POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cara Memperbaiki 7 Cacat Pengembangan Profesional Teknis yang Fatal

Pengembangan profesional untuk membantu guru menggunakan teknologi dalam pengajaran dan pembelajaran sangat penting selama beberapa dekade, tetapi juga penuh dengan jebakan.

Selama tahun ajaran 2020-2021, kekurangan ini lebih terlihat daripada sebelumnya, kata para guru, bahkan saat pelatihan itu sendiri menjadi lebih penting. Pengajar harus menavigasi lingkungan belajar yang baru bagi hampir semua orang, termasuk pembelajaran virtual dan hybrid. Perkembangan karir harus berubah dengan cepat, di tengah krisis yang melanda setiap aspek pembelajaran.

“Semua bukti selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa sebagian besar pengembangan profesional tidak menyelesaikan pekerjaannya,” kata Keith Krueger, direktur eksekutif Asosiasi Jaringan Sekolah. “Bukan hanya pada waktu yang tepat. Ini bukan pribadi. Prioritas ditetapkan oleh kepala departemen atau kepala sekolah dibandingkan dengan apa yang dibutuhkan guru.”

“Saya tidak berpikir ini merupakan hal yang sangat baru, tetapi dalam kasus pandemi, menjadi sangat jelas bahwa setiap guru harus bermalam. [learn] Pembelajaran jarak jauh. saya menduga [districts] Dia melihat kegagalan metode tradisional dalam melakukan pengembangan profesional. “

saya menduga [districts] Dia melihat kegagalan metode tradisional dalam melakukan pengembangan profesional

Keith Krueger, Direktur Eksekutif Asosiasi Jaringan Sekolah

Satu aspek perak dari pandemi ini adalah bahwa hal itu telah memaksa beberapa daerah untuk memikirkan kembali prioritas dan strategi pengembangan profesional dan menemukan cara baru untuk melatih guru. Keterampilan teknis guru telah meningkat secara dramatis, dan beberapa kepala daerah mengatakan mereka tidak ingin kembali ke cara lama dalam menyediakan pengembangan profesional.

Berikut ini sekilas beberapa masalah atau kesalahan terbesar yang terus-menerus terjadi dalam pengembangan profesional terkait teknologi, dan bagaimana beberapa area menggunakan pengalaman epidemiologisnya untuk mengatasinya.

Penekanannya lebih luas daripada pembelajaran mendalam

masalah: Adam Gebhardt, seorang guru seni dan guru teknologi di Jefferson Hills Middle School, dekat Pittsburgh, mengatakan bahwa para guru diberikan begitu banyak alat teknologi baru sehingga mereka tidak memiliki cukup waktu untuk mencari tahu mana yang akan melengkapi gaya mengajar dan materi pelajaran. . . “Ini seperti menu Cheesecake Factory,” kata Gebhardt, mengacu pada jaringan restoran kelas atas yang terkenal dengan berbagai pilihannya. “Ada begitu banyak pilihan, yang sangat melimpah.”

Cara mengobatinya: Biarkan guru masuk lebih dalam, bukan lebih luas. “Banyaknya pilihan hampir kontraproduktif,” kata Gebhardt. “Kami hampir membutuhkan pilihan yang lebih sedikit, lebih baik, dan lebih efektif.” Guru harus diberi ruang untuk mencoba alat tertentu, dan membiarkan siswanya menjelajahinya juga. “Bagi saya, saya tidak butuh pelatihan, saya butuh waktu,” kata Gebhardt. Saat dia memperkenalkan aplikasi baru kepada siswanya, dia akan membiarkan mereka memainkannya selama 10 menit atau lebih. Saat itu, banyak yang akan menemukan fitur dan memiliki pertanyaan khusus, sehingga kelas dapat belajar bersama.

READ  Harsha Moyle Fund sebesar $ 200 juta untuk fokus pada perusahaan teknologi iklim

Kegagalan memberikan dukungan berkelanjutan

masalah: Guru diberi sesi pengembangan profesional satu kali tentang alat atau strategi baru, dan kemudian mereka tidak tahu apa-apa.

Cara mengobatinya: Guru mengatakan guru perlu tahu dengan siapa mereka dapat menindaklanjuti untuk dukungan tambahan. Ketika sebuah distrik menjalankan pelatihan, pasti ada seseorang di belakang pembelajaran tersebut [who can] “Memberikan dukungan berkelanjutan ini, meskipun tidak dalam kapasitas resmi,” kata Mica Brown, guru teknologi dan inovasi terkemuka di Andover School District, Kansas. Misalnya, Brown menyediakan Jungkat-jungkit, alat keterlibatan siswa yang interaktif, dan kemudian mendapat pertanyaan dari guru tentang bagaimana menerapkannya, bahkan setahun kemudian.

