POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mengatakan telah menandatangani perjanjian keamanan dengan Kepulauan Solomon

Anak-anak memancing di pantai di pusat Honiara, ibu kota Kepulauan Solomon, pada 14 September 2012. REUTERS/Daniel Munoz/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

SYDNEY/BEIJING (Reuters) – China mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya telah menandatangani perjanjian keamanan dengan Kepulauan Solomon, sebuah langkah yang bertujuan untuk meningkatkan kekhawatiran Amerika Serikat dan sekutu Australia dan Selandia Baru tentang pengaruh China yang berkembang di kawasan tradisional. di bawah pengaruh mereka.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers reguler di Beijing bahwa perjanjian kerangka kerja baru-baru ini ditandatangani oleh Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Kepulauan Solomon Jeremiah Manele.

Dia tidak memberikan rincian lokasi pasti atau tanggal penandatanganan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pejabat Australia mengatakan pengumuman itu tampaknya telah dibuat oleh Beijing sebelum pejabat Gedung Putih tiba di Honiara.

Canberra khawatir bahwa perjanjian tersebut, yang rinciannya belum diumumkan, dapat menjadi langkah menuju kehadiran militer China yang berjarak kurang dari 2.000 kilometer (1.200 mil) dari Australia.

Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengatakan Australia “sangat kecewa” dan terus mencari klarifikasi lebih lanjut tentang ketentuan perjanjian, mencatat bahwa penandatanganan telah diumumkan oleh pemerintah China.

“Kami prihatin dengan kurangnya transparansi yang dengannya perjanjian ini dikembangkan, mencatat potensinya untuk merusak stabilitas di kawasan kami,” katanya dalam sebuah pernyataan Selasa malam.

Penyiar nasional Australia ABC telah melaporkan bahwa Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavari akan membuat pengumuman dalam beberapa hari mendatang.

READ  Kanada: Warga negara yang divaksinasi penuh tidak lagi menghadapi karantina setelah 5 Juli | berita pandemi virus corona

Sebelumnya pada hari Selasa, parlemen negara kepulauan Pasifik diberitahu bahwa China akan mengirim pejabat ke Kepulauan Solomon bulan depan untuk menandatangani perjanjian kerja sama.

Meskipun kedutaan China dan pejabat Kepulauan Solomon telah menandatangani perjanjian keamanan yang akan memungkinkan polisi China untuk melindungi infrastruktur dan ketertiban sosial, para menteri belum menandatanganinya.

Pekan lalu, Zed Sesilga, Menteri Pembangunan Internasional dan Pasifik Australia, mengunjungi Honiara untuk meminta Sugavari tidak menandatangani pakta keamanan. Baca lebih banyak

Gedung Putih mengatakan pada hari Senin bahwa delegasi tingkat tinggi AS termasuk Koordinator Indo-Pasifik Kurt Campbell juga akan melakukan perjalanan ke Honiara minggu ini untuk membahas kekhawatiran tentang China, serta pembukaan kembali kedutaan AS. Baca lebih banyak

“Upaya yang disengaja untuk memperburuk ketegangan dan memobilisasi kubu saingan pasti akan gagal,” kata juru bicara China Wang pada hari Selasa ketika ditanya tentang rencana kunjungan pejabat AS.

Douglas Eat, ketua Komite Akun Publik dan legislator untuk Honiara timur, mengatakan kepada parlemen Honiara bahwa pejabat kementerian luar negeri China akan tiba bulan depan.

“Kementerian Luar Negeri Republik Rakyat China akan menuju Honiara pada pertengahan Mei untuk menandatangani perjanjian dan kerjasama multilateral dengan pemerintah Kepulauan Solomon,” katanya merujuk pada China.

Etty mengatakan kunjungan itu berarti kedua negara akan bekerja untuk meningkatkan kerja sama di bidang perdagangan, pendidikan, dan perikanan, tetapi menambahkan bahwa ia menolak gagasan Kepulauan Solomon menandatangani perjanjian keamanan dengan China untuk mendirikan pangkalan militer.

Sogavary mengatakan kepada parlemen bahwa perjanjian keamanan yang diusulkan tidak akan mencakup pangkalan militer China.

(Laporan oleh Kirsty Needham di Sydney dan Martin Quinn Pollard di Beijing); Diedit oleh Michael Perry dan William MacLean

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.