POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam permainan kucing-kucingan, Filipina memasok pasukannya ke pulau karang di Laut Cina Selatan

Dalam permainan kucing-kucingan, Filipina memasok pasukannya ke pulau karang di Laut Cina Selatan

LAUT CINA SELATAN (Reuters) – Filipina telah menyelesaikan misi pasokan bagi pasukan yang ditempatkan di kapal berkarat era Perang Dunia II, namun hal ini tidak lepas dari pengejaran yang biasa dilakukan terhadap kapal-kapal Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Reuters menaiki salah satu kapal Penjaga Pantai Filipina yang menemani misi tersebut ke Thomas Sholl II pada hari Jumat dan menyaksikan kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal milisi maritim berusaha mengejar unit Filipina dan mencegahnya mencapai tujuannya.

Tiongkok mengatakan kapal-kapal tersebut memasuki perairan tersebut tanpa izin.

Selama misi tersebut, dua kapal Tiongkok mencegat dua kapal Penjaga Pantai Filipina. Dalam kasus lain, sebuah kapal Filipina mengepung sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok dan tiga kapal milisi maritim.

Satu kapal Tiongkok juga terlihat bergerak sangat dekat dengan kapal Filipina yang ditumpangi Reuters, sementara beberapa kapal milisi Tiongkok berusaha menghalangi jalurnya.

“Kami selalu menghadapi manuver berbahaya dan aktivitas pelacakan, memblokir tidak hanya kapal Penjaga Pantai Tiongkok tetapi juga kapal milisi Tiongkok,” kata Emmanuel Dangit, komandan Penjaga Pantai Filipina, kepada wartawan setelah misi tersebut.

“Perbekalan harus dikirim ke BRP Sierra Madre untuk mendukung tentara kami yang ditempatkan di sana.”

Filipina dengan sengaja mendaratkan kapal perangnya pada tahun 1999 sebagai bagian dari klaim kedaulatannya di perairan dangkal tersebut, yang terletak dalam zona ekonomi eksklusif sepanjang 200 mil.

READ  Jokowi mengumumkan rencana kemitraan pada KTT ASEAN-Jepang

Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan pada hari Jumat bahwa dua kapal pemasok Filipina dan dua kapal Penjaga Pantai memasuki perairan yang berdekatan dengan dangkalan tersebut tanpa izin dari pemerintah Tiongkok.

Tiongkok mengklaim bahwa Filipina membawa bahan-bahan konstruksi yang memperkuat kapal perang yang berkarat dan melanggar kedaulatan Tiongkok di perairan dangkal. Filipina mengatakan pihaknya menyediakan air dan makanan untuk pasukannya.

Sebuah pesawat Angkatan Laut AS juga terlihat di atas selama misi pada hari Jumat.

Penjaga Pantai Filipina memperingatkan, melalui pesan radio kepada mitranya dari Tiongkok, bahwa tindakan Tiongkok akan mempengaruhi hubungan antara kedua negara.

Dia menambahkan bahwa tindakan tersebut “ilegal, agresif dan mengganggu stabilitas”.

Ini adalah misi pasokan kedua yang berhasil diselesaikan sejak 5 Agustus ketika Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan meriam air untuk menghalangi kapal-kapal Filipina.

Pada tahun 2016, Filipina memenangkan putusan arbitrase internasional melawan Tiongkok, yang mana pengadilan tersebut membatalkan klaim kedaulatan Beijing atas sebagian besar Laut Cina Selatan. Malaysia, Vietnam, Brunei, Taiwan, dan Filipina memiliki klaim berbeda di wilayah tertentu.

Laporan oleh Jay Ireño, Ditulis oleh Neil Jerome Morales, Disunting oleh Clelia Uziel

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru