POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Seberapa efektif masker wajah? Inilah yang dikatakan studi ilmiah scientific berita sains dan teknologi

Mengenakan masker wajah dengan cepat menjadi pilihan pribadi daripada sesuatu yang harus dilakukan orang di dalam gedung dan di transportasi umum.

Meskipun pemerintah telah berulang kali menekankan bahwa itu akan dipandu oleh sains, ketidaksepakatan dalam pendekatan muncul antara kelompok-kelompok seperti British Medical Association dan Menteri Kesehatan Helen Whatley.

Jadi – apa yang dikatakan studi ilmiah peer-review tentang seberapa efektif masker wajah?

gambar:
Orang-orang dapat secara sukarela memakai topeng mereka setelah 19 Juli

Telah dipastikan bahwa virus penyebab COVID-19 ditularkan terutama di udara.

Terkadang orang yang terinfeksi virus tidak menyadari bahwa mereka memilikiDan Menyebarkannya melalui tetesan pernapasan Dihembuskan saat batuk, bersin, bernyanyi, berbicara atau bernapas – tetesan ini kemudian dihirup oleh orang lain.

untuk saya jumlah Dari Tes Lab Dan banyak studiNilai utama dari pemakaian masker wajah adalah dapat mencegah hingga 80% dari tetesan ini keluar ke udara. Ini juga dapat mencegah sekitar 50% dari tetes yang dihirup.

Sulit untuk mendapatkan studi dunia nyata, tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) telah menyoroti beberapa.

jadi satu Acara paparan tinggiDua penata rambut yang memiliki gejala ditemukan telah berinteraksi dengan 139 klien selama periode delapan hari.

Seorang pekerja yang mengenakan masker pelindung berjalan melewati Bank of England di London
gambar:
Para ilmuwan sangat mendukung pemakaian masker wajah. foto: Reuters

Penata gaya dan klien mengenakan masker, dan dari 67 klien yang kemudian setuju untuk diwawancarai dan diuji, tidak ada yang terinfeksi.

lain Belajar di Cina Ditemukan bahwa di 124 rumah tangga di mana ada kasus MERS-CoV yang dikonfirmasi laboratorium, mengenakan masker oleh pasien dan populasi lain mengurangi penularan dalam rumah tangga sebesar 79%.

READ  Hujan meteor Geminid: Apa yang Anda ketahui?

Di USS Theodore Roosevelt, di mana ruang hidup dan lingkungan kerja hanya menyisakan sedikit ruang untuk jarak sosial, Saya menemukan sebuah studi Ada pengurangan 70% dalam risiko infeksi di antara mereka yang menggunakan penutup wajah.

Di Thailand, tampilan retro Studi kasus dan bukti Ditemukan bahwa di antara 1.000 orang yang diwawancarai sebagai bagian dari penyelidikan pelacakan kontak, mereka yang selalu melaporkan memakai masker saat berisiko tinggi memiliki risiko infeksi 70% lebih rendah dibandingkan dengan yang lain.

Sebuah laporan internasional yang diterbitkan di The Lancet, yang menganalisis data dari 172 penelitian di 16 negara, menemukan bahwa dengan memakai masker wajah, Hanya ada kemungkinan 3% untuk tertular COVID-19.

Studi lain menemukan bahwa Masker wajah buatan sendiri dapat membantu membatasi penyebarannya dari virus Korona.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Mei 2020: Pelajari efektivitas masker wajah

Tujuh jenis masker wajah telah diuji oleh University of Edinburgh, termasuk masker bedah, respirator, pelindung wajah ringan dan tugas berat, serta masker buatan tangan.

Selain yang memiliki katup, semua penutup wajah ditemukan mengurangi jarak ekspirasi ke depan yang ditempuh setidaknya 90%.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyatakan: “Data eksperimental dan epidemiologis mendukung penggunaan masker masyarakat untuk mengurangi penyebaran SARS-CoV-2. Manfaat pencegahan penggunaan masker berasal dari kombinasi pengendalian sumber dan perlindungan pengguna masker.

“Hubungan antara kontrol sumber dan perlindungan pemakai kemungkinan akan saling melengkapi dan mungkin sinergis, sehingga manfaat individu meningkat dengan meningkatnya penggunaan masker komunitas,” tambah badan tersebut.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan: “Masker harus digunakan sebagai bagian dari strategi langkah-langkah komprehensif untuk menekan penularan dan menyelamatkan nyawa; penggunaan masker saja tidak cukup untuk memberikan tingkat perlindungan yang memadai terhadap COVID-19.

“Jika COVID-19 menyebar di komunitas Anda, tetap aman dengan melakukan beberapa tindakan pencegahan sederhana, seperti menjaga jarak fisik, memakai masker, menjaga ruangan berventilasi baik, menghindari keramaian, membersihkan tangan, dan batuk dengan siku atau tisu yang tertekuk. Periksa. Saran lokal di Tempat Anda tinggal dan bekerja. Lakukan semuanya!”