POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buku Baru Chronicles Urban Design Pioneer William Whyte ’39

Penulis William H. “Holly” Whyte ’39 difoto di tengah pejalan kaki di Fifth Avenue pada tahun 1989.

Bill Foley / Getty Images

Buku Jurnalis Richard Wren 69 mencatat efek Putih

William H. memulai “Holly “White”39—jurnalis, penulis, antropolog perkotaan, dan juara sudut ramah pejalan kaki di kota-kota besar—menulisnya dengan kalimat tanpa hiasan. Buku terlarisnya pada tahun 1956, orang organisasi, dimulai: “Buku ini tentang orang yang mengorganisir.” Perkenalan pada metropolis yang eksplosif Ini dimulai: “Ini adalah buku yang ditulis oleh orang-orang yang mencintai kota.” Di Business Time Inc. di mana dia pertama kali membuat tanda, dia memulai sebuah surat internal: “Catatan ini adalah tentang keberuntungan; Ke mana dan ke mana arahnya.” Dia menciptakan kata “Groupthink” di halaman majalah itu, bersama dengan novel Sloan Wilson. Pria berjas flanel abu-abu, memberikan label permanen untuk konformis yang tinggal di pinggiran kota dan gerai perusahaan yang nyaman di tahun 1950-an. Dia bersikeras, bagaimanapun, bahwa dia tidak pernah bermaksud “orang dalam organisasi” sebagai penghinaan tetapi sebagai pengingat bahwa vitalitas setiap entitas besar — ​​perusahaan, akademisi, gereja, dan banyak lagi — tergantung pada pemikiran individu untuk diri mereka sendiri.

Urbanis Amerika: Bagaimana Kebijaksanaan William H. White yang Tidak Biasa Membentuk Kembali Kehidupan Publik (Island Press), oleh Richard K. Gelatik di ’69, meninjau kembali karier luar biasa dari kritikus urban biasa yang ditolak oleh sosiolog C. Wright Mills sebagai “Pramuka optimis yang serius”. Rin, mantan Harian Princetonian Ketua yang memulai karirnya di bidang jurnalistik waktu dan didirikan Amerika Serikat 1liputan mingguan tentang bisnis dan kehidupan masyarakat di Princeton dan di sepanjang jalur Route 1, saya pertama kali mendengar nama Whyte pada pidato sambutan 40*48 Presiden Robert Goheen di University Church pada bulan September 1965. Goheen mengutip ceramah Gereja keberuntungan Editor itu berkata pada tahun 1953, “Setiap kemajuan besar telah terjadi, dan akan selalu, karena seseorang frustrasi dengan status quo, karena seseorang menunjukkan keraguan, pertanyaan, jenis keingintahuan yang, meminjam istilah, mengacaukan tutupnya.” Ryan tertarik pada sejarah kehidupan White dari minatnya pada momok perkotaan dan pertemuannya dengan seorang arsitek yang mengubah Princeton Alley menjadi ruang seni. “Holi White adalah pahlawan saya,” kata arsitek Laine, seorang penulis pertama kali yang dengan ahli menjalin kehidupan pribadi dan publik Whyte saat ia membenamkan pembaca di Amerika pasca-Perang Dunia II.

READ  Nawazuddin Siddiqui mengatakan dia lebih suka 'reservasi' di Bollywood: 'Saya tidak memiliki sikap palsu' | Bollywood

Whyte mulai sebagai orang yang mengorganisir sendiri, pertama dalam program pelatihan penjualan kekerasan yang menjual Vicks VapoRub, kemudian sebagai letnan siluman yang memimpin Marinir dalam pertempuran di Guadalcanal, dan akhirnya selama lebih dari satu dekade di Time Inc. milik Henry Luce. – Jadi Whyte, namun Kekayaan Asisten Direktur Editorial, pergi setelah dipromosikan ke posisi teratas.

