POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Black Swan: Apakah K-Pop akan tetap eksis jika tidak ada penyanyinya yang orang Korea?

Black Swan: Apakah K-Pop akan tetap eksis jika tidak ada penyanyinya yang orang Korea?


Seoul, Korea Selatan
CNN

Sorak-sorai meletus saat keempat wanita itu naik ke panggung dan melakukan tarian rutin yang tersinkronisasi di depan pengeras suara raksasa yang membunyikan musik.

Mereka bernyanyi dalam bahasa Korea di depan penonton di Seoul dan mengenakan rantai dan pakaian bertabur yang serasi, terlihat seperti girl grup K-pop pada umumnya. Hanya ada satu perbedaan: tidak satupun dari mereka adalah orang Korea.

Inilah Blackswan, grup K-pop yang anggotanya berasal dari seluruh dunia. Ada Gabi dari Brazil; NVee dari Amerika Serikat; Sriya dari India; Lahir di Senegal, Fatou sekarang tinggal di Belgia.

Bersama-sama, mereka berharap bisa masuk ke dalam industri multi-miliar dolar yang sangat kompetitif – namun pertama-tama mereka harus meyakinkan mereka yang skeptis bahwa merekalah yang sebenarnya.

Blackswan bukanlah artis K-pop pertama yang menampilkan anggota asing. Misalnya, grup seperti GOT7 dan UNIQ memiliki anggota campuran Korea dan Tiongkok. Namun di masa lalu, grup-grup seperti itu cenderung memudar, atau lebih buruk lagi: EXP Edition, sebuah boy grup yang sebagian besar anggotanya berkulit putih dan tidak ada orang Korea sama sekali, Hal ini memicu kontroversi ketika muncul Beberapa tahun yang lalu, beberapa kritikus menuduh mereka melakukan perampasan budaya.

Blackswan juga memiliki keraguan. Dan di Waterbomb, festival musik air yang dipersembahkan oleh Black Swan pada bulan Juni, salah satu peserta mengatakan kepada CNN bahwa mereka mempertanyakan keaslian grup tersebut – meskipun yang lain melihat lineup non-Korea sebagai tanda positif dari semakin besarnya pengaruh budaya Korea di panggung dunia.

Bagi Fatu, kewarganegaraan para anggota dan kurangnya warisan Korea tidak menjadi masalah. Mereka masih memiliki faktor K.

“Kami berbicara bahasa Korea. K-pop adalah musik pop Korea. Selama bahasa tersebut masih ada, itu masih merupakan bahasa K-pop,” katanya kepada CNN saat wawancara dengan grup tersebut.

Gabe setuju dan mengatakan, “Semua yang dimiliki grup K-pop, kami miliki.”

Keempat anggotanya mungkin bukan orang Korea, tetapi perjalanan mereka ke Blackswan mengikuti jalur unik dan unik dari Korea yang mencakup audisi untuk menjadi trainee dalam program yang sangat kompetitif.

Diterima menjadi trainee oleh label Korea DR Music merupakan sebuah pencapaian. Sejak usia muda mereka semua menyukai musik dan pertunjukan, dan memiliki cita-cita untuk bergabung dengan industri hiburan. Mereka masing-masing jatuh cinta dengan musik K-pop setelah diperkenalkan oleh teman-temannya.

READ  P! nk memamerkan bikini bermotif pisang saat musim panas — Billboard

Tapi itu jalan menanjak. Mereka harus mengambil Fatu mengatakan ada pelajaran intensif bahasa Korea – bahasa yang sulit dikuasai orang asing – serta pelatihan tanpa henti dalam menyanyi, menari, rap, dan banyak lagi.

“(Para pelatih) mengharapkan Anda untuk melakukan segalanya meskipun itu menyakitkan, atau Anda menangis, atau Anda merasa tubuh Anda akan patah. Jika mereka menyuruh Anda untuk tetap di posisi ini, Anda harus tetap di posisi ini, kata Fatou.

