POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID, RSV atau flu? Bagaimana cara membedakan gejala?

(NEXSTAR) — Tiga penyakit pernapasan, COVID-19, respiratory syncytial virus (RSV) dan influenza, terus menjangkiti ratusan ribu orang Amerika setiap hari — sehingga sulit mengetahui apa yang salah saat Anda merasakan batuk.

Ketiga virus tersebut menyebabkan penyakit dengan gejala yang tumpang tindih. Bagan yang dibuat oleh Children’s National Hospital di Washington, D.C. membandingkan perbedaan paling umum secara sekilas.

Sementara batuk dan demam biasa terjadi pada ketiganya, ada cara lain untuk membedakan virus. Bersin biasa terjadi pada RSV, kadang terjadi pada COVID-19 dan jarang terjadi pada flu, menurut bagan gejala rumah sakit. Di sisi lain, sakit kepala dan nyeri tubuh jarang terjadi pada RSV, kadang-kadang terjadi pada COVID-19 dan sering terjadi pada influenza.

Hal lain yang harus diwaspadai adalah “permulaan gejala,” kata Children’s National. Sementara COVID-19 dan RSV mulai secara bertahap dan kemudian meningkat, flu biasanya menyerang dengan keras dan cepat.

Dengan RSV, gejala sering hilang dalam waktu sekitar satu minggu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Gejala flu bertahan lebih lama, sekitar 1 hingga 2 minggu, dan dapat bertahan lebih lama dengan COVID-19.

Bagan yang dibuat oleh Rumah Sakit Nasional Anak membandingkan gejala yang terkait dengan COVID-19, influenza, dan RSV. (Foto: Anak Nasional)

Tingkat keparahan gejala pada ketiga kondisi tersebut bervariasi dari orang ke orang.

Perbedaan utama lainnya: Ada vaksin untuk influenza dan COVID-19, tetapi tidak ada vaksin untuk RSV – meskipun para peneliti sedang mengerjakannya.

Meskipun memeriksa gejala adalah tempat yang baik untuk memulai, dokter merekomendasikan pengujian untuk membantu menginformasikan langkah selanjutnya.

“Untuk influenza dan COVID, kami memiliki antivirus yang bekerja jika diminum lebih awal setelah gejala muncul,” kata Dr. Andrew Pecos, seorang ahli virus dan profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Jadi, terutama jika Anda berada dalam kelompok berisiko tinggi, ada baiknya untuk mengetahuinya.… Ini adalah alat penting yang benar-benar harus terus kami gunakan.”

READ  Misi ExoMars 2022 dalam tes terakhir, ESA dan Roscosmos bersiap untuk bergerak lebih dekat untuk diluncurkan