POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Catatan dari Taiwan Tengah: Bagaimana Amerika Serikat Mengalahkan Taiwan

Catatan dari Taiwan Tengah: Bagaimana Amerika Serikat Mengalahkan Taiwan

Dari penjualan senjata senilai $19 miliar yang menumpuk hingga Wall Street yang menghambat Beijing, Amerika Serikat terus terbukti menjadi mitra yang berubah-ubah dan tidak dapat diandalkan.

  • Oleh Michael Turton/Reporter yang Berkontribusi

Pada tahun 2001, mantan Presiden George Bush mengatakan dalam sebuah wawancara di ABC's Good Morning America bahwa dia akan melakukan “apa pun untuk membantu Taiwan mempertahankan diri.” Ketika ditanya apakah Amerika Serikat berkewajiban membela Taiwan dan apakah ia akan mempertahankan pulau itu, Bush menjawab: “Ya, kami berkomitmen terhadap hal itu… dan Tiongkok harus memahami hal itu.” ya saya akan. Terjadi keributan.

Tahun-tahun berlalu dengan cepat. Pada akhir pemerintahan Bush, simpanan penjualan senjata AS ke Taiwan telah terakumulasi hingga mencapai $12 miliar. Pemerintahan Bush, yang mengupayakan kerja sama dengan RRT di Timur Tengah dan negara-negara lain, menunda penjualan senjata—sebuah kasus klasik dari kebiasaan RRT mengeksploitasi kebutuhan AS dengan menukarkan bantuan sesaat demi keuntungan permanen. “Pembekuan senjata” diberlakukan secara de facto, dibahas secara luas di media dan dikeluhkan oleh para pejabat AS yang harus berhadapan dengan dunia nyata, seperti komandan Komando Pasifik AS (PACOM) saat itu, Laksamana Tim Keating, yang menyatakan dia bergerak perlahan mengenai persenjataan untuk Taiwan dalam pidatonya di Heritage Foundation pada bulan Juli 2008.

Melakukan pekerjaan kotor untuk Republik Rakyat Tiongkok

Gambar milik Wikimedia Commons

Bagi Anda yang memiliki ingatan panjang mungkin ingat bahwa pemerintahan Chen Shui-bian memesan 66 unit F-16 dari Amerika Serikat, sebuah langkah yang didukung oleh Partai Nasionalis Tiongkok yang pro-RRT meskipun partai tersebut dengan senang hati menggunakan pembekuan senjata untuk berperang melawan Iran. Kritik terhadap pemerintahan Chen. Meskipun Departemen Luar Negeri, yang selalu bersemangat untuk mendukung Beijing, bersalah atas tindakan pro-RRC seperti pembekuan senjata, Laporan Nelson, sebuah laporan orang dalam Beltway, menyalahkan Presiden Chen.

Kemudian datanglah Bush, Barack Obama, yang “porosnya” yang terkenal ternyata adalah tentang pembicaraan, bukan berjalan, dan para pejabat Asia-nya tergabung dalam perusahaan-perusahaan Wall Street yang melakukan bisnis dengan Republik Rakyat Tiongkok. Hasilnya adalah Amerika Serikat mendukung Presiden Ma Ying-jeou dari Kuomintang, dan pada kampanye pemilu 2011-2012, pejabat pemerintahan Obama “membocorkan” serangan terhadap kandidat saat itu, Tsai Ing-wen. , beberapa diskon. Serangan tersebut, yang dilaporkan di Financial Times, digambarkan oleh Taipei Times sebagai “komunikasi yang tidak diinginkan kepada surat kabar tersebut, yang bertujuan untuk melumpuhkan kampanyenya.”

READ  Bangladesh mencatat kematian COVID-19 satu hari tertinggi di 143

Peristiwa memalukan ini merugikan Amerika Serikat dan Taiwan serta membantu Republik Rakyat Tiongkok. Serangan terhadap Tsai pada tahun 2011 merupakan pengingat bahwa Amerika Serikat telah mendukung Kuomintang selama beberapa dekade, dan bahwa para pejabat Amerika hampir secara otomatis melayani kepentingan Beijing. “Komentar Gedung Putih mencerminkan naluri terlatih untuk memindahkan perairan Tiongkok melintasi perbatasan,” komentator Heritage Foundation Walter Lohmann mencatat tentang serangan terhadap Tsai.[strait] Isu” Ia mencatat bahwa Republik Rakyat Tiongkok mendiktekan istilah “stabilitas” dan Amerika Serikat menerimanya begitu saja.

Gambar milik Wikimedia Commons

Pemerintahan Obama juga memblokir penjualan senjata ke Taiwan dan membatalkan paket senilai $1 miliar karena menginginkan kerja sama dengan Republik Rakyat Tiongkok, namun kali ini mengenai perubahan iklim. Itu sebabnya para pejabat pemerintahan Trump telah mengubah kebijakan AS ke penjualan senjata yang lebih kecil ke masing-masing rezim, agar tidak memicu kerusuhan politik di Beijing atau memprovokasi pendukung RRT di Amerika Serikat.

Selama periode “poros”, pemerintahan Obama memandang pendudukan RRT di Laut Cina Selatan dengan sikap acuh tak acuh. Permasalahan yang dihadapi oleh Filipina, Malaysia, Indonesia, dan Vietnam saat ini di kawasan tersebut dapat ditelusuri antara lain karena tidak adanya tindakan dari pemerintahan AS secara berturut-turut. Banyak orang Taiwan telah mengunjungi Kamboja dan Laos, dan dapat melihat sendiri bagaimana mereka secara de facto menjadi protektorat Republik Rakyat Tiongkok.

