POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cara mencegah penyakit umum akibat berenang di kolam renang

Cara mencegah penyakit umum akibat berenang di kolam renang

Bicara tentang rawa.

Saat suhu meningkat, sirene kolam renang semakin keras. Meskipun bahan kimia seperti klorin dan bromin mampu membunuh bakteri dan virus, beberapa kuman tetap bertahan.

Nikmati perayaan Empat Juli, namun waspadai penyakit yang dapat tertular dari air kolam yang terkontaminasi atau menghirup bahan kimia yang menguap dan berubah menjadi gas.

Kolam renang dapat dengan mudah menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Foto dari Alamy Stock Photo

Patogen terkait tinja di kolam renang

menyukai Pos Huffington Laporan menunjukkan bahwa diare adalah penyebab paling umum penyakit yang berhubungan dengan berenang.

Jika ada kotoran di kolam, jutaan kuman akan terlepas ke dalam air, dan orang bisa sakit jika menelannya meskipun dalam jumlah kecil.

Yang lebih buruk, dan lebih umum, adalah tinja yang utuh bukanlah satu-satunya penyebab penyakit ini tertular. Partikel kecil dari tinja dapat dengan mudah jatuh dari tubuh orang saat berenang, sehingga Anda tidak akan melihat bahayanya.

Jika Anda berenang bersama anak-anak atau bayi, pastikan untuk mengganti popok jauh dari kolam untuk menghindari kontaminasi. Shutterstock/Chandra Ramsuron

Cryptosporidium, norovirus, giardia, shigella, dan E. coli adalah kuman umum yang berhubungan dengan tinja. Tergantung pada patogen penyebab penyakit, gejalanya bisa berupa demam, kram, mual, muntah, dan diare.

Jika Anda berenang bersama anak kecil atau bayi, pastikan untuk mengganti popok jauh dari kolam untuk menghindari kontaminasi dan/atau sering-seringlah ke kamar mandi.

Mengapa klorin tidak membunuh kuman-kuman tersebut?

Di lain waktu, orang terpapar kuman dalam waktu yang dibutuhkan klorin untuk membunuhnya. Foto dari Alamy Stock Photo

Terkadang, rasio klorin, brom, dan pH tidak tepat sehingga memungkinkan kuman menyebar. Di lain waktu, orang terpapar kuman dalam waktu yang dibutuhkan klorin untuk membunuhnya.

Dr.Claire Rock“Ini adalah salah satu alasan mengapa penjaga pantai dan operator kolam mengikuti protokol tertentu jika terjadi insiden tinja di kolam sebelum mengizinkan orang kembali ke dalam air,” jelas seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins kepada The Huffington Post.

READ  Kecil kemungkinan Anda menambah berat badan jika makan 3 porsi hidangan ini setiap hari: belajar

Bakteri Cryptosporidium, juga dikenal sebagai crypto, telah terbukti sangat resisten terhadap klorin. Berdasarkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan PenyakitDari tahun 2015 hingga 2019, mata uang kripto menyebabkan 49% wabah penyakit menular di perairan seperti kolam renang, kolam air panas, dan taman air.

Meskipun klorin atau brom dapat membunuh sebagian besar kuman dalam hitungan menit, kripto dapat bertahan hidup di sumber air selama seminggu atau lebih. Shutterstock/Octavio Hoyos

Meskipun klorin atau brom dapat membunuh sebagian besar kuman dalam hitungan menit, kripto dapat bertahan hidup di sumber air selama seminggu atau lebih.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah lebih rentan terhadap infeksi kripto yang parah. Jika Anda menderita diare atau didiagnosis mengidap kripto, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan untuk menunggu setidaknya dua minggu setelah gejala Anda berhenti sebelum berenang.

Telinga perenang

Telinga perenang tidak menular dan paling sering didiagnosis pada anak-anak. Perjuangan saham

Telinga perenang adalah infeksi bakteri yang disebabkan oleh air kolam di saluran telinga luar. Ketika air menggenang di telinga, kotoran pelindungnya akan rusak, sehingga menyediakan lingkungan yang ideal bagi bakteri untuk berkembang biak.

