POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Defisit anggaran Indonesia akan tetap lebar karena reformasi pajak menurun

Defisit anggaran Indonesia akan tetap lebar karena reformasi pajak menurun

(Bloomberg) – Menteri Keuangan Indonesia memperkirakan defisit anggaran akan tetap tinggi tahun depan karena lonjakan terburuk virus corona di negara itu menghambat pemulihan dan upaya meningkatkan pendapatan negara.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada koresponden Bloomberg TV Haslinda Amin bahwa defisit fiskal bisa mencapai 4,7%-4,8% dari PDB pada tahun 2022. Ini mendekati batas atas perkiraan pemerintah sebesar 4,5%-4,85%.

“Kami akan berusaha sangat keras untuk kembali ke disiplin keuangan pada tahun 2023. Tetapi pada saat yang sama, kami akan sangat pragmatis,” kata Indrawati. “Semua negara membuat rencana, tetapi Covid tidak akan mengikuti rencana itu.”

Indonesia telah berjanji untuk mengembalikan defisitnya di bawah batas legal 3% pada 2023, dari 5,7% yang diharapkan tahun ini, setelah meningkatkan pengeluaran pemerintah tahun lalu untuk mendukung ekonomi yang terhuyung-huyung akibat pandemi. Negara itu bergabung dengan tetangganya, termasuk Malaysia dan Thailand, yang harapannya akan perubahan haluan ekonomi telah dihancurkan oleh gelombang infeksi baru yang memerlukan penguncian dan pembatasan baru.

Pemerintah memperkirakan ekonomi tumbuh 3,7%-4,5% tahun ini, turun dari perkiraan sebelumnya pertumbuhan 4,5%-5,3%.

Prospek pertumbuhan Indonesia turun seiring pertempuran panjang melawan Covid-19

Laju pemulihan yang rapuh mendorong pemikiran ulang tentang proposal reformasi pajak yang ditujukan untuk meningkatkan pendapatan. Indrawati mengatakan pemerintah dapat membatalkan rencana kenaikan pajak dan mengeluarkan lebih banyak langkah untuk membantu bisnis yang bermasalah. Ia menambahkan bahwa pengeluaran non-prioritas untuk mengalokasikan ruang dalam anggaran akan dihilangkan.

Indrawati mengatakan bahwa pajak “kurang kontroversial” dapat segera diterapkan, tetapi “beberapa tindakan yang bertentangan dengan pemulihan” dapat ditunda hingga pertengahan atau akhir tahun 2022. Misalnya, pemerintah perlu memastikan bahwa rencana reformasi nilai- pajak tambahan akan adil dan adil, meskipun ada kekhawatiran hal itu dapat memicu inflasi.

READ  Pembaruan berita langsung: Harga minyak turun di bawah $100 ke level terendah sejak pertengahan Maret

“Kita akan melihat apakah ekonomi Indonesia cukup kuat” untuk menahan perubahan pajak, katanya.

disiplin pasar

Indrawati mengatakan, seberapa cepat Indonesia dapat menekan defisit anggaran, Kementerian Keuangan tidak akan meminta bantuan lagi dari Bank Indonesia untuk mendanai kekurangan tersebut. Permintaan yang kuat di lelang obligasi sejak Mei telah memberikan bank sentral penangguhan hukuman dari membeli obligasi pemerintah, meskipun tetap menjadi pembeli cadangan selama tahun depan jika lelang goyah.

Sebaliknya, Indrawati bekerja dengan bank sentral dan Otoritas Jasa Keuangan untuk melonggarkan peraturan dan memperluas jaminan modal kerja karena kelompok bisnis memperingatkan PHK dan kebangkrutan di tengah pembatasan virus. Dia mengatakan bahwa sementara pemerintah ingin memberikan semua dukungan yang mungkin, pemerintah perlu memastikan bahwa bantuan tersebut masuk ke sektor yang tepat.

“Kami akan terus melakukan apa yang kami sebut ‘disiplin pasar yang baik’,” kata Indrawati, seraya menambahkan bahwa pemegang obligasi dan perusahaan pemeringkat kredit didorong oleh kehati-hatian keuangan dan reformasi struktural Indonesia.

© 2021 Bloomberg LB