POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dampak kemiskinan yang parah terhadap perkembangan otak dan perilaku

Dampak kemiskinan yang parah terhadap perkembangan otak dan perilaku

ringkasan: Sebuah tinjauan baru mengaitkan status sosial ekonomi rendah (SES) dengan perubahan signifikan dalam perkembangan otak, perilaku, dan hasil kognitif. Tinjauan ini menyatukan penelitian yang ada untuk memberikan kerangka terpadu yang menjelaskan bagaimana faktor-faktor yang umum terjadi pada kelompok status sosial ekonomi rendah—seperti gizi buruk, stres kronis, dan kondisi hidup di bawah standar—berpengaruh negatif terhadap perkembangan saraf.

Gangguan ini dapat menyebabkan penurunan kemampuan berbahasa, penurunan pencapaian pendidikan, dan peningkatan risiko terjadinya gangguan kejiwaan. Dengan menunjukkan bagaimana kondisi ini melanggengkan kemiskinan antargenerasi, tinjauan ini menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk mengembangkan intervensi yang ditargetkan untuk memutus siklus ini.

Fakta-fakta kunci:

  1. Status sosial ekonomi yang rendah (SES) berkontribusi terhadap stres kronis dan kondisi lingkungan yang buruk, yang dapat menghambat neurogenesis dan berdampak negatif pada perkembangan kognitif sejak usia dini.
  2. Tinjauan ini memberikan kerangka kerja yang menghubungkan kondisi ekonomi dan sosial dengan pengaruh seumur hidup terhadap kesehatan mental, keberhasilan pendidikan, dan perilaku.
  3. Hal ini menunjukkan perlunya lebih banyak penelitian mengenai intervensi spesifik yang dapat mengurangi dampak status sosial ekonomi rendah terhadap perkembangan otak dan membantu memutus siklus kemiskinan antargenerasi.

sumber: De Gruyter

Apa yang menentukan kesehatan mental, prestasi sekolah, dan bahkan perkembangan kognitif?

Ulasan baru di De Gruyter Ulasan dalam ilmu saraf Hal ini menunjukkan bahwa kemiskinan dan status sosial ekonomi yang rendah (SES) merupakan faktor penyebab utama.

Penelitian lain telah meneliti dampak kemiskinan terhadap otak dan perilaku. Namun, tinjauan baru ini memberikan kerangka kerja terpadu pertama yang menggunakan bukti dari literatur untuk secara langsung menghubungkan perubahan otak akibat SES yang rendah dengan konsekuensi perilaku, penyakit, dan perkembangan.

READ  Misteri alam semesta transparan kita telah terpecahkan!
Lantas, bagaimana kemiskinan dan status sosial ekonomi rendah mengubah cara berpikir? Kredit: Berita Neurosains

SES mengacu pada kedudukan sosial seseorang atau keluarga, dan mencakup faktor-faktor seperti kekayaan, pekerjaan, pencapaian pendidikan, dan kondisi kehidupan. Selain mempengaruhi kehidupan sehari-hari, status sosial ekonomi (SES) mungkin mempunyai dampak luas pada otak kita, dimulai pada masa kanak-kanak dan berlanjut hingga dewasa.

Lantas, bagaimana kemiskinan dan status sosial ekonomi rendah mengubah cara berpikir? Tinjauan ini mengkaji dampak negatif dari kekurangan gizi, stres kronis, dan risiko lingkungan (seperti polusi dan kondisi perumahan yang tidak memadai), yang lebih mungkin berdampak pada keluarga dengan status sosial ekonomi rendah.

Faktor-faktor ini dapat mengganggu perkembangan otak anak-anak, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi kemampuan berbahasa, pencapaian pendidikan, dan risiko terkena penyakit mental.

Misalnya, keluarga dengan status sosial ekonomi rendah lebih mungkin mengalami peningkatan tingkat stres, dan hal ini dapat berdampak pada anak-anak mereka di usia dini. Stres yang berkepanjangan dapat menurunkan tingkat neurogenesis – pertumbuhan sel saraf baru – di hipokampus, yang dapat mengganggu kemampuan belajar dan berdampak negatif terhadap pencapaian pendidikan dan peluang kerja di kemudian hari.

Kerangka pemersatu yang diusulkan oleh para peneliti juga membantu menjelaskan kemiskinan antargenerasi, yang dapat membuat anak-anak dari keluarga dengan status sosial rendah tidak dapat melepaskan diri dari situasi mereka ketika mereka tumbuh dewasa dan menjadi orang tua. Sulit untuk memutus lingkaran setan ini.