Gejala telinga perenang antara lain nyeri, kemerahan, bengkak, gatal, dan keluarnya cairan dari telinga. Penyakit ini lebih sering terjadi pada anak-anak dan tidak menular.

Untuk mencegah dan memerangi telinga perenang, Rock menjelaskan, “Anda dapat menggunakan handuk, tetapi juga menarik daun telinga ke arah yang berbeda untuk mengalirkan air… Pertimbangkan untuk menggunakan penutup telinga atau topi renang untuk mencegah air kolam masuk ke dalam telinga.”

Zat yang mengiritasi

Mandi sebelum berenang sangat penting untuk keamanan kolam renang. Nanita – stok.adobe.com

Iritasi kulit, mata, atau tenggorokan adalah akibat umum dari berenang di kolam renang.

“Klorin di kolam berubah menjadi bahan pengiritasi kimia ketika bercampur dengan keringat, urin, dan kotoran,” jelas Rock. “Saat Anda mencium 'klorin' di kolam, Anda mungkin sebenarnya mencium bahan pengiritasi kimia ini yang berubah menjadi gas di dalam kolam. udara sekitar.”

READ  2023 Puncak hujan meteor empat kali lipat dalam semburan api

Iritasi ini, yang disebut kloramin, menyebabkan ruam kulit, gatal, mata merah, batuk, mengi, dan iritasi hidung. Tingkat pH yang tidak tepat di kolam dapat menyebabkan iritasi kulit dan mata.

Mengapa Anda tidak boleh buang air kecil di kolam renang

Dilarang keras buang air kecil di kolam renang. Foto dari Alamy Stock Photo

Pentingnya mandi sebelum berenang. Membilas tubuh selama satu menit sebelum berenang sudah cukup untuk menghilangkan sebagian besar kotoran atau zat lain yang mengonsumsi klorin atau brom yang diperlukan untuk membunuh kuman.

Para ahli sepakat bahwa setiap orang harus menahan diri untuk tidak buang air kecil di kolam, bukan hanya karena tidak sopan, tetapi juga karena kloramin terbentuk ketika urin, keringat, dan/atau kosmetik bercampur dengan klorin. Bahan-bahan ini juga mengurangi jumlah klorin yang dapat membunuh kuman lain.

keselamatan pertama

Tindakan pencegahan pertama yang harus dilakukan perenang adalah menghindari menelan air kolam. Anatolia melalui Getty Images

Untuk mengevaluasi keamanan kolam renang atau taman air Anda, pertimbangkan untuk memeriksa catatan inspeksi departemen kesehatan untuk properti tersebut.

The Huffington Post juga merekomendasikan untuk memastikan Anda dapat melihat saluran pembuangan di bagian dalam kolam, bahwa penjaga pantai sedang mengawasi perenang, dan jika tidak ada penjaga pantai, maka ada penjaga pantai.

Tindakan pencegahan pertama yang harus dilakukan perenang adalah menghindari menelan air kolam dan tetap berada di lahan kering jika terjadi penyembuhan luka terbuka atau sayatan. Jika harus berenang, gunakan perban tahan air dan tutupi luka sepenuhnya.

Banyak warga New York mungkin berada dalam situasi yang sangat sulit musim panas ini karena penutupan kolam renang umum. Foto dari Alamy Stock Photo

Selain penyakit, warga New York mungkin kesulitan menemukan tempat yang aman untuk berenang di musim panas ini.

Kekurangan penjaga pantai yang terus berlanjut menimbulkan ancaman terhadap akses ke kolam renang umum dan pantai di Kota New York.

READ  Berita Covid: Lebih dari 200 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap

Bagi mereka yang memiliki taman dan sedikit pendapatan, The Post merekomendasikan berbagai kolam tiup, termasuk yang paling penting, taman air tiup.