POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cengkeraman China di Asia Tenggara: Membentuk Masa Depan Kawasan

Cengkeraman China di Asia Tenggara: Membentuk Masa Depan Kawasan

Tatanan dunia yang pluralistik memerlukan berbagai aktor negara dan non-negara yang secara aktif memengaruhi norma-norma tata kelola menurut perspektif budaya mereka yang berbeda. Sebaliknya, tatanan dunia hegemonik dicirikan oleh dominasi kekuatan tunggal yang menyebarkan narasi terpadu. Pencarian ambisius Cina untuk hegemoni wilayah Indo-PasifikAsia Tenggara, khususnya, menghadapi kendala yang sangat besar karena pendekatannya yang tidak berkembang dan tidak tepat dalam hubungan internasional.

Inisiatif diplomatik, ekonomi, dan militer Beijing selama 10 tahun terakhir dan seterusnya tidak diragukan lagi telah meningkatkan China dampak di seluruh Asia. Sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, hubungan Tiongkok dengan Rusia, serta hubungan dengan Negara berkembang Di Asia Tengah, India, Asia Tenggara, Korea Selatan, dan Jepang, angka ini berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Perluasan pengaruh Beijing dan tanggapan Asia terhadap tawaran Cina tidak dapat dihindari dalam jangka panjang. Tidak diragukan lagi bahwa China adalah negara dominan di benua Asia, dan memiliki ekonomi yang berkembang pesat, selain bersaing dengan ekonomi negara-negara Asia lainnya, juga mendorong pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

Namun, untuk pura-pura mencegah China menjadi hegemon regional, Amerika Serikat dan negara-negaranya sekutu Asia Ini berusaha untuk menjaga keseimbangan kekuatan yang rapuh di lautan India dan Pasifik. Mereka khawatir bahwa Beijing secara bertahap akan membujuk tetangganya untuk menjauhkan diri dari Amerika Serikat, menerima keunggulan China, dan tetap berpegang pada preferensi Beijing dalam keputusan kebijakan luar negeri utama. Dengan demikian, kekuatan hegemonik yang menjalankan kekuatannya dengan cara ini membuat dirinya tidak terlalu rentan terhadap blokade dan bentuk-bentuk paksaan lainnya sementara juga mendapatkan rasa hormat dari negara-negara yang lebih lemah di dalam lingkup pengaruhnya, bahkan tanpa adanya pemerintahan langsung. Kurangnya ancaman lokal memudahkan hegemon regional, jika kebutuhan atau keinginan muncul, untuk memproyeksikan kekuatan ke domain global lainnya. Selain itu, meskipun menjadi komponen kunci dari sistem hegemonik, kekuatan ekonomi dan keuangan China yang tumbuh di Asia Selatan belum mengarah pada penciptaan struktur regional yang konsisten dengan kepentingan keamanan, ekonomi, dan ideologisnya.

READ  Indonesia perlu melembagakan dukungan pendanaan untuk kreativitas - akademisi

Secara khusus, India telah menyusul Cina dalam hal ukuran dan proporsi kaum muda karenanya Tumbuh cepat ekonomi dan populasi. Peningkatan besar dalam pembelanjaan pertahanan menunjukkan bahwa banyak tetangga China secara aktif terlibat di dalamnya keseimbangan upaya. Selain Amerika Serikat, negara lain seperti Australia, India, dan Jepang juga bekerja sama. Negara-negara ini cenderung merespons dengan tindakan yang lebih tegas karena kekhawatiran mereka tentang hegemoni Tiongkok tumbuh.

Namun secara historis, Asia Selatan jarang menjadi fokus upaya Amerika untuk membangun hegemoni global. Namun, di bawah Shi KepemimpinanChina semakin mempermainkan perannya sebagai dermawan regional, menunjukkan kecenderungan untuk menggunakan kekuatan dan memihak, terutama atas sengketa teritorial India dengan tetangganya. Tujuan dari kebijakan keterlibatan China adalah untuk mempertahankan keunggulan strategisnya di jalur komunikasi maritim. Strategi ini telah mendorong kawasan ke dalam keseimbangan yang tidak nyaman di mana kerja sama ekonomi dan implikasi strategis harus ditangani dengan hati-hati. Kawasan ini telah menunjukkan ketegasan dalam beberapa masalah dan telah memilih untuk melayani kepentingan satu sama lain meskipun kemampuan finansial China lebih rendah.

Karena kurangnya legitimasi budaya sebagai kekuatan besar dan preferensi untuk kegiatan ekonomi yang intens, skenario menang-menang China untuk Asia secara keseluruhan telah dipertanyakan. Saat mereka berinteraksi dengan norma-norma yang berlaku di berbagai tingkat negara dan masyarakat, serta aktor negara dan non-negara, sektor-sektor yang mendukung aspirasi hegemonik China terus-menerus diperebutkan, ditentang, dinegosiasi ulang, dan direproduksi. Selain itu, kebangkitan China tidak diragukan lagi sangat penting untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi global, dengan pasarnya yang memainkan peran penting.

Di dunia di mana kekuatan utama kita di semua bidang tidak lagi mutlak, orang Amerika akan menghadapi tantangan penyesuaian yang sulit. Namun, kita bisa beradaptasi dengan perubahan, karena kita memiliki sifat ulet dan tahan banting. Baik Amerika Serikat dan China akan terus mengejar kepentingan nasional mereka sesuai keinginan mereka. Singkatnya, karena banyak negara, bukan hanya Amerika Serikat atau China, yang akan berpartisipasi dalam pembagian kekuasaan, dunia masa depan kemungkinan besar akan lebih kompleks daripada masa lalu dan akan ditandai dengan peningkatandemokratisasi. “Akan ada banyak peluang bagi negara-negara yang memiliki hubungan baik dengan Beijing dan Washington untuk mengontrol tingkat partisipasi mereka dalam urusan internasional. Tidak akan ada hegemon dan tidak akan ada hal seperti itu.”p-2“.

READ  Membuka ekonominya saat delta alternatif naik, Inggris menjadi kasus uji Covid-19