POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Blindspotting’: Jasmine Cephas Jones di serial Starz yang berfokus pada wanita

tiga tahun yang lalu Jasmine Cephas Jones Karakter Ashley tumbuh dalam fitur”kebutaanDitulis oleh Rafael Casale dan David Diggs. Itu adalah peran besar di layar yang telah dibawa ke panggung sebagai Peggy Schuyler dan Maria Reynolds di Hamilton Lin-Manuel Miranda. Sekarang, setelah pekerjaan yang tak terlupakan dalam segala hal mulai dari “Mrs. Fletcher” hingga “#Freerayshawn,” di mana dia memenangkan Emmy tahun lalu, serta merilis EP, dia membawa Ashley kembali bersama dalam seri “Blindspotting” Starz yang sedang berlangsung. ” , membungkuk pada 13 Juni. Dalam serial tersebut, pacarnya, Miles, dipenjara setelah kejadian di film tersebut, dan dia dan putranya pindah dengan ibu dan saudara perempuan Miles.

Bagaimana perasaan Anda ketika pertama kali mendengar bahwa ada kemungkinan untuk kembali ke karakter Ashley? Pernahkah Anda merasa bahwa Anda memiliki urusan yang belum selesai dengannya selama ini sejak film itu dirilis?

Rafael dan [Daveed] Mereka adalah teman baik saya dan secara khusus ingin menulis sesuatu untuk saya – sesuatu yang saya bisa bersinar – dan ketika Anda memiliki penulis dan teman yang benar-benar berbakat dan ingin menciptakan dunia untuk Anda, tetapi juga tahu bakat Anda dan apa yang Anda mampu, saya tahu mereka akan menulis sesuatu untuk saya yang tidak dapat ditulis oleh orang lain. [This includes] Semua hal tinggi yang saya lakukan dan roller coaster emosional yang dialami Ashley. Untuk melihat Ashley dalam cahaya yang sama sekali baru dan apa latar belakangnya; Siapa dia sebelum Sean, dan bagaimana itu, dengan semua komplikasi ini, itu seperti menciptakan karakter baru karena sekarang kita berbicara tentang keadaan dan situasi yang Ashley miliki di mana dia tidak ada di film dan Anda harus melihatnya semua sisi berbeda dari dirinya yang tidak bisa kamu lakukan [then].

READ  London Design Biennale 2021; Kingston Cycle Hub - Ulasan | bangunan

Anda pasti banyak membayangkan aspek-aspek itu saat membuat film, hanya untuk memperjelas siapa dia, jadi seberapa berbeda apa yang Anda jelajahi sekarang dari apa yang Anda pikirkan saat itu?

Saya tidak berpikir itu sangat berbeda dari apa yang selalu saya pikirkan. Saya pikir, hanya secara emosional, untuk melihat betapa kuatnya dia sebagai seorang ibu dan sebagai pribadi, yang membuka mata saya lebih untuk siapa dia. Dia melakukan semua yang dia bisa lakukan untuk putranya dan kadang-kadang itu mungkin tidak selalu menjadi keputusan terbaik, tetapi Anda tahu jauh di lubuk hati bahwa dia melakukan semua yang dia bisa dalam situasi tersebut. Dia seorang pahlawan super, seperti banyak ibu, atau sebagian besar wanita di penjara. Anda biasanya tidak dapat melihat kisah-kisah itu – kami biasanya melihat kisah orang yang dipenjara dan perjalanan mereka – tetapi para wanita menyatukan keluarga.

Mengapa penting bagi Anda untuk menjadi produktif juga, dan bagaimana Anda membantu membentuk ceritanya?

Saya benar-benar menjadi bagian darinya sejak ide itu lahir, jadi saya benar-benar dapat melihat semua perjalanan berbeda yang akan dilakukan Ashley. [some of which didn’t make] ke dalam pertunjukan dan benar-benar melihat evolusi karakter ini. Saya dapat memiliki pendapat, secara kreatif, yang belum pernah saya miliki sebelumnya – hingga apa yang saya kenakan. Menjadi bagian dari proyek lebih awal dengan cara ini dan hanya dapat memanggil teman Anda sebagai produser eksekutif acara atau menulis acara dan berkata, “Ini akan keren” atau “Saya pikir ini akan berhasil untuk Ashley” dan memasukkannya pikiran atau menggunakannya sangat bagus.

