POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China bisa tetap tutup sepanjang 2022: Goldman Sachs |  berita pandemi virus corona

China bisa tetap tutup sepanjang 2022: Goldman Sachs | berita pandemi virus corona

kata Goldman Sachs Group Inc. China dapat mempertahankan kontrol ketatnya di perbatasannya sepanjang tahun saat bersiap untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin dan serangkaian acara politik pada 2022.

Analis yang dipimpin oleh Andrew Tilton menulis dalam sebuah catatan Selasa bahwa laporan bahwa vaksin yang dipasok oleh perusahaan lokal Sinovac Biotech Ltd.

China adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang tetap berkomitmen pada pendekatan Covid Zero, sementara banyak negara lain telah beralih ke hidup dengan virus.

Langkah-langkah ketat untuk menahan wabah – seperti penguncian ketat saat ini di Xi’an – telah menyebabkan gangguan dalam produksi dan perjalanan, dan penurunan konsumsi, menambah tekanan pada ekonomi yang sudah menderita dari pasar perumahan yang lesu.

Persyaratan karantina dapat dipertahankan pada pelancong dari luar negeri untuk menghindari gangguan besar pada Olimpiade Musim Dingin, yang dimulai bulan depan, pertemuan tahunan legislatif nasional pada Maret, dan Kongres Partai Komunis ke-20 pada kuartal keempat, Goldman. kata para analis.

Presiden Xi Jinping diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya selama acara pesta lima tahun itu.

Dengan Covid-19 kemungkinan menyebar di luar China dan dengan konvensi partai menjulang pada kuartal terakhir, para analis mengatakan, “kami ragu pembuat kebijakan akan menghapus karantina sebelum itu.” “Dengan penularan yang biasanya tinggi di bulan-bulan musim dingin, ada kemungkinan pembatasan perbatasan akan tetap berlaku hingga musim semi 2023.”

China telah menerapkan beberapa kontrol perbatasan paling ketat di dunia untuk mengendalikan COVID-19 [File: Qilai Shen/Bloomberg]

Ian Bremmer, presiden Eurasia Group, sebuah konsultan risiko politik, mengatakan langkah-langkah keras China untuk menahan Covid tidak akan bekerja dengan baik tahun ini seperti pada tahun 2020. Ini berarti tantangan rantai pasokan akan berlanjut di seluruh dunia, dan inflasi dapat berlanjut selama beberapa tahun. beberapa saat, katanya. Lebih lama dari yang diperkirakan orang.

READ  Negara berkembang di Asia yang ragu-ragu dapat menunda kenaikan harga hingga tahun 2022

“Mampu hidup dengan virus, yaitu virus yang sangat mudah menular dan tidak fatal, adalah kebalikan dari kebijakan China zero Covid, dan Zero Covid tidak akan bekerja dengan mereka. Tetapi mereka akan terus melakukannya,” Bremer mengatakan kepada Bloomberg TV. “Ini bukan tantangan yang didorong oleh virus. Tapi ini adalah tantangan yang tidak bisa diatasi oleh pemerintah China.”

Beijing telah berjanji untuk mengalihkan fokus kebijakannya tahun ini untuk menstabilkan pertumbuhan ekonomi dari mencegah risiko, karena memperingatkan pukulan tiga kali lipat dari permintaan deflasi, kejutan pasokan dan prospek yang lebih lemah.

Bank sentral bulan lalu meningkatkan likuiditas dengan mengurangi jumlah likuiditas yang harus disimpan oleh pemberi pinjaman sebagai cadangan. Pihak berwenang juga mengatakan mereka akan lebih baik memenuhi apa yang mereka gambarkan sebagai “permintaan yang masuk akal” untuk rumah saat mereka bergerak untuk mengurangi dampak dari krisis utang yang meluas menyapu industri real estate negara itu.

Goldman mengharapkan pengurangan lain dalam rasio persyaratan cadangan pada kuartal pertama, dengan fokus pelonggaran pada langkah-langkah kredit dan fiskal yang mengurangi penurunan di pasar perumahan tetapi tidak sepenuhnya menyerap penurunan di pasar perumahan.

sisa asia

Analis mengatakan yuan bisa melihat “keuntungan tambahan kecil” menjadi 6,2 per dolar pada akhir tahun ini karena China mempertahankan surplus neraca berjalan yang “bermakna”. Juga membantu mata uang China adalah arus masuk portofolio bersih yang kuat yang didorong oleh masuknya indeks dan potensi percepatan dalam pembelian saham oleh orang asing karena saham lokal cenderung lebih baik tahun ini daripada tahun lalu, tambah mereka.

Untuk seluruh Asia, pergeseran ke ‘hidup dengan Covid’ kemungkinan akan mendominasi respons ekonomi terhadap pandemi, dengan inflasi umum tidak mungkin meningkat secara signifikan dari level saat ini karena bank sentral menaikkan suku bunga, dipimpin oleh Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura.

READ  Perusahaan memainkan peran integral dalam mendorong keberlanjutan

“Kami memperkirakan ketiganya akan ditekankan pada tahun 2022, dan akan bergabung dengan banyak rekan mereka di kawasan ini,” tulis analis Goldman. “Kelompok bank sentral berikutnya yang paling mungkin menaikkan suku bunga, menurut kami, adalah India, Malaysia, Indonesia, dan Taiwan.”

Ekonomi Jepang kemungkinan akan berkembang pada 2,7%, yang akan menjadi laju tercepat dalam satu dekade, didukung oleh pelonggaran fiskal dan permintaan global.