Budaya persaingan dan hierarki sosial – yang mencerminkan norma-norma kehidupan sehari-hari dan pendidikan di Korea – membuat keadaan menjadi lebih sulit, terutama karena mereka juga harus menyesuaikan diri dengan jauh dari keluarga dan menyesuaikan diri dengan kehidupan di negara asing.

Namun kesulitan-kesulitan tersebut adalah bagian dari apa yang membuat seorang bintang K-pop, menurut Yoon Deung-ryong, CEO DR Management, yang mengatakan bahwa pelatihan semacam ini diperlukan untuk membuat calon musisi menjadi “berpenampilan menarik.”

Dia mengatakan banyak peserta pelatihan asing yang akhirnya kembali ke negara asal mereka karena mereka “tidak dapat menyesuaikan diri dengan sistem Korea.” Mereka yang berasal dari Eropa atau Amerika Selatan, kata Yoon, “dibesarkan untuk mandiri” sehingga tidak memiliki “kecenderungan untuk mengikuti instruksi”.

Ia menambahkan bahwa empat trainee yang terpilih menjadi anggota Black Swan adalah “orang-orang yang mengalahkan semuanya”.

Terlepas dari kesulitan pelatihan untuk Blackswan, banyak bintang K-pop telah melalui rezim yang lebih keras, mulai dari usia muda dan pelatihan lebih lama.

Beberapa peserta magang mulai belajar pada usia delapan tahun, tinggal di asrama yang jauh dari rumah, dan mengikuti diet ketat serta jadwal harian.

Para anggota boy band global Blackpink – yang menjadi headline Coachella tahun ini, artis Asia pertama yang melakukannya – berlatih selama enam tahun sebelum debut sebagai sebuah grup, sementara superstar G-Dragon Dikatakan bahwa dia dilatih Selama 11 tahun di dua agensi besar sebelum debut.

Blackpink akan tampil di Coachella pada 22 April di Indio, California.

Sebaliknya, beberapa anggota baru Black Swan berlatih selama satu tahun atau kurang. Fatou, anggota paling senior, baru bergabung dengan perusahaan empat tahun lalu.

Proses ini sangat berbeda dengan perkembangan musisi di negara lain, dan merupakan ciri khas genre K-pop, kata Lee Geo-tag, yang mempelajari studi musik pop dan media di Universitas George Mason di Korea.

READ  Bindi Irwin berbagi penghormatan yang menyentuh kepada suaminya Chandler di Hari Ayah

Li mengatakan para peserta pelatihan tidak hanya belajar bagaimana tampil, tetapi juga diajarkan bagaimana menghadapi media, bagaimana berinteraksi dengan penggemar, dan bahkan bagaimana mengatur kehidupan mereka sendiri.

Ini adalah praktik yang baik untuk tekanan besar yang diberikan pada bintang K-Pop, atau “idola”, di kehidupan nyata, setelah mereka debut – mereka sering kali dilarang berkencan atau mengungkapkan detail kehidupan pribadi mereka, karena takut membuat marah atau mengasingkan penggemar mereka, meskipun hal ini dilakukan secara perlahan. mulai berubah.

Lee menambahkan, “Apa yang dilakukan (label) tidak hanya membuat rekaman, tapi juga memungkinkan manusia untuk (mencapai) potensi mereka untuk menjadi musisi sejati.” “Ini adalah fitur penting dari industri musik K-pop.”

Keberagaman grup ini mencerminkan perubahan wajah K-pop, yang semakin populer di seluruh dunia selama dekade terakhir, dengan grup seperti BTS dan Blackpink menjadi bintang internasional dan terkenal.

Dan popularitas K-pop hanyalah bagian dari gelombang budaya yang lebih besar, dengan K-drama, produk kecantikan Korea, dan fesyen Korea yang meraih kesuksesan serupa di luar negeri.

Lonjakan minat terhadap segala hal yang berbau Korea Banyak penggemar asing yang membayar untuk bepergian ke Korea Selatan dan bahkan belajar bahasanya. Bagi sebagian orang, langkah alami berikutnya adalah mencoba menjadi bintang K-Pop.

