POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Daging vegetarian tidak bergizi sama dengan daging asli: Studi

vegetarian Pengganti daging mungkin terlihat seperti daging asli, tetapi para ilmuwan mengatakan bahan nutrisinya mungkin tidak sama.

Para peneliti di Universitas Duke Membandingkan 36 sampel makanan – 18 alternatif daging nabati yang dikenal luas dengan 18 pilihan daging giling yang diberi makan rumput dari peternakan Idaho. Untuk setiap sampel, mereka mengukur jumlah metabolit, yang merupakan molekul kecil yang membentuk nutrisi dalam makanan.

Sebuah studi baru menemukan bahwa alternatif daging nabati mungkin terlihat dan dimasak seperti daging asli, tetapi para ilmuwan mengatakan bahan nutrisinya mungkin tidak sama. (iStock).

Studi yang dipublikasikan di Scientific Reports, menemukan bahwa daging sapi mengandung 22 metabolit yang tidak dimiliki oleh alternatif nabati. Sedangkan daging nabati mengandung 31 metabolit yang tidak termasuk dalam daging. Para peneliti menemukan bahwa perbedaan terbesar adalah pada vitamin, asam amino, dan jenis asam lemak jenuh dan tak jenuh yang ditemukan di masing-masing produk makanan, di antara variabel lainnya.

Pembuat daging pengganti meniru tampilan, rasa, dan tekstur daging dengan molekul pembawa zat besi dari kedelai di antara bahan-bahan lain seperti bit dan beri dan meningkatkan protein dengan kedelai, kacang polong, dan bahan nabati lainnya. Selain itu, beberapa produk daging alternatif mengandung vitamin seperti B12 untuk membuat profil nutrisi yang mirip dengan daging asli.

Namun, penelitian tersebut menemukan bahwa beberapa metabolit yang telah terbukti penting bagi kesehatan manusia ditemukan baik secara eksklusif atau dalam jumlah yang lebih besar dalam daging sapi, termasuk creatine, spermine, anserine, cysteamine, glucosamine, squalene, dan asam lemak omega-3. DHA, menurut para peneliti. Dia berkata.

Kroger menemukan daging nabati terjual lebih baik setelah makan daging asliحوم

READ  Pesawat ruang angkasa Pirs Rusia telah ditinggalkan setelah 20 tahun bertugas di stasiun luar angkasa - Spaceflight Now

“Nutrisi ini penting untuk otak kita dan organ lain termasuk otot kita,” kata Stefan van Vliet, peneliti postdoctoral di Duke Molecular Physiology, dalam sebuah pernyataan. “Tetapi beberapa orang yang makan pola makan nabati (tanpa produk hewani) dapat menjalani hidup sehat – itu cukup jelas.”

“Bagi konsumen yang membaca label makanan, tampaknya nutrisi dapat dipertukarkan,” Van Villette lebih lanjut menjelaskan, menambahkan: “Tetapi jika Anda mengintip di balik tirai dengan metabolit dan melihat profil nutrisi yang diperluas, kami menemukan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara daging dan tumbuhan pengganti daging.

IKUTI KAMI DI FACEBOOK UNTUK BERITA GAYA HIDUP FOX LEBIH LANJUT

Van Vele mencatat bahwa konsumen harus tahu bahwa daging asli dan produk daging alternatif tidak “dapat dipertukarkan secara nutrisi”.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

“Tapi itu tidak berarti bahwa yang satu lebih baik dari yang lain,” kata Van Vliet dalam penelitian tersebut, menambahkan: “Makanan nabati dan hewani dapat saling melengkapi karena mereka memberikan nutrisi yang berbeda.”