Tidak menjadikan pelatihan praktis dan spesifik tentang mengapa dan bagaimana guru belajar

masalah: Jessica Sanders, pelatih pengajar di Sekolah Dasar Martin Luther King Jr. di Rio Ranchero, NM, mengatakan bahwa para guru memiliki kebutuhan yang sangat berbeda dalam hal teknologi, tergantung pada apa yang mereka ketahui dan seberapa canggih keterampilan teknologi mereka, pertahankan. -untuk saat ini, gunakan penelitian untuk mendukung apa yang kami berikan kepada guru Jika tidak, Anda duduk di ruangan yang penuh dengan kekosongan [faces]. “

Cara mengobatinya: Andover School of Education telah menghadirkan solusi parsial yang terinspirasi oleh layanan berlangganan, seperti StitchFix, yang mengirimkan sekotak pakaian atau barang lain kepada pelanggan yang disesuaikan dengan selera dan kebutuhan pribadi mereka. Di Andover, pendidik melakukan survei, memberi tahu tim pengembangan profesional digital distrik apa yang mereka minati, apa yang mereka ajarkan, dan bagaimana mereka menginternalisasi materi dengan lebih baik. Distrik kemudian mengirimi mereka sekotak materi yang disesuaikan dengan kebutuhan, peran sekolah, dan gaya belajar mereka. Mereka mengarahkan pelajar auditori ke podcast, misalnya, dan pelajar visual untuk blogging. Kemudian para guru memiliki waktu enam minggu untuk menelusuri materi di dalam kotak dengan kecepatan mereka sendiri dan pada waktu yang sesuai untuk mereka. “Banyak pengamatan kami adalah betapa indahnya segala sesuatu yang ada di dalam kotak terkait dengan mereka, topik dan area konten mereka,” kata Rachel Minin, seorang pendidik teknologi dan inovasi terkemuka.

Kegagalan untuk menilai dampaknya

masalah: Sulit untuk mengetahui apakah pelatihan atau kursus tersebut memiliki efek nyata pada hasil siswa atau praktik guru. Dan tidak selalu jelas apa tujuan menawarkan alat atau strategi tertentu: nilai ujian yang lebih tinggi? Tingkatkan partisipasi siswa? Untuk penilaian, sebagian besar distrik gagal memberikan kuesioner keluar kepada guru di akhir acara pelatihan, kata Diane Smokurowski, koordinator literasi digital untuk Wichita Public Schools di Kansas. “Tapi ini tidak menunjukkan efek apa-apa,” katanya. “Seolah-olah aku menyukainya atau jika aku tidak menyukainya.”

READ  Cara menonton Louisiana Tech vs. UTSA: Streaming langsung, saluran TV, NCAA Football waktu mulai pada hari Sabtu

Cara mengobatinya: Smokorowski mengatakan bahwa memberikan waktu kepada guru untuk merenungkan pembelajaran mereka dan bagaimana hal itu sesuai dengan tujuan mereka secara keseluruhan dan lebih luas dapat menjadi efektif, baik untuk membantu mereka mendapatkan lebih banyak manfaat dari pelatihan dan meningkatkan pengalaman pengembangan profesional secara keseluruhan. Dia senang jika guru mempelajari keterampilan baru dalam kelompok, dan dia membangun apa yang dia sebut, “waktu berpikir historis”. Musim panas ini, misalnya, Smokorowski mengadakan pelatihan beberapa hari untuk sekitar 30 guru. Setelah selesai, dan tahun ajaran berjalan lancar, Anda akan menindaklanjuti dan memeriksa apakah peserta telah membuat kemajuan dalam menerapkan apa yang mereka pelajari. Anda juga akan bertanya: Apa yang masih perlu saya ketahui? Apa yang dapat saya lakukan secara berbeda untuk membantu Anda mempersiapkan diri dengan lebih baik?

Abaikan nilai kerjasama

masalah: Distrik sering tidak menanyakan apa yang dibutuhkan guru dalam pengembangan profesional. Mereka akan sering mempekerjakan ahli dari luar, daripada menemukan seseorang di gedung sekolah – atau area yang lebih luas – dengan keterampilan yang sangat baik di bidang tertentu. “Jika Susie di aula adalah bintang rock dalam hal mengajarkan perbedaan, dia adalah harta terpendam,” kata Sanders. “Bagaimana kami mendapat manfaat dari apa yang Anda lakukan dan lakukan dengan baik?”