“Saat saya berumur 15 tahun, teman saya menunjukkan video musik K-pop… Sejak saat itu, saya seperti terjebak dalam genre K-pop,” kata Fatu. Dia mencoba berbagai jenis musik, tetapi yakin bahwa K-pop adalah “yang ingin saya lakukan”.

Sementara itu, para ahli berpendapat bahwa tipe ini selalu didefinisikan secara longgar.

Lee mengatakan bahwa musik K-pop tidak memiliki ciri-ciri musik umum yang spesifik seperti ritme atau gaya lirik. Sebaliknya, banyak artis K-pop merilis genre musik yang sangat berbeda.

Genre ini belum tentu dikaitkan dengan bahasa Korea. Misalnya saja BTS, grup K-pop terbesar di dunia, yang semakin sering merilis lagu berbahasa Inggris seperti hits “Dynamite” dan “Butter”.

Faktanya, Lee menegaskan bahwa industri musik Korea Selatan tidak menciptakan jenis musik ini. Sebaliknya, penggemar asing di pusat-pusat Asia seperti Hong Kong dan Taiwanlah yang jatuh cinta dengan “jenis musik rakyat Korea tertentu…dan menyebutnya K-pop,” katanya.

READ  Penyanyi 'Numb Little Bug' Em Beihold: TikTok adalah 'pedang bermata dua'

Grup K-pop BTS tampil di American Music Awards 2021 di Los Angeles.

Blackswan kini berharap dapat memanfaatkan audiens global ini – dan keragaman anggotanya – untuk menawarkan sesuatu yang baru dan menembus pasar yang sudah jenuh.

Latar belakang mereka yang beragam tercermin dalam musik yang mereka hasilkan. “Terkadang di lagu-lagunya, kami mencampurkan (bahasa Korea) dengan bahasa lain seperti bahasa Inggris dan…sedikit bahasa Spanyol,” kata Gabe, anggota asal Brazil tersebut.

video musik mereka Lagu terbaru “Karma” Difilmkan di kampung halaman Surya di negara bagian Odisha, India, para anggota mengenakan pakaian dan perhiasan yang terinspirasi oleh pakaian tradisional India, dan video tersebut menunjukkan cuplikan kuil dan lalu lintas sepeda motor yang berdebu.

“Saya sangat bersyukur dan merasa terhormat,” kata Surya, seraya menambahkan bahwa keluarganya bangga atas kemampuannya mewakili India di platform global.

Yoon, sang CEO, mengatakan mereka berencana untuk merekam video musik masa depan di wilayah asal anggota lainnya di Afrika Barat, Brasil, dan Amerika Serikat.

Blackswan tampil pada upacara pembukaan Piala Dunia Hoki di Odisha, India, pada bulan Januari.

Tentu saja masih ada sebagian yang skeptis.

“Karena tidak ada orang Korea di grup, saya selalu memandang (Blackswan) dengan kecurigaan sebagai K-pop meskipun secara teknis mereka seperti itu,” kata Lee Wal, 25, yang menghadiri festival Waterbomb.

Dia menambahkan bahwa dia “sedikit khawatir” bahwa grup K-pop tanpa anggota Korea akan “mengakibatkan hilangnya keterampilan”.

Yoon menambahkan bahwa rekan-rekannya di industri musik “menganggap saya gila,” dan menyarankan dia untuk membawa setidaknya satu anggota Korea ke grup saat mereka mempersiapkan debut.

Namun anggota Black Swan mengatakan sebagian besar kritik datang dari pengamat internasional, sementara penggemar dan artis Korea sebagian besar memberikan dukungan. Mereka mengatakan tujuan utama grup mereka adalah untuk mendobrak batasan dan mengubah persepsi tentang K-pop.

“Ada jutaan penggemar K-pop di luar sana, semuanya dari latar belakang berbeda, dan warna kulit berbeda,” kata Fatu. “Ini akan semakin mendorong mereka untuk menjadi seperti…dia berkulit hitam. Dia orang India. Dia berasal dari Amerika. Dia orang Brasil. Tapi itu tetap mewujudkannya, jadi kita juga bisa melakukannya.