POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari pantai Bali yang berserakan hingga pariwisata berkelanjutan

Dari pantai Bali yang berserakan hingga pariwisata berkelanjutan

Penduduk desa di pulau Jawa menetapkan aturan bagi wisatawan yang berkunjung ke daerah mereka dan bekerja sama dengan pemerintah setempat untuk membantu melindungi situs-situs populer.

Di kaki Gunung Sindoro, situs wisata populer di Jawa Tengah, Indonesia, penduduk setempat telah menetapkan aturan bagi pengunjung. Melanggar aturan dan menghadapi denda hingga 1 juta rupiah (US$67), tetapi jika Anda tidak dapat membayar, Anda mungkin diminta untuk menanam bibit pohon sebagai gantinya.

Wilayah pegunungan Sintoro adalah salah satu dari 1734 ‘desa wisada’ atau desa wisata pedesaan yang terus bertambah yang berusaha memastikan keberlanjutan untuk generasi masa depan masyarakat Indonesia.

Meski awalnya ditujukan untuk meningkatkan pendapatan lintas sektor dan meningkatkan perekonomian masyarakat dengan memanfaatkan sumber daya lokal, Tesa Wisada di Kabupaten Kebumen dan Kabupaten Temangung di Jawa Tengah mengalami kerusakan lingkungan akibat pariwisata. Kawasan Geopark Karangsepung Karangbolong (GKK) di Kabupaten Kebumen merupakan cagar alam besar yang mencakup 117 desa. Ini memiliki 41 situs geologi, 10 situs budaya dan 8 situs biologis. Pada tahun 2017, Pemerintah Kabupaten Kebumen merilis masterplan pengembangan pariwisata di daerah dengan fokus pengelolaan bersama dan mengajak pihak lain untuk terlibat. Sejak itu mereka telah mengumpulkan beberapa pemangku kepentingan untuk memastikan keberlanjutan.

Pada suatu kesempatan Universitas Padjadjaran mengadakan summer program tahun 2019 membawa mahasiswa dari 12 negara untuk menjelajah kawasan GKK.

Warga Desa Ngadimulyo di Kabupaten Temangung mendirikan pasar babringan di hutan bambu yang tidak terpakai. Di pasar unik ini, tidak hanya semua bangunan dan ornamennya yang terbuat dari bambu, namun pengunjung harus berbelanja menggunakan koin bambu. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal, meningkatkan ekonomi lokal dan menyediakan tujuan wisata yang bebas dari sampah – terutama plastik. Menarik perhatian Menteri Pariwisata Indonesia, situs ini sekarang menjadi rumah bagi acara tahunan yang membawa banyak manfaat ekonomi bagi wilayah tersebut. Acara yang dikenal sebagai Java Tantara ini terdiri dari tiga kegiatan utama budaya dan wisata sejarah: Festival Gunung, Lari Tali dan Festival Truk Reli. Kegiatan ini terselenggara atas dukungan banyak kabupaten dan kota di Jawa Selatan, Tengah dan Utara.

READ  Para peneliti mencatat bahwa orangutan adalah orang pertama yang menggunakan tanaman obat

Pariwisata menyumbang sekitar 4,1 persen dari PDB tahunan Indonesia, tetapi pemerintah Indonesia bertujuan untuk meningkatkannya menjadi 10-12 persen dalam 5-10 tahun ke depan.

Pariwisata memiliki efek berlipat ganda terhadap perekonomian Indonesia, meningkatkan pendapatan penduduk melalui bisnis kuliner, souvenir, akomodasi, transportasi dan pemandu wisata. Pariwisata juga menciptakan efek limpahan di sektor lain.

Tetapi jika tujuan utama pengembangan pariwisata adalah untuk meningkatkan pendapatan, hasilnya mungkin eksploitasi berlebihan. Masalah limbah padat dan kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh perkembangan industri di daerah tujuan wisata memang nyata, tetapi masalah tersebut tidak hanya mencakup masalah lingkungan seperti pencurian, perubahan gaya hidup penduduk, dan kenaikan harga properti, menurut sebuah penelitian di Yogyakarta.

Di Sumatera, Kota Pukittinggi telah mengalami masalah kemacetan lalu lintas, peningkatan emisi CO2 dan dampak negatif terhadap lingkungan biologis, dengan grafiti yang luas pada pohon dan tanaman dan pengunjung sembarangan memberi makan hewan. Dan salah satu tujuan utama Indonesia, Bali, terpaksa menyatakan “darurat sampah” setelah plastik mengotori beberapa pantai yang paling populer bagi wisatawan.

Akibatnya, pariwisata yang bertanggung jawab dan berkelanjutan mulai berkembang di Indonesia.

Pariwisata yang bertanggung jawab menekankan pada peran wisatawan dalam menyesuaikan diri dengan norma-norma etika dan sosial dari destinasi wisata yang mereka kunjungi. Pariwisata berkelanjutan, menurut PBB, “memperhitungkan sepenuhnya dampak ekonomi, sosial dan lingkungan saat ini dan masa depan, menangani kebutuhan pengunjung, industri, lingkungan dan masyarakat tuan rumah”. Ini lebih menekankan pada peran pembuat kebijakan dan pemimpin masyarakat.

Pada akhirnya, pengembangan pariwisata berkelanjutan tidak hanya harus melibatkan regulasi pasar tetapi juga faktor perilaku wisatawan dan pelaku industri pariwisata. Tanpa pasar, tidak ada industri pariwisata, tetapi tanpa struktur peraturan yang membatasi pertumbuhan, tidak akan ada pariwisata yang berkelanjutan. Kontrol yang kuat dan aturan yang dilembagakan menjadi hampa jika orang tidak mau bertindak jujur ​​dan berperilaku bertanggung jawab.

READ  Bisakah orang super kaya menyelamatkan keanekaragaman hayati dengan membelinya?

(Kisah ini belum diedit oleh staf DevDiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)