POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CBA menambah 400 pekerjaan teknologi baru di Melbourne

CBA menambah 400 pekerjaan teknologi baru di Melbourne

“Saat kami mencoba untuk melakukan diversifikasi, kami mengambil keuntungan dari lokal [talent] Pasarkan di seluruh negeri untuk talenta terbaik dan masukkan mereka ke dalam organisasi.”

CBA adalah salah satu pemberi kerja terbesar untuk pekerja teknologi di negara ini, dan pada tahun 2022 berkomitmen untuk mempekerjakan lebih dari 1.000 pekerja teknologi tambahan, menambah lebih dari 800 yang dipekerjakan pada tahun 2021.

Menjelang hasil setahun penuh bank pada 10 Agustus, Komen tidak akan mengomentari apakah laju perekrutan dalam peran teknis akan dipertahankan, tetapi mengatakan investasi dalam inovasi dan kemampuan digital utama adalah prioritas jangka panjang bagi bank. .

Penempatan Karir untuk Siswa RMIT dan Monash

Sampai saat ini, CBA memiliki sekitar 100 pekerja teknis yang bekerja di Melbourne.

Selain pusat baru di Melbourne, CBA membuka pusat teknologi di distrik Lot Fourteen Adelaide awal tahun ini.

Kemitraan barunya dengan RMIT dan Monash akan memungkinkan posisi untuk mahasiswa teknik perangkat lunak di universitas dalam berbagai peran teknis termasuk cloud, analitik data, dan rekayasa perangkat lunak.

“Monash University dan CBA bersama-sama akan mengadopsi pendekatan yang berfokus pada industri untuk mengatasi tantangan bakat teknologi yang dihadapi negara kita,” kata Profesor Doron Ben-Meir, Wakil Presiden untuk Proyek dan Keterlibatan Monash University.

Selain berinvestasi pada talenta eksternal, bank telah melatih staf internal dan sejauh ini telah merehabilitasi 60 staf non-teknis dalam analisis data.

Fokus pada keamanan siber

Chief Information Officer CBA Brendan Hooper mengatakan juga akan ada fokus pada ilmu data dan keamanan siber di Melbourne Centre.

Di tengah PHK di perusahaan rintisan karena tekanan pendanaan di pasar, dia mengatakan bank semakin mampu merekrut orang-orang yang mungkin telah memilih untuk bekerja di perusahaan rintisan.

READ  Perangkat Amazon Echo dapat melakukan panggilan: Bagaimana melakukannya, dan apa yang harus ditanyakan kepada Alexa

“Orang-orang yang berbakat di semua bidang teknologi memandang CBA sebagai organisasi di mana ada keseimbangan yang baik antara pemberdayaan dan inovasi, tetapi juga dalam lingkup keamanan, dan risiko rendah dari perspektif pribadi,” katanya.

“Kami menemukan diri kami sebagai pilihan terbaik untuk sekelompok orang yang sebelumnya pergi ke perusahaan rintisan atau raksasa teknologi.

“Kami juga sangat yakin bahwa kami memiliki peran untuk dimainkan dalam membantu Australia menjadi lebih baik dalam teknologi dan [the country] Menjadi negara teknologi, dan kemudian ingin menyebarkan tenaga kerja di seluruh Australia dan mengakses talenta terbaik di kota-kota besar.”

Kali ini tahun lalu, CBA mengungkapkan bahwa mereka telah mendedikasikan 20 persen dari pengeluaran investasi kolektifnya sebesar $1,8 miliar untuk menciptakan pengalaman digital yang lebih baik.

Selain berinvestasi dalam pengalaman digital yang baru dan lebih baik bagi pelanggan, bank ini mencoba mengalihkan 95 persen beban kerjanya ke cloud publik, dengan proyek migrasi massal diperkirakan akan berakhir antara tahun 2025 dan 2027.