Pekerjaan hidupnya baru saja dimulai. Dia bekerja dengan sponsor Laurance Rockefeller ’32 untuk melestarikan ruang terbuka dan melestarikan lingkungan, dan kemudian melemparkan dirinya ke dalam membuat kota lebih layak huni, terutama tiga favoritnya— “New York, New York, dan New York.” Melalui spiral ke bawah tahun 1970-an, ia terus mencoba membuat kota lebih nyaman bagi penduduk dan pekerja kantoran. Dia mengabdikan 10 tahun untuk proyek Street Life-nya, membuat kamera film di atas atap rumah, mengirim pekerja magang untuk melukis kotak yang menarik paling banyak orang, dan memproduksi sebuah buku dan film bergaya film tentang “kehidupan sosial ruang kota kecil.” Dia secara akurat menggambarkan bahwa halaman tidak boleh lebih dari 3 kaki di atas atau di bawah tepi jalan dan tangga itu harus memiliki lebar setidaknya 11 inci. Dia membela para pejalan kaki, menghukum bagpipe yang dianiaya oleh pemesan tiket, dan memiliki titik lemah untuk orang-orang jalanan (“maniak dan bajingan”), yang dia rasa menambah cita rasa kehidupan kota. Dia melakukan kelahiran kembali Bryant Park yang sarat kejahatan, bersikeras pada kursi roda daripada bangku sehingga orang dapat berkumpul atau menyimpannya untuk diri mereka sendiri. (Rain menulis bahwa White dan Rockefeller mencoba membujuk Princeton untuk menempatkan kursi di halaman di luar Perpustakaan Firestone dan di sekitar air mancur School of Public and International Affairs, tetapi diberitahu bahwa banyak dari mereka telah dicuri. Hari ini ada beberapa kursi dan meja di Firestone Plaza.) Dia menawarkan saran tentang perluasan Palmer Square pada 1980-an dan pengembangan Carnegie Center di Route 1.

Dia membela para pejalan kaki, menghukum bagpipe yang dianiaya oleh pemesan tiket, dan memiliki titik lemah untuk orang-orang jalanan (“maniak dan bajingan”), yang dia rasa menambah cita rasa kehidupan kota. Dia membuat kelahiran kembali untuk Bryant Park yang penuh dengan kejahatan.

Tumbuh dengan pesat di West Chester, Pennsylvania—kota perguruan tinggi kecil lainnya, seperti Princeton, akan menghalangi persaingan di pinggiran kota—Whyte diterima di Princeton dengan tiga D, D+ dalam bahasa Inggris, dan B dalam studi suci. Kepala sekolah St. Andrews, sebuah sekolah persiapan yang masih baru di Delaware, menulis surat rekomendasi yang luar biasa untuk “anak yang cerdas dan serba bisa” yang terlalu sibuk dengan kurikulum untuk dapat memberikan “penawaran pendidikan yang adil” tetapi “memberikan kontribusi khusus ke sekolah dari uang kejeniusannya sendiri.” .

READ  Apakah Chris Rock mengenakan bantalan pipi di Oscar ketika Will Smith menamparnya? Pengguna media sosial menyarankan itu dipentaskan - inilah faktanya | berita Dunia

White telah mendayung di Princeton, menulis cerita pendek untuk Review Sastra NassauDia menulis sebuah drama yang diselenggarakan di Intime Theatre. Anak sekolah menengah menunjukkan semangat di hutan di Guadalcanal tetapi juga mengasah kemampuan untuk memahami potongan-potongan informasi dari pertempuran dan menjadi seorang perwira intelijen. analitiknya Jurnal Korps Marinir Memo membantunya mengamankan pekerjaan di keberuntungan, majalah bulanan mewah yang memberi penulis waktu berbulan-bulan untuk memecahkan kode cara menjalankan bisnis dan membedakan tren masyarakat. Sebuah artikel tahun 1952 tentang groupthink muncul orang organisasidan seri tahun 1958 tentang perencanaan kota menghasilkan metropolis yang eksplosif. Whyte adalah editor dan pahlawan wanita Jane Jacobs yang saat itu kurang dikenal, yang cabang “Downtown is for People”-nya berkembang menjadi segmen klasik. Kematian dan kehidupan kota-kota besar Amerika.

Kesehatan yang buruk memperlambat Whyte dalam dekade terakhir hidupnya, dan dia meninggal pada tahun 1999 pada usia 81 tahun. Dia menceritakan kepada istrinya, perancang busana Jenny Bell, bahwa dia takut karyanya akan dilupakan. Pengaruhnya bergema hari ini dengan perencana dan arsitek “neo-urban” termasuk Andres Duany ’71 dan Elizabeth Plater-Zyberk ’72. Biografi “brilian” ini, sebagai The New York Times Disebut referensi, dia pasti akan memenangkan murid baru Whyte.