POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data menunjukkan bahwa orang tua di Thailand tertinggal dalam kampanye vaksinasi Pemerintah

BANGKOK, 31 Agustus — Dua minggu sebelum janji vaksinasi yang telah lama ditunggu-tunggu di Bangkok, ibu Anyamani Putraxa yang berusia 62 tahun terjangkit flu. Tiga hari kemudian, ibunya dinyatakan positif COVID-19. Empat jam kemudian, dia meninggal.

Dengan penyesalan Anyamani, kemarahan atas pelepasan vaksin yang membuat orang tua berada di antara kelompok-kelompok yang divaksinasi rendah di Thailand – berbeda dengan bagian lain dunia di mana orang tua yang rentan lebih disukai.

“Jika dia telah divaksinasi, gejalanya tidak akan begitu parah,” kata Anyamani.

Data pemerintah yang pertama kali dianalisis oleh Reuters menunjukkan bahwa 6,7% dari 10,9 juta orang berusia 60 tahun ke atas telah divaksinasi penuh di Thailand, dengan 15% orang dewasa berusia 18 hingga 59 tahun dan 10,2% dari total populasi divaksinasi.

Grafik Reuters

Thailand adalah satu-satunya negara di 30 negara yang ditinjau oleh Reuters yang memiliki persentase orang dewasa yang divaksinasi lebih rendah daripada orang yang lebih muda.

Negara tetangga Malaysia telah sepenuhnya memvaksinasi setidaknya 64% warga lanjut usia pada 2 Agustus, menurut data pemerintah, 42% dari total populasinya. Di Indonesia, hanya 17% lansia yang divaksinasi lengkap, tetapi masih menyumbang lebih dari 13% dari total populasi.

Chavez Namwat, seorang pejabat senior di Departemen Pengendalian Penyakit di Kementerian Kesehatan Masyarakat, mengatakan ada rencana untuk memprioritaskan orang tua setelah ledakan besar di Bangkok, dan imunisasi yang relatif rendah untuk usia tersebut dapat menyebabkan lebih banyak kematian.

Sejak April, orang berusia 60 tahun ke atas bertanggung jawab atas setidaknya 62% kematian dan 8,7% kasus di Thailand. Tingkat kematian geriatri yang tinggi, menunjukkan dampak dari vaksinasi yang lebih lambat.

READ  Rusia bertujuan untuk memasok jet Su-35 ke Indonesia, lembaga bersumpah - militer dan pertahanan
Grafik Reuters

Di Indonesia, lansia menyumbang sekitar 12% kasus, tetapi hanya 47% kematian.

Kritik terhadap kebijakan vaksinasi Thailand menuduhnya sebagai bagian dari lebih dari 10.000 kematian di negara itu, dengan kurang dari 100 orang meninggal di Kovit-19 tahun lalu.

Tingginya angka kematian saat ini merupakan akibat langsung dari kegagalan memprioritaskan orang tua,” kata Chris Bodranandana, salah satu pendiri Genta, sebuah kelompok sukarelawan yang membantu orang tua dan orang miskin.

Chavez mengatakan tingginya jumlah kematian dalam letusan saat ini mirip dengan jumlah kasus yang lebih tinggi, dan jumlah kematian akibat letusan ini sedikit lebih tinggi.

Sejak April, tingkat kematian Thailand – tingkat antara kematian yang dikonfirmasi dan kasus yang dikonfirmasi – hampir dua kali lipat menjadi 0,96%, dengan rata-rata dua letusan pertama rata-rata 0,33%, menurut data yang dianalisis oleh Reuters. Tingkat penuaan adalah 7,2%, naik dari sebelumnya 4%.

Mengubah prioritas

Meskipun pemerintah awalnya mengumumkan bahwa orang tua akan menjadi kelompok prioritas untuk vaksinasi, perencanaan bergeser dari sistem prioritas berdasarkan usia ke program berbasis geografis setelah wabah di Bangkok pada bulan April.

Tetapi orang-orang yang lebih muda dan usia kerja di ibu kota dapat mengakses pusat vaksinasi lebih mudah daripada warga senior, yang mengakibatkan tingkat imunisasi yang lebih rendah untuk orang tua, kata Chavez.

“Kami akan memprioritaskan orang tua, tetapi kami tidak mengharapkan gelombang besar infeksi dari tipe delta,” kata Chavez. “Ketika itu terjadi, kami perlu mengumpulkan persediaan kami untuk daerah berisiko tinggi dan memvaksinasi orang-orang dari segala usia di sana untuk mengendalikan penyakit.”

Sepertiga dari pasokan vaksin Thailand diluncurkan pada Juni, meskipun hanya sepersepuluh dari populasi, menurut data resmi yang dianalisis oleh Reuters.

READ  Nama tersangka permen restoran terkenal dalam kasus porno

Vaksin lain pergi ke pulau wisata Phuket, di mana rencana pemerintah untuk memvaksinasi semua orang dewasa memungkinkan untuk melanjutkan pariwisata internasional terbatas.

Awal yang membingungkan untuk pelepasan vaksin bisa jadi sulit bagi orang tua, kata Potranandana. Pemesanan vaksin telah diundang di banyak prosesor dan situs web seluler dan terkadang dibatalkan dalam waktu singkat atau berangkat dari jarak jauh karena kekurangan vaksin di masa mendatang.

“Akses tidak ditujukan untuk orang tua, mereka adalah kelompok yang kurang tertarik secara teknis,” katanya.

Chavez mengatakan jumlah pendaftaran awal juga rendah karena keengganan untuk memvaksinasi di kalangan orang tua.

Pemerintah mengatakan sekarang bertujuan untuk memvaksinasi orang tua. Chavez mengatakan 70% atau lebih warga senior seharusnya telah menerima setidaknya dosis pertama pada akhir September.

Upaya vaksinasi terpadu di Bangkok adalah bahwa setidaknya satu dosis untuk 97% warga lanjut usia di sana – lebih dari 90% dari total populasi kota – divaksinasi penuh untuk 7% lansia.

Banyak keluarga mengeluh bahwa itu datang terlambat.

“Mereka harus memvaksinasi orang tua setelah kesehatan dan staf terkemuka,” kata Thippavan Rodindra, 18 tahun, yang kakeknya berusia 78 tahun meninggal bulan lalu karena COVID-19.

“Antara kesedihan dan kemarahan, saya lebih marah pada pemerintah.”

Laporan Tanakasembipat yang tertembak di Bangkok; Pelaporan tambahan oleh Liz Lee di Kuala Lumpur, Stanley Videonto di Jakarta dan Aradhana Aravindan di Singapura; Diedit oleh Kay Johnson, Matthew Dostoevsky dan Jerry Doyle

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.