Cara mengobatinya: Distrik perlu mendapatkan umpan balik dari guru tentang apa yang mereka butuhkan dan bagaimana mereka belajar. Sanders mengatakan mereka harus bersedia memanfaatkan siswa untuk membantu memajukan pengembangan profesional mereka. Selain itu, distrik sekolah harus mempertemukan para guru yang dapat memperoleh manfaat dari kerja tim, meskipun pekerjaan mereka tidak terkait dengan jelas. Rapat virtual mempermudah ini. Misalnya, di Baltimore City School District, guru sains kelas lima akan bertemu dengan guru sains kelas enam untuk membicarakan ekspektasi dan transformasi. Guru pendidikan khusus dan mereka yang bekerja dengan pelajar bahasa Inggris juga telah mengikuti pelatihan guru sains dan perencanaan kolaboratif. Distrik berkata, “Kami akan menyediakan tempat untuk Anda,” kata Kara Paul, spesialis pendidikan dasar sains dan STEM di daerah tersebut.

READ  Pertahanan mencari solusi teknologi kuantum untuk penggunaan operasi darat

Gagal mengirimkan pilihan

masalah: “Semua guru berada di tempat yang berbeda,” kata Steve Langford, kepala informasi di Beaverton School District, dekat Portland, Oregon. Guru diharapkan dapat membedakan dalam mendidik siswa yang memiliki kemampuan dan kebutuhan berbeda, dan daerah membutuhkan model PD tersebut sendiri. “Kami tidak memiliki kemewahan untuk mengembangkan satu program pengembangan teknologi untuk” semua orang “, kata Langford.

Cara mengobatinya: Pandemi telah mendorong sekolah untuk memikirkan kembali pengembangan profesional mereka, terkadang dengan cara yang mengarah pada personalisasi lebih lanjut. Holly Doe, direktur teknologi di Bedford Schools, dekat Manchester, New Hampshire, mengatakan bahwa distriknya biasanya menyelenggarakan acara PD besar untuk semua guru sekolah menengahnya. Tetapi karena wabah, hal ini tidak mungkin dilakukan. Jadi, distrik telah menyediakan sumber daya online tentang topik-topik utama. Administrator bahkan membuat tiga jenis sesi: ukuran gigitan, ukuran kudapan, dan ukuran makanan, sehingga guru tidak hanya dapat memilih area yang mereka butuhkan bantuan, tetapi juga lamanya waktu. “Ada pilihan hari itu, dan pilihan itu sangat besar,” kata Du. Distrik masih merencanakan pengembangan profesionalnya untuk tahun depan, dan akan mempertimbangkan umpan balik positif guru tentang pendekatan hipotetis.

Pengurangan guru dari kelelahan PD

masalah: Ini adalah salah satu tahun sekolah paling sulit yang bisa dibayangkan. Spencer Kipper, pakar teknologi pembelajaran di sistem sekolah umum Caddo Parish di Louisiana, mengatakan bahwa sebagian besar keterampilan teknologi guru telah tumbuh secara eksponensial, tetapi mereka mungkin tidak memiliki bandwidth saat ini untuk mengakomodasi pengembangan profesional yang lebih banyak. “Anda memiliki orang-orang yang sangat lelah dan tidak memiliki kemampuan untuk mempelajari hal lain untuk membantu diri mereka sendiri bertahan dalam pelatihan dengan siswa.”

Cara mengobatinya: Berikan waktu kepada guru untuk merenungkan semua yang telah mereka pelajari dan bagaimana mereka dapat membentuk kembali praktik mereka, tetapi hanya setelah mereka “tidur siang. Mereka semua perlu tidur siang.” Dia menjelaskan bahwa selama pandemi, para guru berkumpul bersama untuk membantu satu sama lain melalui kesulitan berkali-kali, dan banyak dari mereka menjadi Lebih nyaman menggunakan teknologi. Smurovsky berkata, “Tapi setelah sekolah kembali ke pembelajaran pribadi, saya khawatir kita akan kembali normal ketika kita perlu kembali ke yang terbaik.” tanyakan pada diri sendiri, “Bagaimana Anda akan membuatnya lebih baik sekarang setelah Anda memiliki keterampilan.” siswa pekerja keras? “