POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China is open for business

Cina terbuka untuk bisnis – editorial

Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Rabu, 14 Desember 2022

14-12-2022
02:57

499db3314bec618375f5d217fc12d153
1
tajuk rencana
Tiongkok, kebijakan non-coronavirus, pembatasan, relaksasi, protes, perdagangan, Indonesia, Asia, pembukaan kembali, globalisasi, WTO
Gratis

Kami diberi tahu oleh artikel baru yang tak terhitung jumlahnya dari seluruh dunia bahwa China terikat dengan kebijakan non-virus corona. Mereka mencatat bahwa sementara pendekatan tersebut gagal untuk memberantas virus, itu sangat terkait erat dengan pemerintahan Presiden Xi Jinping sehingga Beijing tidak memiliki cara untuk mundur dengan aman.

“Saya pikir China bisa buka paling cepat akhir 2023. [Officials] Kepala Kamar Dagang Uni Eropa di China dikutip pada bulan Juli dalam sebuah artikel berjudul “COVID Zero di China dapat bertahan selama bertahun-tahun karena bekerja untuk Xi,” kata kepala Kamar Dagang Uni Eropa di China dalam lubang yang dalam.

Sang Ekonom Dia mengklaim pada 1 Desember bahwa Xi telah mengubah “kebijakan tanpa virus corona menjadi ujian kesetiaan,” sementara Samudera Atlantik Pada 28 November, dia mengatakan bahwa Beijing menyebut kebijakan itu sebagai “tanda superioritas rezim otoriter China.”

Namun, Beijing secara signifikan melonggarkan kebijakan pembatasannya segera setelah protes meluas terhadap sikap ketat COVID pecah di beberapa kota. Dari semua negara, China tampaknya telah menjawab seruan rakyatnya untuk perubahan.

Siapa pun yang memandang China tanpa bias, baik ideologis maupun politik, tidak akan terlalu terkejut, karena negara tersebut terbukti lebih responsif terhadap ketidakpuasan publik terhadap vaksin daripada banyak negara Barat: “Setelah serangan balasan, Beijing mencabut mandat vaksinasi COVID untuk tempat-tempat ramai” Berita utama Reuters diterbitkan pada bulan Juli.

Kata pejabat pemerintah, pengusaha dan analis industri Pos Jakarta Pada hari Senin, pelonggaran pembatasan COVID di China, mitra dagang terbesar Indonesia, dapat menjadi keuntungan bagi ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

READ  Penjualan mobil Indonesia terus meningkat di bulan November

China juga merupakan sumber penting arus masuk FDI, menempati peringkat kedua setelah Singapura menurut data resmi.

Sementara Jakarta berjuang mencari dana untuk membangun ibu kota baru di Kalimantan, tentu menyambut baik langkah-langkah yang diumumkan oleh Beijing pada 7 Desember untuk memudahkan perjalanan lintas batas dan persyaratan pra-keberangkatan.

Mungkin akhir dari globalisasi belum sampai pada kita, karena dunia tidak mampu membelinya. Suka atau tidak suka, pemerintah mengandalkan satu sama lain tidak hanya untuk mengatasi masalah global seperti perubahan iklim dan kemiskinan, tetapi juga untuk mengambil keuntungan dari peningkatan efisiensi besar-besaran melalui perdagangan dan investasi lintas batas.

Dengan demikian, membuka kembali China adalah kabar baik bagi Asia dan ekonomi global, terutama pada saat kenaikan suku bunga dan melonjaknya harga energi membebani konsumen dan bisnis di Amerika Serikat, Jepang, dan Eropa.

Beijing tahu betapa pentingnya perdagangan global bagi ekonominya: itu adalah kekuatan yang membantunya berkembang dari masyarakat agraris menjadi pusat kekuatan industri seperti sekarang ini. Ini juga menjelaskan mengapa China sekarang menjadi salah satu pendukung paling keras dari prinsip-prinsip pendirian WTO, bahkan ketika negara-negara lain telah membatalkan bisnis dengan kebijakan proteksionis, sanksi ekonomi, dan aliansi geopolitik.

Salah satu contohnya adalah pembatasan pengiriman semikonduktor AS ke China. Beijing mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah mengajukan perselisihan dengan Organisasi Perdagangan Dunia atas masalah tersebut, menuduh Washington mengancam rantai pasokan global.

China tumbuh dengan perdagangan, dan sekarang bertindak seperti orang tua di dalam ruangan sementara negara lain berdagang dengan sedikit atau tanpa duri.

Selamat datang kembali ke dunia, Cina.