 6 Lagu Bollywood Emosional untuk Ditambahkan ke Daftar Putar Festival! | berita budaya

Perpecahan yang melebar akibat perang Ukraina menimbulkan pertanyaan tentang masa depan G-20 sebagai forum global untuk kebijakan ekonomi.

Pejabat Prancis dan Jerman mengatakan tidak akan ada pernyataan yang disepakati pada akhir pertemuan yang semula dijadwalkan untuk membahas keadaan ekonomi global, koordinasi vaksin dan upaya epidemi lainnya.

Selain negara-negara G7 – Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Inggris, Prancis, Jerman, dan Italia – G-20 juga mencakup negara-negara berkembang termasuk China, India, dan Brasil yang memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang cara kerja ekonomi global.

Invasi ke Ukraina dan fakta bahwa beberapa negara G-20 telah memilih untuk tidak mengikuti sanksi Barat terhadap Rusia hanyalah tantangan terbaru bagi upaya untuk membangun seperangkat aturan global untuk perdagangan dan keuangan.

Amerika Serikat dan China telah lama saling menuduh proteksionisme, sementara fakta bahwa perdagangan global tumbuh lebih lambat daripada ekonomi global secara keseluruhan telah menimbulkan pertanyaan lain tentang masa depan globalisasi.

Menjelang pertemuan G20, seorang pejabat senior IMF memperingatkan bahaya disintegrasi ekonomi global. “Salah satu skenario adalah di mana kita memiliki kartel yang tidak banyak berdagang satu sama lain, pada parameter yang berbeda, dan itu akan menjadi bencana bagi ekonomi global,” kata kepala ekonom dana tersebut, Pierre-Olivier Gornchas.

Secara terpisah, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global sekitar satu persen penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina, dan memperingatkan bahwa inflasi mewakili “risiko yang jelas dan sekarang” bagi banyak negara.