POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buaya menyukai babi hutan dan burung puyuh menyukai kelinci – namun hal tersebut tidak menyelesaikan masalah spesies invasif

Buaya menyukai babi hutan dan burung puyuh menyukai kelinci – namun hal tersebut tidak menyelesaikan masalah spesies invasif

Di benua Australia yang luas, terdapat jutaan babi hutan, rusa liar, dan kelinci Eropa yang berkeliaran. Dengan nama berbeda – babi hutan, daging rusa, dan lapine – semua ini dapat disajikan di restoran berbintang Michelin.

Hewan liar dan spesies invasif juga menjadi makanan populer bagi satwa liar setempat. Untuk spesies seperti buaya air asin dan quoll ekor tutul, menunya bertambah dan berubah karena banyaknya orang yang masuk. Spesies asing yang invasif – Salah satu ancaman terbesar terhadap keanekaragaman hayati secara global.

Kabar baiknya adalah banyak spesies asing invasif yang bisa menjadi makanan lezat. Di seluruh dunia, satwa liar asli memakan sejumlah besar mangsa eksotik. Di Amerika, kondisinya kritis Layang-layang siput – burung pemangsa lahan basah – berkelok-kelok melewati siput apel yang invasif, Ular berpita merah Di Tiongkok, banteng Amerika Utara menelan katak, dan dingo menelannya Rusa sambar liar Dan Kambing Di Australia, Kodok Sulawesi melahap memperkenalkan semut kuning gila di Indonesia, dan Elang emas Dan Buaya air asin Keduanya suka makan babi hutan di seberang Samudera Pasifik.

Babi liar adalah spesies invasif yang paling merusak di Australia.
stok foto

Buaya dan Babi

Jadi, dapatkah dikatakan bahwa pekerjaan ini efektif dalam beberapa hal? Mangsa eksotik dapat membantu meningkatkan jumlah beberapa predator asli. Buaya air asin di Northern Territory kembali muncul dengan cepat setelah kepunahan yang meluas dan parah.

Menggunakan tulang buaya yang dikumpulkan dari waktu ke waktu, Para peneliti telah menunjukkan Dalam waktu sekitar setengah abad, pola makan orang asin telah beralih dari pola makan yang sebagian besar berbasis ikan ke pola makan terestrial, termasuk kerbau liar dan babi.

READ  Hari ini diperkirakan akan turun hujan di sebagian besar wilayah Jabodetabek, kata BMKG

Hal ini sepertinya merupakan kabar baik yang sangat dibutuhkan bagi lingkungan – cara alami untuk mengendalikan babi liar, salah satu spesies invasif yang paling tersebar luas dan merusak di Australia. Saat ini, kami tidak yakin buaya akan mengurangi jumlah babi.

Babi dan buaya masing-masing hidup di jalur cepat dan jalur lambat. Babi hutan Makanan dan reproduksi, dan Beberapa hal tidak ada dalam menu. Babi dapat berternak dan berproduksi mulai umur sekitar 6 bulan Sepuluh atau lebih anak babi dalam satu tandu Sekali atau dua kali setiap 12 bulan atau lebih.

Di samping itu, Buaya muara betina Mulai berkembang biak pada usia sekitar 12 tahun, dan dalam kondisi yang tepat, ia berkembang biak setahun sekali. Buaya mengurangi perburuan dan aktivitas lainnya selama musim dingin. Secara keseluruhan, babi liar dapat bertahan terhadap tingkat pemangsaan yang relatif tinggi dan bertahan dalam ekosistem dalam jumlah yang tinggi.



Baca Juga: Makan Lokal: Menukar Kambing dan Sapi dengan Kanguru dan Unta Dapat Membantu Lingkungan Kita


Burung puyuh dan kelinci

Yang terbesar dari empat spesies quoll marsupial predator di Australia, quoll ekor tutul dikenal suka berpesta. kelinci Padahal di kawasan yang sama terdapat pilihan mamalia asli yang beragam dan melimpah.

Sayangnya quoll tersebut sudah tidak ada lagi atau masih belum ada Itu jatuh di banyak tempat, mungkin karena persaingan atau pemangsaan dengan predator yang lebih besar dan lebih berat yang dibawa oleh orang Eropa: kucing liar dan rubah. Di alam liar, kucing jantan bisa berukuran cukup besar – dengan berat lebih dari 6 kg, dua kali lipat ukuran rata-rata quoll ekor runcing.

