POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukalapak menjadi perusahaan teknologi pertama yang terdaftar di Indonesia

Bukalapak menjadi perusahaan teknologi pertama yang terdaftar di Indonesia

Platform e-commerce Indonesia bukkalabakSelain terbesar, menjadi perusahaan teknologi unicorn pertama yang tercatat di Tanah Air saat debut di Bursa Efek Indonesia pada 6 Agustus 2021.

Perusahaan mengumpulkan sekitar US$1,5 miliar dalam penawaran umum perdana (IPO) terbesar di Indonesia, dengan nilai perusahaan sebesar US$7,5 miliar dan menempatkannya di antara 15 perusahaan teratas di Indonesia. IPO Bukalapak menunjukkan pasar Indonesia yang dinamis untuk teknologi unicorn dan perusahaan-perusahaan lokal tersebut dapat mencapai penilaian yang sangat baik.

Bukalapak didirikan pada tahun 2010, di mana Microsoft dan Ant Group adalah salah satu pendukungnya, dan memanfaatkan kecepatan Digitalisasi perekonomian Indonesia di masa pandemi. Strategi perusahaan adalah untuk menghindari persaingan dengan saingannya yang lebih besar Tokopedia dan Shopee di daerah perkotaan Indonesia dan malah berekspansi ke pedalaman negara.

Bukalapak telah bermitra dengan sekitar 500.000 pemilik toko yang mengambil uang tunai dari pelanggan offline dan memesan produk mereka secara online sambil mengambil komisi dari Bukalapak.

Bagaimana IPO akan memengaruhi ekonomi digital Indonesia yang sedang booming?

Penawaran umum perdana (IPO) menentukan penawaran umum teknis domestik lainnya. GoTo, yang dibuat melalui penggabungan raksasa Indonesia Gojek dan Tokopedia dalam kesepakatan senilai US$18 miliar, juga diperkirakan akan mengambang pada akhir tahun 2021, dalam apa yang diharapkan menjadi IPO terbesar di Indonesia yang pernah ada. GoTo memiliki perkiraan nilai pasar antara $30 miliar dan $40 miliar.

Perusahaan teknologi unicorn Indonesia lainnya, Traveloca, yang menawarkan layanan reservasi penerbangan dan hotel online, dan Grab Singapura ingin go public melalui merger dengan US Special Purpose Acquisition Companies (SPAC).

Indonesia adalah negara dengan pertumbuhan ekonomi internet terbesar dan tercepat di Asia Tenggara, dengan jumlah pengguna internet mencapai lebih dari 170 juta pada tahun 2020.

READ  Indonesia mencetak gol bersih 2060

Unicorn teknologi utama negara itu telah mengalami pertumbuhan fenomenal dalam beberapa tahun terakhir, dengan beberapa seperti GoJek mengklaim memproses 8 juta permintaan per hari.

  • Gojek – Perusahaan pembayaran multi-platform dan digital berdasarkan permintaan dengan nilai 10 miliar USD;
  • Tokopedia – perusahaan teknologi yang mengkhususkan diri dalam e-commerce, dengan nilai 8-10 miliar dolar AS;
  • Bukalapak – platform e-commerce senilai 2,5-3 miliar dolar AS;
  • OVO – platform pembayaran digital dan layanan keuangan, senilai $2,9 miliar;
  • Traveloka – layanan reservasi maskapai dan hotel, senilai $2,75 miliar; Dan
  • ID – Platform e-niaga senilai $1 miliar.

Apalagi, kesuksesan unicorn di Indonesia terletak pada membangun merek yang lokal, mudah diakses, dan familiar. Banyak layanan untuk produk dan layanan yang biasa digunakan orang Indonesia. Misalnya, ojek telah menjadi bahan pokok transportasi perkotaan di negara ini selama beberapa dekade, dan Gojek telah memanfaatkan industri ini melalui digitalisasi.

E-commerce telah menjadi kekuatan pendorong utama ekonomi digital Indonesia, dan lebih dari 10 persen dari 270 juta penduduk Indonesia berpartisipasi dalam belanja online. Menurut laporan tahun 2020 oleh Google, Temasek Holdings, dan Bain & Company, ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan bernilai $125 miliar pada tahun 2025, sebagian besar didukung oleh e-commerce, perjalanan online, wahana, dan media online. Sektor e-commerce diperkirakan akan tumbuh menjadi $83 miliar pada tahun 2025.

Nilai e-commerce di Indonesia - Industri - (Miliar dolar AS)

Berkolaborasi dengan platform lokal, seperti Tokopedia dan Bukalapak, dapat memberikan jalan bagi merek atau pengecer e-commerce internasional untuk menembus pasar ritel di Indonesia.

Peluang di sektor Fintech di Indonesia

Selain e-commerce, ada peluang terukur di industri fintech Indonesia, khususnya di e-wallet dan peer-to-peer (P2P) lending.

READ  Angkatan Laut China membantu Indonesia menyelamatkan kapal selam yang tenggelam

Negara ini mengalami peningkatan 173 persen dalam transaksi e-wallet pada tahun 2020, dan sekarang ada lebih dari 30 perusahaan yang bersaing untuk pasar Indonesia. Pemain lokal seperti GoPay, OVO, DANA dan LinkAja adalah pemimpin industri. GoPay (dimiliki oleh Gojek) mencatat total nilai transaksi sebesar $12 miliar pada tahun 2020, sementara pesaing regionalnya, Grab, memiliki saham di OVO, yang digunakan di lebih dari 115 juta perangkat di lebih dari 300 kota di seluruh negeri.

Aplikasi e-wallet terbesar di Indonesia berdasarkan total unduhan

Sementara itu, perusahaan P2P menyediakan akses keuangan ke banyak usaha mikro, kecil dan menengah lokal, yang model bisnisnya seringkali tidak sesuai dengan karakteristik produk perbankan tradisional. Ini mencakup aspek-aspek seperti bentuk jaminan, kualitas kredit dan syarat pembayaran pinjaman.

Pemberi pinjaman P2P menawarkan pinjaman kecil, yang dapat diuangkan dalam waktu 24 jam karena kenyamanan mereka, persyaratan biasanya pendek dan kecil – tidak lebih dari $100. Melalui model pembiayaan ini, pemberi pinjaman P2P dapat memanfaatkan populasi unbanked dan unbanked, yang masing-masing berjumlah sekitar 47 juta dan 92 juta. Otoritas Jasa Keuangan Indonesia telah resmi mencatatkan sekitar 160 perusahaan di bidang fintech.


informasi tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang di Vietnam, Munich, Dan Adalah n Di Jerman, Boston, Dan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan congliano, Dan Udine Di Italia, selain Jakarta, Dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, NS filipina, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.

READ  Pemulihan yang kuat di India dapat mengimbangi belanja modal China yang melambat: Morgan Stanley