POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Campuran energi Mindanao: 69% dari sumber tak terbarukan

DAVAO CITY (MindaNews / 16 Oktober) – Mindanao masih jauh dari “swasembada energi” karena bauran listrik pulau itu sekarang terdiri dari 69% sumber tidak terbarukan, kata sebuah kelompok lingkungan, Sabtu.

Pengacara lingkungan Mark Penalver, direktur eksekutif Intervensi Pengembangan Antarmuka (ITIS), mengatakan dalam sebuah wawancara Sabtu bahwa sumber terbesar emisi gas rumah kaca adalah bahan bakar fosil dan kebutuhan produk berbasis bahan bakar dari sektor energi.

“Listrik dan produksi energi lainnya merupakan salah satu sumber emisi gas rumah kaca terbesar/terbesar. Hal ini tidak mengherankan mengingat sebagian besar energi kita berasal dari bahan bakar fosil atau sumber berbasis bahan bakar fosil,” katanya.

Ind. Direktur Kantor Lapangan Departemen Energi-Mindanao, Nilo Keroch, mengatakan awal pekan ini bahwa sumber berbasis batu bara dan non-minyak masing-masing terdiri dari 51% dan 18% dari bauran listrik pulau itu.

Dia mengatakan sumber daya hidro, yang sebelumnya memasok 70% dari campuran listrik Mindanao, hanya menyumbang 26%, surya 2%, panas bumi 2% dan biomassa 1% dari total campuran kapasitas pulau itu.

Peta Mindanao. Atas izin Google Maps

Geroch mengatakan batu bara dan produk minyak diimpor ke Filipina. Untuk batu bara, katanya, 97% berasal dari Kalimantan, Indonesia.

Perseroan mencatat ada kenaikan harga impor batu bara yang signifikan.

Ia menambahkan, hal tersebut bisa menjadi penyebab kenaikan harga listrik di Mindanao meski sudah diatur oleh Energy Regulatory Commission (ERC).

“Saya mengerti bahwa kita semua terpengaruh oleh tingginya biaya listrik,” kata Geroch.

Benalvar mendorong penerapan Undang-Undang Energi Terbarukan, yang bertujuan untuk membuat Filipina mandiri energi dengan menggunakan energi terbarukan seperti matahari dan angin.

“Dengan proyek-proyek energi tak terbarukan kiri dan kanan, yaitu limbah menjadi energi dan batu bara, Filipina jauh dari swasembada energi,” tambahnya.

Jika tren ini berlanjut, “Mindanao akan berkontribusi besar pada emisi gas rumah kaca nasional dan global, sehingga berkontribusi pada dampak perubahan iklim,” kata Benalvar.

Llano del Norte adalah pembangkit listrik tenaga batu bara 540 MW di kota Gaussaugan. Mindanews foto Agustus 2017 oleh H. Marcos C. Diambil oleh Morteno

Kelompok tersebut sebelumnya menentang pendirian proyek limbah menjadi energi (WTE) di kota karena akan menghasilkan lebih banyak sumber listrik “kotor”.

Dia mengatakan beberapa politisi lokal yang mendorong proyek tersebut ingin mendirikan WTE tidak hanya untuk menangani pengelolaan limbah padat tetapi juga untuk meningkatkan pembangkit listrik di kota.

“Sungguh, yang mereka kejar adalah produksi energi, dan kami tidak ingin energi kami ‘kotor’. Padahal, kami berkontribusi pada emisi karbon. WTE bisa meningkatkan emisi karbon dan jejak karbon kami. Selain itu, tidak terlalu solusi yang berkelanjutan. Kami menciptakan masalah lain, “katanya. Dia menambahkan.

Menurut Lingkungan dan Sumber Daya Alam Kota, sekitar 600 hingga 800 ton sampah dihasilkan setiap hari.

Dia percaya bahwa program WTE akan mendorong orang untuk menghasilkan lebih banyak sampah agar fasilitas tetap berjalan.

“Emisi dari WTE bersifat karsinogenik – dioksin dan furan. Ini dapat membahayakan tidak hanya lingkungan tetapi juga kehidupan manusia,” katanya.

Pada 19 September, Penalver dalam pernyataannya, Dr. Dr. Sebuah studi yang dilakukan oleh George Emmanuel menyatakan bahwa insinerator WTE mengeluarkan sejumlah besar zat beracun seperti dioksin dan furan. angin

Emmanuel adalah mantan Kepala Penasihat Teknis di Program Lingkungan Global Program Pembangunan PBB.

Menghirup dioksin dan furan menimbulkan “risiko tumor, kanker, asma, dan penyakit berbahaya lainnya,” tambah panel tersebut. (Antonio L. Colina IV/MindaNews)

READ  Pelabuhan Sanur diharapkan selesai sebelum KTT G20: Walikota