POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Burna Boy di Madison Square Garden: ulasan konser

anak yang terbakar Dia mendapatkan motif bunga metaforis – dan bra literal – saat dia mencabik-cabik dengan anggun di Madison Square Garden di New York, bintang Nigeria pertama yang melakukannya di tempat terkenal. Bra merah bermesin api pertama didorong ke atas panggung di kekasih perpaduan Afrika di awal grupnya saat ia membawakan lagu Rock Your Body, dari album hitnya, 2018 luar. Pada akhir malam, setidaknya enam orang lainnya telah dilemparkan ke wajahnya—dan pada satu titik, banyak dari mereka tergantung di pinggangnya seperti ikat pinggang. “Birna sangat keren, Yo!” Berguling di landasan pacu yang panjang, dipagari dengan lampu tajam, seorang penggemar berteriak “Gbona” ​​dari nama panggilan utamanya, Raksasa Afrika.

Satu-satunya saat yang relatif hening dari penonton datang ketika mereka dengan saksama menyanyikan lagu baru untuk “He Was’t Man Enough of Me” milik Toni Braxton. Berna menampilkan lagu yang belum dirilis setelah mengungkapkan bahwa album berikutnya akan berjudul cinta damini Dan pada hari ulang tahunnya yang ke 31, 2 Juli. Selanjutnya, kerumunan di taman itu bergerak terus-menerus, barisan tubuh mereka seperti ombak di lautan gelap dari mayoritas kulit hitam yang berhamburan. Seringnya Burna Boy menggunakan acapela atau aransemen sederhana membuat para hadirin yang bersemangat sering terdengar bernyanyi dengan jelas, suara mereka semanis senyum Burna. Sementara “Ye” yang erat menimbulkan respons yang tak terbantahkan dari seluruh taman, melihat lebih dekat ke tribun menunjukkan betapa berbedanya lagu favorit semua orang dari diskografi mendalam Berna.

Di dalam lubang, tiga pemuda mensintesis “khotbah kedua” rapper Ghana Black Sheriff, dengan hati-hati melemparkan tubuh mereka satu sama lain tanpa mengganggu orang-orang di sekitar mereka. Lebih dalam dari kursi, seorang wanita muda dengan balutan T-shirt merah muda yang hangat memiliki respons yang penuh perasaan terhadap “Way Too Big,” dari album terbaru Burna, produser pandemi. dua kali lipat panjangnya. Di atas pegangan tangga, seorang pria muda berpakaian di kantor selama sehari lebih dari konser terpanas di kota, memasukkan “Bank on It” ke telepon pacarnya dari atas paru-parunya, pelitanya menyinari butir-butir keringat di wajahnya. Ibu dan manajer Berna, Bos Ogulu, yang lebih dikenal sebagai “Mama Berna”, menyaksikan dengan tenang dari panggung ke kiri hingga memudar hingga dimulainya konser “Killin Dem”.

READ  Artis rakyat pemenang Grammy Award Nancy Griffith meninggal pada usia 68 | Musik

Pertunjukan itu menata ulang katalog panjang Burna, mengangkat lagu-lagu yang sudah sangat bagus. Pembongkaran bagian kuningan Raksasa Afrika Kedepan di “rendah”. Biola menaikkan taruhan “lokasi”. Pemain saksofon bersaing dengan permainan vokal bersemangat Berna saat “Oneika” selesai. Untuk “Ja Ara E,” sebuah tim drumer Afrika mengelilingi penyanyi dengan latar belakang terpercaya selama lima tahun, Kristina Matofo, dan menari serempak dari kiri ke kanan saat mereka tampil. Pengaturan live Burna Boy membawa funk dan drama.

@APMWORLDMAG *

Dijuluki “Satu Malam di Luar Angkasa,” acara itu mendapati Berna lebih mendesak dari sebelumnya, menampilkan rentetan lagu sambil hanya berhenti untuk minum air atau menyapa penggemarnya beberapa kali. “Jangan ragu untuk memasukkan lebih banyak,” dia mendorong setelah memasukkan bra pertamanya, sebelum menyebutkan tempat-tempat New York yang telah dia mainkan sebelumnya dalam karirnya saat bekerja di taman. Setelah menampilkan “Soke” sedikit lebih dari tengah malam, dia dengan cepat mengakui bahwa pencapaian itu adalah “omong kosong emosional bagi saya.” [him],” sebelum membakar MSG dengan beberapa lagunya yang paling bersemangat, seperti “Yerusalem,” “Anybody,” dan “Kilometer.”

Berna telah membawakan beberapa lagu solo kolaboratif – remix dari “Second Sermon”, lagu mendiang Pop Smoke “Enjoy Yourself”, rekaman terbarunya dengan Wizkid “Ballon D’or”, dan remix dari rapper Nigeria Asake “Sungba” ( Pesaing nomor satu Afropop untuk Musim Panas). ). Bahkan, selain perkenalan singkat oleh Busta Rhimes, hanya ada satu tamu musik, salah satu pahlawannya, legenda Senegal Youssou N’Dour, yang membuka pertunjukan dengan lagunya “Afrika Baru”, yang diterjemahkan dengan cerdik di layar. “Undang semua orang Afrika,” baca sketsa yang terbentang luas. “Mari kita bersatu dan tidak ada yang memisahkan kita.” Pesannya penuh harapan, tetapi sedih: “Ketika saya memikirkan penderitaan nenek moyang kita, saya menangis,” saya membaca salah satu liriknya.

pesan Berna Boy

penyematan tweet

Sebuah bait dari tiga lagu politik Pirna memberi malam lebih banyak semangat: “Kerusakan Tabrakan” berbicara kebenaran kepada kekuatan serakah; Kisah Lain dimulai dengan pelajaran visual tentang kengerian kolonialisme. Lebih seru lagi, Burna membawakan lagu yang belum pernah dirilis, yang sering disebut “Off Your Mic” secara online. Di dalamnya, ia menyanyikan lagu ular yang menelan uang dalam bentuk manusia sebagai kritik terhadap politik Nigeria — salah satu kata “dari mikrofon” kemungkinan merujuk pada sebuah insiden di musim panas 2020 ketika seorang pejabat pemerintah Nigeria menuduh anggota Majelis Nasional korupsi merebut kontrak pembangunan pemerintah yang menguntungkan untuk diri mereka sendiri.

READ  Pemirsa Gordon Ramsay Future Food Stars terpana saat kontestan dibayar £8 untuk roti panggang keju

Namun, Burna Boy – yang dicegah oleh timnya untuk mengajukan pertanyaan politik selama wawancara batu bergulir Cerita sampul Inggris – Dia adalah bintang rock lebih dari kritikus. Dia menghancurkan gitar akustik hingga berkeping-keping, berlari melintasi landasan pacunya yang lebar, menari dengan lutut dan kakinya yang melenting dengan cepat, dan mempertahankan vokal orisinal yang sempurna sepanjang pertunjukan. Energi, kegembiraan dan perasaan terlihat jelas di taman. “Kami membuat sejarah malam ini,” kata pembawa acara malam itu, Pangeran Muda, seorang pria Afrika dari Bronx, setelah Berna muncul di bawah badai bunga api dari langit-langit. “Kami memulai semuanya,” kata Prince tentang orang Afrika. “Semuanya akan kami selesaikan. Selamat untuk Budaya.”