POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulan Jupiter Ganymede memberi tahu kita lebih banyak tentang lingkungan anehnya – Ars Technica

Bulan Jupiter Ganymede memberi tahu kita lebih banyak tentang lingkungan anehnya – Ars Technica

Karena Europa dan Enceladus mendapat perhatian terbesar karena lautan di bawah permukaannya dan kemampuannya menampung kehidupan, dunia beku lainnya masih belum diketahui, namun bulan misterius Jupiter, Ganymede, kini menjadi berita utama.

Meskipun Ganymede belum teramati memuntahkan gumpalan uap air seperti bulan Saturnus, Enceladus, bulan terbesar Jupiter kemungkinan besar menyembunyikan lautan air asin yang sangat besar. Catatan Hubble Hasil ini menunjukkan bahwa lautan – yang diperkirakan berada di bawah es sedalam 150 kilometer (95 mil) – bisa memiliki kedalaman hingga 100 kilometer (60 mil). Ini sepuluh kali lebih dalam dari lautan di Bumi.

Ganymede mengalami momen spesial karena misi Juno NASA memperhatikan garam dan senyawa organik di permukaannya, kemungkinan dari lautan di bawah kerak es. Meskipun pengamatan Juno tidak dapat memberikan bukti konklusif bahwa bulan ini memiliki lautan yang membuat Bumi tampak seperti kolam anak-anak, temuan Juno adalah bukti terkuat bahwa garam dan bahan kimia lainnya mencapai bagian luar Ganymede.

Perawakannya di bawah

Diketahui bahwa permukaan Ganymede terbuat dari air es. Instrumen JIRAM (Jovian Inframerah Auroral Mapper) Juno kini telah menggunakan penglihatan inframerahnya untuk mengidentifikasi bahan termasuk garam berair, amonia, natrium bikarbonat, silika terhidrasi, dan apa yang mungkin… Aldehida alifatikYang dapat membangun senyawa organik yang lebih kompleks. Garam hidrat (natrium klorida hidrat) mungkin menunjukkan adanya lautan asin di bawah permukaan es. Para ilmuwan di misi Juno percaya bahwa garam amonia (amonium klorida) yang ditemukan di permukaan mungkin berarti bahwa ketika Ganymede terbentuk, materialnya cukup dingin untuk mengembunkan amonia yang terakumulasi. Garam karbonat mungkin merupakan sisa es yang kaya akan karbon dioksida.

READ  Influenza dan virus pernapasan mungkin meningkat secara nasional

“Komposisi dan distribusi spasial garam dan bahan organik ini menunjukkan bahwa mereka berasal dari endogen, yang dihasilkan dari ekstrusi air asin di bawah permukaan, yang sifat kimianya mencerminkan interaksi antara air dan batu di Ganymede,” tulis para ilmuwan dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Alam.

Segala sesuatu yang bersifat endogen berasal dari dalam bulan, planet, atau benda lain, sedangkan bahan eksogen berasal dari permukaan. Jika garam dan bahan organik yang ada memang bersifat endogen, berarti mereka berasal dari kedalaman Ganymede. Mereka mungkin melakukan perjalanan di dalam air yang mengalir melalui retakan di permukaan, bukannya dikeluarkan dalam bentuk uap, seperti yang ditemukan di Enceladus.

Jerram tidak menemukan senyawa eksogen seperti hidrogen peroksida atau asam sulfat hidrat, keduanya ditemukan di permukaan Europa, dunia Yovian beku lainnya, meskipun ditemukan di dekat kutub Ganymede pada tahun 2010. Pelajaran sebelumnya. Kurangnya senyawa eksogen (setidaknya berdasarkan apa yang dapat dilihat JIRAM) dalam endapan garam ini mungkin menjadi bukti bahwa senyawa yang terdeteksi berasal dari lautan asin.

Akses ke atap

Apakah senyawa yang ditemukan oleh JIRAM sebenarnya berasal jauh di bawah tanah atau dekat permukaan, masih belum diketahui. Tanpa bukti pasti keberadaan lautan tersebut, para ilmuwan Juno juga mengakui kemungkinan bahwa bahan organik dan garam mungkin berasal dari lapisan dangkal kerak bumi. Kerak Ganymede jauh lebih tebal daripada kerak Europa, yang berarti akan sulit bagi material apa pun dari bawah permukaan laut untuk melewati kerak tersebut.

Komunikasi telah dilakukan Antara aldehida alifatik dan aktivitas air cair, setidaknya di Bumi. Peneliti lain juga telah melihat tanda-tanda keberadaannya dalam gumpalan uap air yang berasal dari Enceladus. Jika demikian, hal ini akan memperkuat argumen bahwa asal muasal lautan di bawah permukaan, karena uap Enceladus juga mengandung beberapa garam yang sama yang ditemukan di permukaan Ganymede, dan garam ini dianggap endogen. Diperkirakan berasal dari interaksi antara air cair dan batuan, terutama batuan silikat.

READ  Apakah gravitasi merupakan kuantitas? Pengalaman baru menjelajahi kedalaman alam semesta

Penemuan bahan organik dan aldehida alifatik di Ganymede menimbulkan pertanyaan lain: Apakah Ganymede mampu mendukung kehidupan? Mungkin. Aldehida alifatik, yang ditemukan pada beberapa jenis meteorit berkarbon yang jatuh ke Bumi, merupakan prekursor asam karboksilat dan asam amino. Peneliti alien seharusnya tidak terlalu bersemangat dengan hal ini. Bahan organik ada dimana-mana di ruang angkasa, jadi kehadirannya di Ganymede seharusnya tidak terlalu mengejutkan. Namun, hal ini dapat terus menggairahkan imajinasi mereka yang ingin percaya.

Astronomi Fisika, 2023. DOI: 10.1038/s41550-023-02107-5