Di Twitter baru-baru ini, mantan pejabat pemerintahan Trump dan pakar kebijakan pertahanan Eldridge Colby, penulis The Strategy of Denial: American Defense in the Age of Great Power Conflict, mengumpulkan banyak pengikut, dengan alasan bahwa Amerika Serikat harus menentang Republik Rakyat Tiongkok. prioritasnya dibandingkan rekening Ukraina. Dan Taiwan harus mengeluarkan lebih banyak dana untuk pertahanannya.

Amerika Serikat: mitra yang tidak bisa diandalkan

Colby tidak sepenuhnya salah mengenai belanja pertahanan Taiwan, seperti yang telah saya nyatakan, namun ia dan para pengikutnya dengan mudahnya melepaskan Amerika Serikat dari segala tanggung jawab untuk membangun postur pertahanan dan pandangan populer Taiwan mengenai pertahanan. Kenyataannya adalah bahwa Amerika telah gagal total dalam hal kepemimpinan. Sebaliknya, mereka telah berulang kali terbukti menjadi mitra yang plin-plan dan tidak dapat dipercaya, acuh tak acuh terhadap nasib negara-negara Asia, dan bersedia mengabaikan kebutuhan Taiwan kapan pun mereka menginginkan sesuatu dari rakyat. Republik Tiongkok. Taiwan dan rakyatnya telah memberikan tanggapan yang sesuai.

Kegagalan kepemimpinan Amerika bersifat multidimensi. Surat kabar di seluruh dunia secara rutin melaporkan bahwa Amerika berpandangan bahwa Taiwan adalah bagian dari Tiongkok. Koreksi hampir tidak pernah dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri AS. Posisi Amerika yang tersembunyi di Taiwan memudahkan suara-suara jahat di Taiwan dan sekitarnya untuk menyerang Amerika Serikat sebagai mitra yang tidak dapat diandalkan. Hal ini juga melumpuhkan retorika Amerika Serikat, menyerahkan batas informasi pada sejarah ekspansionis Republik Rakyat Tiongkok. Tentu saja, masyarakat Taiwan melihat hal ini dan tidak mendengar Amerika Serikat dengan jelas mengatakan bahwa kebijakannya adalah bahwa situasi di Taiwan belum terselesaikan, dan bahwa fantasi ekspansionis Republik Rakyat Tiongkok adalah sampah. Hal ini merupakan kegagalan besar kepemimpinan Amerika: retorika pada akhirnya tidak menimbulkan kerugian yang nyata, namun membawa manfaat yang nyata.

Colby dan pihak-pihak lain yang menganjurkan peningkatan belanja pertahanan Taiwan sangat menyadari bahwa Amerika Serikat tidak memiliki basis industri untuk mendukung peningkatan belanja pertahanan Taiwan – dan mereka sering mengatakan demikian. Kurangnya kebijakan industri pertahanan Amerika merupakan kegagalan besar kepemimpinan Amerika. Bukan suatu kebetulan bahwa para pemain Wall Street yang mempromosikan pandangan RRT di media dan pemerintahan juga telah memindahkan basis manufaktur Amerika ke luar negeri, khususnya ke RRT.

Ketika orang mengatakan bahwa Taiwan harus membelanjakan jumlah yang sewenang-wenang seperti 4,5%, 10%, atau 3% PDB untuk pertahanan, mereka jarang menyadari bahwa tidak ada tempat untuk membelanjakan uang tersebut. Amerika Serikat tidak memiliki pabrik yang diperlukan bahkan untuk memenuhi kebutuhannya sendiri, dan tidak ada yang akan menjual sistem persenjataan utama kepada Taiwan. Saat ini, terdapat penumpukan pengiriman senjata dari Amerika Serikat ke Taiwan senilai $19 miliar (sekitar 2,5% dari PDB Taiwan pada tahun 2022), namun pemerintahan Biden belum mengambil langkah-langkah mendesak untuk membangun kembali basis industri pertahanan dan secara signifikan memperluas dan mereformasi produksi angkatan laut AS. . . Kemungkinan. Kegagalan besar lainnya dalam kepemimpinan Amerika.

READ  Polisi Dubai menghormati juara 50 Expo 2020...

Hari libur peringatan pembantaian baru-baru ini, yang dikenal sebagai Insiden 228, berfungsi sebagai pengingat bahwa Amerika Serikat telah mulai mengkhianati Taiwan. Kapal-kapal Amerikalah yang mengangkut pasukan Gubernur Jenderal Chen Yi (陳儀) ke Taiwan setelah Perang Dunia II, dan peralatan Amerika yang mereka gunakan untuk membantai orang Taiwan. Amerika Serikat kemudian mendukung Kuomintang dan pemerintahan brutalnya di Taiwan selama beberapa dekade. Kegagalan kepemimpinan lainnya.

Jika Amerika Serikat ingin Taiwan membelanjakan lebih banyak dana untuk pertahanan, AS perlu memperluas basis industrinya secara signifikan dan cepat, mengubah cara AS berbicara mengenai status Taiwan, dan memberikan kepemimpinan regional yang perlu kita lihat di sini. Tanpa hal ini, tampaknya Colby dan rekan-rekannya hanya akan membuat Taiwan terpuruk ketika kebijakan AS di Asia gagal lagi.

Notes from Central Taiwan (Catatan dari Taiwan Tengah) adalah kolom yang ditulis oleh Michael Turton, yang sudah lama tinggal di Taiwan, yang memberikan komentar mendalam berdasarkan pengalaman hidup dan menulis selama tiga dekade tentang negara angkatnya. Pendapat yang dikemukakan di sini adalah pendapatnya sendiri.

Komentar akan dimoderasi. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Masukan yang berisi bahasa yang menyinggung dan tidak senonoh, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, atau promosi akan dihapus dan pengguna akan diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan Taipei Times.