POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China melonggarkan kebijakan virus corona – itulah yang dipikirkan para ilmuwan

China telah menghabiskan tiga tahun bertujuan untuk sepenuhnya menghentikan penyebaran COVID-19.Kredit: Kevin Fryer/Getty

Pemerintah China mengeluarkan pedoman baru yang melonggarkan beberapa kebijakan ketatnya untuk menghentikan penyebaran virus corona pada hari Rabu. Persyaratan pengujian dan pembatasan perjalanan telah dilonggarkan, dan orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 dengan gejala ringan atau tanpa gejala diizinkan untuk pertama kali diisolasi di rumah daripada di fasilitas yang dikelola secara terpusat. Tetapi para peneliti khawatir perubahan itu akan menyebabkan peningkatan infeksi yang berisiko membuat rumah sakit kewalahan.

Para peneliti mengatakan pedoman tersebut menandai pergeseran signifikan dari kebijakan ketat yang telah ditempuh China selama tiga tahun terakhir, termasuk membasmi wabah melalui pengujian massal, penguncian yang ketat, dan penutupan perbatasan. “Ini adalah tanda yang jelas bahwa China menghindari penyebaran virus corona baru,” kata Yanzhong Huang, spesialis kebijakan kesehatan China di Council on Foreign Relations di New York City.

iklan berikutnya Protes di sejumlah kota menentang penutupan ketat. Itu telah menyebabkan beberapa kota melonggarkan beberapa pembatasan pada pengujian dan pergerakan, tetapi pedoman baru melangkah lebih jauh.

Adam Chen, seorang peneliti kesehatan masyarakat di Universitas Georgia di Athena, mengatakan bahwa perubahan tersebut menggerakkan China “ke arah yang benar”. Mereka mencoba menyeimbangkan kebutuhan untuk melindungi yang paling rentan dari infeksi, sambil meminimalkan kerusakan ekonomi dan sosial dari penguncian, katanya.

Huang mengatakan pemerintah tidak menentukan tujuan dari kebijakan barunya, yang dapat menimbulkan kebingungan. “Langkah-langkah ini kemungkinan besar akan mengarah pada transisi yang kacau dan tergesa-gesa, dengan pemerintah daerah mengabaikan semua tindakan nol-COVID tanpa berinvestasi secara serius dalam mempersiapkan transisi,” kata Huang, yang ingin melihat pembukaan kembali terjadi secara bertahap.

READ  Desain Mehndi Menit Terakhir Untuk Idul Fitri 2022: Desain Mehndi Bunga Mudah, Desain Mehndi Cotton Bud Cepat Untuk Perayaan Idul Fitri (Tonton Video)

isolasi rumah

Pedoman nasional terbaru menyatakan bahwa pengujian massal di seluruh kota tidak lagi diperlukan. Mereka juga mengambil pendekatan penguncian yang lebih terukur: daripada mengunci kota, pemerintah mengatakan pembatasan pergerakan harus diterapkan pada komunitas, bangunan, dan rumah tangga berisiko tinggi. Orang tidak lagi harus menunjukkan bukti tes negatif untuk bepergian antar daerah atau mengakses transportasi umum dan tempat lain, kecuali di tempat berisiko tinggi seperti panti jompo. Pedoman tersebut memprioritaskan peningkatan tingkat vaksinasi yang rendah di antara orang tua.

Tetapi para peneliti mengatakan beberapa aspek dari aturan baru itu tidak jelas dan terbuka untuk interpretasi oleh pemerintah daerah, termasuk kapan dan di mana orang diuji selama wabah, apa yang mendefinisikan area berisiko tinggi dan bagaimana pengelolaannya.

Terlebih lagi, pedoman tersebut tidak menaikkan persyaratan pengujian dan karantina untuk pelancong internasional, yang “tidak memiliki alasan jika targetnya bukan lagi nol COVID,” kata Ben Cowling, ahli epidemiologi di Universitas Hong Kong.

Dibuka kembali dengan tergesa-gesa

Banyak orang di China tinggal di gedung-gedung tinggi yang padat penduduk, di mana akan sulit untuk mengurangi penularan. Mengizinkan orang untuk melakukan karantina di rumah akan berkontribusi pada penyebaran virus, kata George Liu, seorang peneliti kesehatan masyarakat di La Trobe University di Melbourne, Australia. Ini bisa membuat rumah sakit kewalahan.

Para peneliti mengatakan waktu pembukaan kembali tidak ideal. Musim dingin adalah puncak musim flu, jadi rumah sakit akan mengalami lonjakan pasien. Banyak orang juga akan bepergian ke seluruh negeri untuk Tahun Baru Imlek dan Festival Musim Semi bulan depan, menyebarkan virus lebih lanjut, kata Shi Chen, seorang ekonom di Universitas Yale di New Haven, Connecticut, yang mempelajari sistem kesehatan masyarakat China.

READ  Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita - Seni dan Budaya

Adam Chen mengatakan pemerintah perlu memberikan panduan yang lebih jelas tentang cara menghadapi lonjakan infeksi. “Ini akan menguji ketahanan sistem kesehatan China.”

China tidak memiliki sistem perawatan primer yang kuat, seperti jaringan dokter umum, sehingga orang pergi ke rumah sakit untuk kasus ringan, kata Shi Chen, yang berharap rincian lebih lanjut tentang bagaimana rencana pemerintah untuk perawatan triase akan muncul. Hari-hari mendatang.

Tanpa dukungan tambahan, pembatasan yang dilonggarkan mungkin tidak membantu bisnis pulih dari penguncian yang berkepanjangan atau menghilangkan stigma sosial yang terkait dengan COVID-19, kata Joy Zhang, sosiolog di University of Kent di Canterbury, Inggris. “Saya khawatir risiko kesehatan, sosial dan ekonomi akan diteruskan ke individu.”

Cowling mengatakan panduan mendesak diperlukan tentang cara mengurangi penularan selama ledakan, seperti mandat penggunaan masker, kebijakan kerja-dari-rumah, dan penutupan sekolah sementara. Mengingat penurunan dalam pengujian, tidak jelas bagaimana pejabat akan melacak apakah kota mendekati atau melewati puncak gelombang infeksi, katanya.

mesin vaksin

Para peneliti khawatir bahwa perubahan yang tergesa-gesa tidak akan menyisakan cukup waktu untuk meningkatkan vaksinasi di kalangan lansia. Saat ini, sekitar 70% orang berusia 60 tahun atau lebih, dan 40% orang berusia 80 tahun atau lebih, telah menerima dosis ketiga vaksin COVID-19.

Liu mengatakan ada “keengganan serius tentang vaksin” di kalangan orang tua, dan ketidakpercayaan umum terhadap profesional medis. Banyak orang lanjut usia tinggal di pedesaan dan daerah terpencil, kata Shi Chen, sehingga perlu waktu bagi mereka untuk divaksinasi.

Pedoman tersebut menyarankan untuk mendirikan klinik keliling, dan melatih staf medis untuk mengatasi masalah keselamatan masyarakat untuk mempromosikan vaksinasi. Tetapi mereka berhenti mengeluarkan mandat vaksin atau menawarkan insentif yang kuat bagi pemerintah daerah untuk meningkatkan tingkat vaksinasi, kata Huang. Masih harus dilihat apakah peningkatan infeksi yang tak terelakkan akan menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi. “Dampak penuh masih harus diungkapkan,” katanya.

READ  Bangladesh menutup pintunya ketika infeksi meningkat di Eropa lagi