POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China optimis tentang kode etik, tetapi membuat Vietnam kesal dengan latihan militer – Radio Free Asia

Diplomat top Beijing mengatakan pada hari Senin bahwa China “memiliki keyakinan penuh pada kemungkinan menyelesaikan kode etik” di Laut China Selatan, bahkan ketika militer China melakukan latihan angkatan laut yang menurut seorang analis Vietnam dapat memperumit negosiasi.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi tidak menyebutkan kerangka waktu untuk menyelesaikan kode, atau COC, yang telah dibahas selama bertahun-tahun oleh China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN. Undang-undang tersebut bertujuan untuk mengurangi risiko konflik di Laut China Selatan, di mana klaim China yang diperluas tumpang tindih dengan klaim banyak negara ASEAN.

Wang mengatakan selama a Konferensi pers Di sela-sela Sidang Kelima Kongres Rakyat Nasional Ketigabelas, ia mengatakan bahwa “memperkuat konsultasi Komite Bersama China melayani kepentingan bersama” China dan negara-negara Asia Tenggara.

“Dengan konsultasi memasuki tahap kritis,” kata Wang, China dan negara-negara lain di kawasan itu perlu “dengan tegas menggagalkan kerusuhan.”

“Beberapa negara di luar kawasan tidak senang melihat hasil COC… karena itu akan membuat mereka kehilangan kesempatan untuk ikut campur di Laut China Selatan untuk keuntungan egois,” kata Wang melalui seorang penerjemah.

Menteri luar negeri kemudian menuduh Washington “hegemoni”, mengatakan bahwa tujuan sebenarnya dari strategi AS di Indo-Pasifik adalah untuk menciptakan versi lain dari NATO.

“Kawasan Asia-Pasifik adalah lahan yang menjanjikan untuk kerja sama dan pembangunan, bukan papan catur untuk kompetisi geopolitik,” kata Wang.

Dia mengatakan bahwa kebijakan dan upaya AS untuk memperkuat hubungan militer dengan Jepang, Australia dan India dalam apa yang disebut Dialog Segiempat (Quadruple Security Dialogue) adalah “bencana yang merusak perdamaian dan stabilitas regional.”

Para pemimpin empat negara anggota Kuartet mengadakan pertemuan awal Kamis lalu untuk membahas perang Rusia-Ukraina dan potensi dampaknya di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Kontestan Thailand dinobatkan sebagai juara di Hylo Open di Jerman

Charles Eden, Presiden Australia dan Penasihat Senior Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, DC, mengatakan pertemuan Kuartet “tidak hanya menyoroti keprihatinan mereka tentang apa yang terjadi di Ukraina, tetapi juga tekad mereka bahwa pelanggaran terang-terangan terhadap integritas teritorial dan kemerdekaan berdaulat tidak terjadi.” di kawasan Indo-Pasifik.

Eden mencatat bahwa ada beberapa “inkonsistensi” dalam pendekatan empat negara ke Rusia, karena India menahan diri untuk tidak mengutuk perang Moskow di Ukraina.

Tetapi “pertemuan Kuartet menyoroti keselarasan berkelanjutan para anggota tentang pentingnya kawasan Indo-Pasifik,” kata Eden, seraya menambahkan bahwa itu juga menunjukkan “niat mereka untuk merespons lebih kuat terhadap agresi China yang berkembang.”

latihan militer

Sementara Wang berbicara kepada wartawan di Beijing, China telah melakukan latihan militer 12 hari di Teluk Tonkin, 60 mil laut (110 kilometer) dari ibu kota kuno Vietnam, Hue.

Administrasi Keselamatan Maritim Hainan China Jumat malam mengeluarkan a Peringatan Navigasi Larangan kapal memasuki wilayah yang tumpang tindih dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Vietnam. Latihan militer berlangsung dari 4 hingga 15 Maret.

Pemerintah Vietnam memprotes, dan menuntut agar China “menghormati zona ekonomi eksklusif dan landas kontinen Vietnam, berhenti dan tidak mengulangi tindakan apa pun yang memperumit situasi.”

Analis menunjukkan bahwa tindakan sepihak seperti itu akan membuat negosiasi ITC lebih sulit.

“Latihan militer yang berkepanjangan ini akan sangat menghambat operasi COC,” kata Viet Huang, seorang peneliti Vietnam terkenal di Laut Cina Selatan.

“Dengan ini, China tampaknya mengirim sinyal peringatan tidak hanya ke Vietnam tetapi ke negara-negara ASEAN lainnya menjelang KTT khusus Amerika Serikat dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akhir bulan ini,” katanya.

READ  Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kuwait mengkritik internasional. Standar ganda menuntut pengusiran Israel dari Inter-Parliamentary Union

Presiden Joe Biden akan menjamu para pemimpin ASEAN di Washington, DC, pada 28-29 Maret. Amerika Serikat melihat kawasan itu penting bagi upayanya untuk menangkis kekuatan China yang meningkat.

China mengklaim hak historis atas hampir 90 persen Laut China Selatan, sebuah wilayah yang perbatasannya secara kasar dibatasi oleh apa yang disebut “garis sembilan titik”. Penggugat lainnya telah menolak tuduhan ini dan pengadilan arbitrase internasional memutuskan pada tahun 2016 bahwa tuduhan tersebut tidak memiliki dasar hukum.

Diplomat China diyakini sedang melakukan upaya untuk mempercepat negosiasi dengan ASEAN tentang Perjanjian Kerjasama China. Tetapi ada hambatan signifikan di jalan, seperti Garis Sembilan Pembagi dan mengesampingkan kepentingan dan hak yang dimiliki pihak luar – selain China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – di Laut China Selatan di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa 1982 tentang hukum laut.

Di antara pengklaim di Laut Cina Selatan adalah anggota ASEAN, Brunei, Malaysia, Filipina dan Vietnam. Anggota blok lainnya adalah Kamboja, Indonesia, Laos, Myanmar, Singapura, dan Thailand. Sementara Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Beijing mengklaim hak bersejarah atas bagian laut yang tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Indonesia.

China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara menyepakati Deklarasi Perilaku untuk Para Pihak di Laut China Selatan pada tahun 2003, tetapi kemajuan CCA lambat, bahkan setelah rancangan perjanjian dirilis pada tahun 2018.