POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dasar sungai kuno di Mars dan kemungkinan adanya kehidupan

Dasar sungai kuno di Mars dan kemungkinan adanya kehidupan

Penjelajah Curiosity Mars milik NASA menggunakan dua kamera untuk mengambil foto selfie ini di depan Monte Mercu, sebuah singkapan batu setinggi 20 kaki (6 meter). Analisis baru yang dilakukan para peneliti di Penn State mengungkapkan bahwa banyak kawah yang ditemukan di Mars saat ini mungkin dulunya merupakan sungai yang dapat dihuni. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/MSSS

Hasil penjelajahan Curiosity menunjukkan adanya banyak kawah Mars Mereka mungkin dulunya adalah sungai yang mengalir, yang menunjukkan kemungkinan kondisi kehidupan purba.

Analisis data baru dari penjelajah Curiosity mengungkapkan bahwa banyak kawah di Mars saat ini dulunya merupakan sungai yang dapat dihuni.

“Kami telah menemukan bukti bahwa Mars kemungkinan besar adalah planet sungai,” kata Benjamin Cardenas, asisten profesor ilmu bumi di Penn State dan penulis utama makalah baru yang mengumumkan penemuan tersebut. “Kami melihat tanda-tanda hal ini di seluruh planet ini.”

Simulasi dan hasil korosi

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Surat Penelitian GeofisikaPara peneliti menggunakan model numerik untuk mensimulasikan erosi di Mars selama ribuan tahun, dan menemukan bahwa formasi kawah umum – yang disebut bentang alam kursi dan hidung – kemungkinan besar merupakan sisa-sisa dasar sungai kuno.

Studi ini adalah yang pertama memetakan erosi tanah Mars kuno dengan melatih model komputer pada kombinasi data satelit, gambar Curiosity, dan pemindaian 3D strata – atau lapisan batuan, yang disebut strata, yang diendapkan selama jutaan tahun. – di bawah. Dasar laut di Teluk Meksiko. Analisis tersebut mengungkapkan penjelasan baru tentang formasi kawah umum di Mars, yang hingga saat ini belum pernah dikaitkan dengan erosi sedimen sungai.

Morfologi Mars Monte Mercu

Morfologi tempat duduk dan kemiringan tergambar di Mars dan morfologi hidung dari Bumi pada singkapan Monte Mercu di Mars. Sumber gambar: NASA/Caltech-JPL/MSSS

“Kita harus mempelajari segalanya tentang Mars dengan lebih memahami bagaimana endapan sungai ini diinterpretasikan secara stratigrafi, dan dengan memikirkan batuan masa kini sebagai lapisan sedimen yang diendapkan dari waktu ke waktu,” kata Cárdenas. “Analisis ini bukanlah sebuah gambaran singkat, namun sebuah catatan perubahan. Apa yang kita lihat di Mars saat ini adalah sisa-sisa sejarah geologi yang aktif, bukan suatu lanskap yang membeku dalam waktu.”

Penelitian sebelumnya yang kontradiktif

Studi sebelumnya mengenai data satelit dari Mars telah mengidentifikasi bentang alam erosif yang disebut punggungan fluvial sebagai kandidat potensial untuk endapan sungai purba. Dengan menggunakan data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Curiosity di Kawah Gale, tim menemukan tanda-tanda endapan fluvial yang tidak terkait dengan punggung bukit fluvial, melainkan dengan bentang alam yang tidak pernah dikaitkan dengan endapan sungai purba.

“Hal ini menunjukkan bahwa mungkin ada endapan sungai yang belum ditemukan di tempat lain di planet ini, dan sebagian besar catatan sedimen Mars mungkin terbentuk oleh sungai selama periode sejarah Mars yang dapat dihuni,” kata Cárdenas. “Di Bumi, koridor sungai sangat penting bagi kehidupan, siklus kimia, siklus nutrisi, siklus sedimen. Semuanya menunjukkan bahwa sungai-sungai ini berperilaku serupa di Mars.”

Desain model dan perbandingan lapangan

Saat merancang model komputer mereka, Cárdenas dan timnya menemukan kegunaan baru untuk pemindaian stratigrafi berusia 25 tahun. Cardenas menjelaskan bahwa survei yang dikumpulkan oleh perusahaan minyak di bawah dasar laut di Teluk Meksiko memberikan perbandingan yang sempurna dengan Mars.

Tim melakukan simulasi erosi mirip Mars menggunakan pemindaian 3D dari lapisan sebenarnya yang terekam di Bumi. Ketika mereka menjalankan simulasi, model tersebut mengungkapkan lanskap Mars yang terkikis yang membentuk bangku dan hidung topografi, bukan punggung sungai, dan tampak hampir identik dengan bentang alam yang diamati oleh pesawat ruang angkasa Curiosity di dalam Kawah Gale.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa Mars mungkin memiliki lebih banyak sungai daripada yang diperkirakan sebelumnya, yang tentunya memberikan gambaran yang lebih optimis tentang kehidupan purba di Mars,” kata Cárdenas. “Ini menawarkan gambaran Mars di mana sebagian besar planet ini dulunya memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan.”

Referensi: “Topografi Terkait dengan Penggalian Lapisan Aluvial yang Mengisi Kawah di Mars” oleh Benjamin T. Cardenas dan Caitlin Stacy, 8 Agustus 2023, Surat Penelitian Geofisika.
doi: 10.1029/2023GL103618

Rekan penulis makalah lainnya adalah Caitlin Stacy, kandidat doktor dalam ilmu bumi planet di Penn State. A NASA Hibah Bisnis Tata Surya mendanai pekerjaan ini.

READ  Seorang ahli diet menganalisis diet paling populer untuk tahun 2021, termasuk vegan, keto, dan paleo