Menariknya, para peneliti menawarkan daftar lengkap usulan studi yang dapat menguji validitas kerangka kerja mereka dan menemukan cara baru untuk memutus siklus kemiskinan antargenerasi. Hal ini termasuk fokus pada dampak status sosial ekonomi rendah pada area tertentu di otak, dan mengidentifikasi teknik untuk meningkatkan kinerja anak-anak yang terkena dampak di sekolah.

READ  Awan Hilang Neptunus dikaitkan dengan siklus matahari

Kajian ini dilakukan pada saat yang tepat, seiring dengan semakin melebarnya kesenjangan dalam masyarakat. Mengidentifikasi mekanisme spesifik di balik kemiskinan generasi dapat membantu peneliti dan pembuat kebijakan mengembangkan intervensi awal yang baru.

Kerangka kerja baru ini mempertimbangkan sifat multifaktorial dari kemiskinan antargenerasi, dan dapat membuka jalan bagi intervensi masyarakat yang lebih komprehensif dan canggih yang menyadari kompleksitas ini.

“Penelitian ini menyoroti dampak mendalam kemiskinan dan status sosial ekonomi tidak hanya mempengaruhi kondisi kehidupan individu saat ini, namun juga perkembangan kognitif, kesehatan mental, dan peluang masa depan mereka,” kata Dr. Eid Abu Hamza dari Universitas Al Ain. Uni Emirat Arab, yang merupakan penulis pertama ulasan tersebut.

“Dengan memahami hubungan ini, masyarakat dapat mengatasi kesenjangan dengan lebih baik dan mendukung masyarakat yang hidup dalam situasi kurang beruntung, sehingga berpotensi mengarah pada intervensi yang dapat membantu memutus siklus kemiskinan.”

Tentang berita penelitian kemiskinan dan perkembangan saraf

pengarang: Mauricio Quiñones
sumber: De Gruyter
komunikasi: Mauricio Quiñones-De Gruyter
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Dampak kemiskinan dan status sosial ekonomi terhadap otak, perilaku, dan pembangunan: Sebuah kerangka pemersatuDitulis oleh Eid Abu Hamzah dan lain-lain. Ulasan dalam ilmu saraf


ringkasan

Dampak kemiskinan dan status sosial ekonomi terhadap otak, perilaku, dan pembangunan: Sebuah kerangka pemersatu

Dalam artikel ini, untuk pertama kalinya kami memberikan gambaran komprehensif dan kerangka pemersatu mengenai dampak kemiskinan dan status sosial ekonomi rendah (SES) terhadap otak dan perilaku.

Meskipun terdapat banyak penelitian tentang dampak status sosial ekonomi rendah pada otak (termasuk korteks, hipokampus, amigdala, dan bahkan neurotransmiter) dan perilaku (termasuk pencapaian pendidikan, perkembangan bahasa, dan perkembangan gangguan kejiwaan komorbiditas), penelitian sebelumnya tentang Perilaku dan pendidikan tidak terintegrasi. , dan temuan neurologis dalam satu pengaturan.

READ  Fisikawan mengungkap 'pusaran 3D' feroelektrik nol dimensi

Di sini, kami mengonfirmasi bahwa dampak kemiskinan dan status sosial ekonomi rendah terhadap otak dan perilaku saling berhubungan. Secara khusus, berdasarkan penelitian sebelumnya, karena kurangnya sumber daya, kemiskinan dan status sosial ekonomi yang rendah berhubungan dengan gizi buruk, tingkat stres yang lebih tinggi pada pengasuh dan anak-anak mereka, dan paparan terhadap risiko sosial dan lingkungan.

Cedera psikologis dan fisik ini mempengaruhi perkembangan normal banyak area otak dan neurotransmiter.

Gangguan fungsi amigdala dapat menyebabkan perkembangan gangguan kejiwaan komorbiditas, sedangkan gangguan fungsi hipokampus dan korteks serebral dikaitkan dengan keterlambatan pembelajaran dan perkembangan bahasa serta kinerja akademik yang buruk.

Hal ini pada gilirannya melanggengkan kemiskinan pada anak-anak, yang mengarah pada lingkaran setan kemiskinan dan cacat psikologis/fisik. Selain memberikan bantuan ekonomi kepada keluarga kurang mampu secara ekonomi, intervensi harus ditujukan untuk mengatasi kelainan neurologis yang disebabkan oleh kemiskinan dan status sosial ekonomi rendah pada anak usia dini.

Yang terpenting, mengenali kelainan otak yang disebabkan oleh kemiskinan pada anak usia dini dapat membantu meningkatkan keadilan ekonomi. Dalam penelitian ini, kami menyediakan daftar lengkap penelitian di masa depan untuk membantu memahami dampak kemiskinan terhadap otak.