Saat burung puyuh menghilang, kelinci pun ikut menghilang mungkin menggunakan dari kekosongan predator dan meluas. Kelinci yang berkembang biak dengan cepat kini merupakan kelinci asli Australia Spesies asing invasif terburuk. Jumlah mereka yang banyak mendukung populasi kucing dan rubah.

Hal ini menimbulkan pertanyaan – jika kucing dan rubah dapat dimusnahkan atau dikurangi secara signifikan di beberapa daerah, dapatkah kita memperkenalkan kembali burung puyuh untuk membantu mengelola populasi kelinci atau mencegah kembalinya mereka?

Quoll juga menyukai rasa tikus.

Makan malam yang berbahaya

Tidak semua mangsa yang diintroduksi menghasilkan makanan yang aman.

Kodok tebu telah membinasakan beberapa spesies asli, seperti quoll utara, yang secara alami memangsa amfibi asli tetapi tidak dapat bertahan hidup dari keracunan katak.

Sayangnya, A Upaya baru-baru ini untuk melatih quoll Tidak memakan katak tebu sepertinya sebuah kegagalan.

Namun spesies lain telah belajar memakan kodok tebu dengan aman, termasuk ragaly (tikus air Australia), yang melalui pembedahan membuang dan memakan hati dan hati katak. Ekor belakang yang jinak (ibis putih) juga telah menemukan cara untuk membuat katak lebih aman. Dengan mencucinya.

Tikus rumahan Eropa dan tikus pendatang merupakan mangsa empuk bagi burung hantu, ular, dan banyak predator asli lainnya. Sayangnya, hasil yang mudah ini mungkin menjadi makan malam terakhir mereka—bukan karena hewan pengerat tersebut beracun, namun karena mereka mungkin memakan rodentisida yang membuat mereka lebih mudah diburu. Setelah memakan hewan pengerat yang sakit dan sekarat, pemangsanya bisa diracuni dan mati. Pemulung yang memakan predator beracun juga bisa mati, sehingga mempengaruhi seluruh rantai makanan dan ekosistem.

Terkadang predator bisa menjadi mangsanya sendiri Usia dan ukuran. Di Australia, ular piton raksasa, konas dan biawak Makan rubah dan kucingNamun reptil yang sama ini dimangsa oleh kucing dan rubah saat mereka semakin kecil.

Rusa di Australia
Jutaan rusa liar kini berkeliaran di Australia.
Kazreracer/Flickr

Mangsa agresif belum hilang

Seiring berjalannya waktu, spesies mangsa invasif menjadi makanan rutin bagi predator asli – dan menjadi bagian dari jaring makanan.

Saat mencoba menghilangkan spesies predator invasif dari ekosistem, kita perlu melihat gambaran yang lebih besar Lanjutkan dengan sangat hati-hati.

Ketika ada kucing liar terbunuh Di Pulau Little Barrier di Selandia Baru, hal ini dilakukan dengan niat terbaik: untuk melindungi burung laut yang bersarang di sana. Namun seiring hilangnya kucing, populasi tikus invasif meningkat dan segera mulai membunuh anak burung laut.

Kami sekarang memiliki bukti eksperimental yang menunjukkan bahwa di daerah kering di Australia, pengendalian biologis seperti penyakit hemoragik kelinci mengurangi populasi kelinci dan memusnahkan kelinci. Kelinci dapat dijinakkan oleh tumbuhan dan herbivora asli Kembali. Pada gilirannya, Kucing itu mendorong Dan jumlah rubahnya sedikit, karena kedua predator ini memelihara jumlah mereka yang tinggi di daerah kering karena banyaknya kelinci.

Namun cara ini tidak bisa dilakukan di wilayah Tenggara yang basah dan banyak pepohonan. Di sini, hanya ada sedikit bukti Pengendalian kelinci sangat mempengaruhi populasi rubah.

Jadi haruskah kita merayakan buaya yang menggerogoti babi dan rakkali yang memakan kodok tebu? Tentu saja – ini merupakan indikasi bahwa beberapa predator asli kita dapat beradaptasi dengan spesies pendatang ini. Namun hal ini tidak berlaku untuk semua satwa liar. Ketenangan kami sangat buruk dengan pendatang baru.

Kucing dan rubah berlimpah, memangsa burung pemangsa, reptil, katak, dan hewan berkantung kecil yang selalu mencari makanan baru, sementara babi, rusa, unta, kuda, keledai, dan kerbau mengamuk. Kita telah melepaskan makhluk-makhluk ini – kita harus menggunakan segala cara untuk mengendalikan mereka.



Baca selengkapnya: Hal yang tidak diinginkan di Australia – 8 spesies asing dan penyakit yang harus dijauhkan dari pulau asal kita