Pertunjukan dimulai enam bulan setelah peristiwa film, jadi 2018 masih ada di dunia ini, yang tidak lama sejak masalah dengan karakter hilang tetapi referensi tidak dapat dipotong dari berita utama hari ini. Seberapa objektif rasanya?

Film itu benar-benar tentang dua sahabat dan topik kebrutalan polisi, bagaimana mereka memandang hidup mereka secara berbeda karena warna kulit mereka berbeda dan cara mereka beroperasi di dunia berbeda, dan bagaimana hal itu memengaruhi hubungan. Dan untuk TV, kami fokus pada Ashley, yang separuh lainnya berada di sistem penjara dan berfokus pada bagaimana sistem penjara memengaruhi seluruh keluarga. Ashley mencoba menjalani hidupnya tanpa pasangannya, yang telah menjadi pasangannya sejak dia masih remaja. Ini pada dasarnya seperti hilangnya seseorang, bagaimana mereka direnggut dan bagaimana sistem mencoba memecah keluarga ini. Tapi mereka mengikat diri mereka dengan erat. Kami menyentuh banyak hal, seperti pengoptimalan [but] Yang terbesar adalah sistem penjara dan bagaimana mereka memperlakukan orang. Mereka menghasilkan banyak uang dari sistem penjara di Amerika dan fokus kami adalah bagaimana hal itu mempengaruhi keluarga. Jadi tekanan terus-menerus ini, apakah keluarga ini akan berantakan; Apakah Miles dan Ashley akan putus? Ini adalah pertanyaan di seluruh seri. Ini semua masih merupakan masalah yang sangat penting yang masih kita tangani sekarang. Semua hal yang kita bicarakan, Anda pasti bisa melihatnya di headline sekarang.

READ  Hari-hari Terakhir di Cleaver Square Oleh Ulasan Patrick McGrath - Memori, Penuaan, dan Rasa Bersalah | Imajiner

Ada bahasa musik dan puitis dalam pertunjukan dan Anda juga seorang penyanyi, jadi apa yang Anda dengarkan untuk masuk ke dalam karakter?

[For] Roller coaster emosional Ashley, saya perlu mengambil beberapa menit untuk bersantai dan menjernihkan pikiran saya sebelum saya melakukan sebuah ayat atau sebelum saya mengoceh di kamar hotel atau sesuatu. Sebelum saya melakukan sesuatu yang intens, mendengarkan Enya membuat pikiran saya rileks tetapi juga membawa fokus. Adegan seperti ini mengambil begitu banyak dari Anda, dan saya pikir bagi saya untuk hadir sepenuhnya dan agar tubuh saya merasa nyaman, maka saya bisa masuk dan membuang sampah di kamar hotel – dan merasa luar biasa setelahnya. Jika saya sangat gelisah sebelumnya, itu hampir menghabiskan banyak energi dari saya. Jadi ini adalah keadaan meditasi dan fokus untuk menjadi ashley yang buruk.

Seberapa berbeda proses Anda dengan saat-saat ketika ayat-ayat itu berbicara langsung ke kamera?

Beberapa di antaranya sangat sulit. Beberapa dari mereka sajak, beberapa tidak. Mereka mengingatkan saya pada monolog Shakespeare. Pada awalnya ketika saya mendapatkannya, saya berpikir, “Saya bukan seorang rapper, bagaimana saya akan melakukan ini?” Dan semakin saya menggalinya, semakin saya menyadari bahwa bukan saya yang nge-rap, syair keras yang membuat Anda keluar dari kenyataan itu dan mewakili karakter Ashley yang paling jujur. Ini seperti dia memberitahu penonton sebuah rahasia, dan dia tidak terganggu oleh pendapat orang lain atau bagaimana dia seharusnya berperilaku dengan orang lain, dan saya pikir itu hanya cara yang bagus untuk mengekspresikan dirinya dan perasaannya.

Hal-Hal yang Tidak Anda Ketahui Tentang Jasmine Cephas Jones:

usia: 31
kampung halaman: Brooklyn, New York
Karena dia lebih peduli tentang: Vital Voices, sebuah organisasi nirlaba yang menyoroti para pemimpin wanita global
Tokoh sejarah yang ingin Anda temui: Greta Thunberg
Pertunjukan terakhir yang saya tonton dengan rakus: “Membunuh Hawa”

READ  Laporan: Thor: Menggambarkan Cinta dan Guntur