POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data CDC: Anak-anak yang divaksinasi terhadap virus corona lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena penyakit pernapasan

Data CDC: Anak-anak yang divaksinasi terhadap virus corona lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena penyakit pernapasan

Berikut analisis beritanya.

Dengan informasi dan lingkungan medis yang tidak seimbang saat ini, Anda dapat mengandalkan setidaknya satu hal: Data apa pun yang menunjukkan kekhawatiran tentang vaksinasi Covid, atau vaksinasi apa pun, kemungkinan besar akan diubah menjadi rekomendasi untuk memvaksinasi lebih banyak orang.

Saat membaca penelitian yang dipromosikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan sumber medis tradisional lainnya, penting untuk melihat lebih jauh dari analisis dan perhitungan yang dipilih oleh lembaga/dokter yang berupaya mempromosikan vaksin dengan segala cara. Melihat data aktual dan menganalisis angka-angkanya mengungkapkan fakta-fakta yang sering diabaikan.

Dalam penelitian Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) baru-baru ini, yang tidak dikutip dalam abstrak atau artikel tertulis, data menunjukkan:

Sebagian besar anak-anak di Amerika Serikat tidak menerima vaksinasi COVID, dan sebagian besar anak-anak yang mengunjungi rumah sakit karena alasan apa pun termasuk di antara anak-anak yang tidak menerima vaksinasi. Namun anak-anak yang menerima vaksinasi virus corona memiliki kemungkinan lebih besar untuk menerima perawatan intensif (5,4% divaksinasi, 4,5% tidak divaksinasi), dirawat di rumah sakit (55% divaksinasi, 44% tidak divaksinasi), dan membutuhkan oksigen tambahan (36% anak-anak). ). divaksinasi, 28% tidak divaksinasi), tinggal di rumah sakit lebih lama (3 hari divaksinasi, 2 hari tidak divaksinasi), dan meninggal (0,094% divaksinasi, 0,031% tidak divaksinasi). Anak-anak yang divaksinasi yang dirawat di rumah sakit terakhir kali menerima vaksinasi Covid 2-3 bulan sebelum kunjungan ke rumah sakit.

CDC menyimpulkan bahwa datanya menunjukkan bahwa vaksin COVID bermanfaat bagi anak-anak meskipun risiko mereka menjadi sakit parah akibat COVID rendah atau tidak sama sekali, meskipun vaksin tersebut tidak mencegah penularan atau penyakit, dan meskipun vaksin tersebut membawa risiko serius yang telah diidentifikasi. Sejauh ini belum teridentifikasi.

READ  SpaceX melanjutkan peluncuran satelit Starlink yang ditingkatkan - Spaceflight Now

Interpretasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit terhadap data tersebut, yang menyorotinya secara positif terhadap vaksin, dapat dibaca di tautan di bawah ini.

Baca studi CDC

Berikut ini dari Reaksi vaksin.

Sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) diterbitkan dalam terbitannya Laporan mingguan tentang morbiditas dan mortalitas MMWR menemukan bahwa lebih dari separuh anak-anak yang dirawat di unit gawat darurat (UGD) dan dirawat di rumah sakit karena penyakit pernapasan antara tanggal 1 Juli 2022 hingga 30 September 2023 telah menerima vaksinasi COVID-19, dibandingkan dengan kurang dari separuh anak-anak yang tidak menerima vaksinasi. .

Penelitian yang meneliti data dari New Vaccine Surveillance Network (NVSN) untuk anak-anak usia enam bulan hingga empat tahun yang dirawat di tujuh pusat kesehatan anak di Amerika Serikat, mengamati 6.377 anak yang belum pernah menerima dosis mRNA (messenger). (asam ribonukleat) vaksin COVID (Comirnaty dari Pfizer/BioNTech atau Spikevax dari Pfizer/BioNTech), 776 anak menerima setidaknya dua dosis, dan 281 anak menerima satu dosis.

NVSN melakukan surveilans prospektif berbasis populasi untuk penyakit pernapasan akut (ISPA) pada anak-anak di Rumah Sakit Anak Pittsburgh di Pennsylvania; Rumah Sakit Pengampunan Anak di Kansas City, Missouri; Pusat Medis Rumah Sakit Anak Cincinnati di Ohio; Rumah Sakit Anak Golisano di Rochester, New York; Rumah Sakit Anak Seattle di Washington; Rumah Sakit Anak Texas di Houston dan Pusat Medis Universitas Vanderbilt di Nashville, Tennessee.

Di antara anak-anak yang divaksinasi dalam penelitian ini, 55% dirawat di rumah sakit karena penyakit pernapasan, sementara hanya 44% anak-anak yang tidak divaksinasi dirawat di rumah sakit.

Anak-anak yang telah divaksinasi memiliki risiko lebih besar untuk dirawat inap di rumah sakit

Mengomentari temuan penelitian ini, Harvey Reisch, MD, PhD, profesor emeritus epidemiologi di Yale School of Public Health, mengatakan:

Ini berarti bahwa ketika mengunjungi unit gawat darurat rumah sakit, dibandingkan dengan anak-anak yang tidak diimunisasi, anak-anak yang diimunisasi memiliki risiko lebih tinggi untuk masuk rumah sakit, dan hal ini sangat signifikan secara statistik.

Menurut penelitian, anak-anak yang menerima vaksinasi Covid juga lebih mungkin menjalani perawatan intensif, membutuhkan oksigen tambahan, dan meninggal. Meskipun demikian, studi CDC mencatat bahwa menerima dua atau lebih dosis vaksin mRNA Covid adalah 40% efektif dalam mencegah kunjungan ke unit gawat darurat dan rawat inap terkait COVID-19.

Namun Dr. Resch menunjukkan hal berikut:

Tidak ada yang peduli apakah vaksin mengurangi rawat inap terkait Covid jika vaksin tersebut secara bersamaan meningkatkan rawat inap non-Covid.