POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah hotline berlanjut di Asia Tenggara?

W.Uber hen Ketika kami tiba di Asia Tenggara, raksasa Lembah Silikon membujuk pelanggan taksi untuk menggunakan es krim gratis, sebuah taktik yang digunakan di pasar Barat. Grab, pesaing lokal yang berbasis di Singapura, menggunakan durian, buah tropis asam yang mengusir banyak orang Barat tetapi dicintai oleh orang-orang di tempat-tempat seperti Indonesia, Malaysia, dan Thailand. GrabDurian, demikian nama usaha tersebut, menawarkan beberapa jenis buah (serta manisan yang dibuat dengan bahan-bahan tersebut). Setelah bertahun-tahun mengalami persaingan yang brutal, Grab mengakuisisi operasi Uber di Asia Tenggara pada tahun 2018. Kisah tersebut berlanjut sebagai pelajaran untuk berbisnis di wilayah tersebut, yang dihuni oleh hampir 700 juta orang. Layanan digital, seperti layanan penumpang dan pengiriman makanan, dapat berkembang selama beradaptasi dengan kondisi lokal.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Laki-laki dalam penampilan.

Sekarang investor Barat ngiler. Dalam beberapa tahun terakhir, kancah startup internet Asia Tenggara menjadi lebih panas daripada cabai Thailand. Nilai pasar Sea, grup Singapura lainnya yang didirikan di New York pada tahun 2017 (yang namanya mengacu pada akronim Asia Tenggara yang banyak digunakan di wilayah tersebut), telah berlipat lima pada tahun lalu, menjadi $ 125 miliar. Pada 13 April, Grab mengatakan akan go public di Bursa Efek Nasdaq di New York melalui merger dengan perusahaan akuisisi bertujuan khusus (Tukang ledeng). Kesepakatan itu memperkirakan perusahaan pada $ 40 miliar. Gojek, grup komuter Indonesia bernilai lebih dari $ 10 miliar, dapat bergabung dengan perusahaan e-commerce bernama Tokopedia, sebelum juga mempertimbangkan untuk listing melalui Tukang ledeng di New York. Traveluca, perusahaan unicorn lokal lainnya (juga dikenal sebagai startup tidak terdaftar senilai $ 1 miliar atau lebih), sedang dalam pembicaraan untuk mendaftar di New York melalui Tukang ledeng. Terakhir, kekayaan bersih dari setengah lusin penggemar internet terbesar di wilayah ini kira-kira $ 200 miliar.

Dengan kata lain, Wall Street akhirnya menyadari janji besar Asia Tenggara. Wilayah ini lebih padat penduduknya daripada Uni Eropa atau Amerika Utara. Ekonomi mereka berkembang pesat. Singapura yang kaya dan berbahasa Inggris pada intinya adalah pusat keuangan global, rumah bagi semua bankir, pengacara, konsultan, wirausahawan, dan genre kreatif yang dibutuhkan perusahaan modern. Yang terpenting, raksasa teknologi AS dan China memiliki catatan yang tidak lengkap dalam menangani geografi kepulauan di wilayah tersebut, jalan berlubang, dan kerumunan orang yang tidak memiliki rekening bank. Seiring dengan kegagalan tawaran Uber, perusahaan China Alibaba telah berjuang untuk mengubah arah perusahaan e-commerce regional Lazada, yang dibelinya pada 2016. Sementara itu, bisnis internet lokal berkembang pesat. Saat mereka tumbuh, mereka akan menghadapi tantangan lain: bertabrakan satu sama lain.

Perusahaan teknologi di Asia Tenggara memulai di wilayah mereka sendiri yang terpisah. Sea mulai bermain. Ketika Grab diluncurkan pada 2012, itu adalah layanan penarikan taksi Malaysia. Gojek memperkenalkan smartphone ke Jakarta (umumnya dikenal sebagai Ojek), Yang kemudian dapat mengatasi kemacetan luar biasa di ibu kota Indonesia untuk mengambil mangga, manikur, atau produk atau layanan pribadi lainnya yang ditawarkan pedagang di platformnya kepada konsumen. Traveloka mengkhususkan diri pada reservasi penerbangan. Tokopedia adalah pasar digital.

Mereka semua telah berkembang, berkembang menjadi “aplikasi super” yang sebanding dengan yang dijalankan oleh Alibaba dan Tencent, perusahaan internet terbesar di Cina. Grab hadir di delapan negara, selain menyediakan layanan pesan-antar makanan, pembayaran seluler, asuransi, investasi, dan nasihat kesehatan, tahun lalu Grab juga meluncurkan layanan korporat seperti deteksi penipuan, peta digital, dan periklanan. Tahun ini, perusahaan berencana mulai membuat bank digital di Singapura. Salah satu pendirinya, Tan Hui Ling, mengatakan perusahaan itu “seperti Uber, Doordash.” [an American food-delivery app] Dan semut [Alibaba’s financial-technology affiliate] Semuanya menjadi satu. ”Gojek, yang kini menawarkan layanan serupa, tahun lalu membeli saham besar di sebuah bank di Indonesia.Direktur EksekutifKevin Alawi juga melihat kemiripan antara perusahaannya dan aplikasi super China. “Kami adalah beberapa dari mereka dalam beberapa hal,” catatnya.

Seiring dengan pertumbuhan Grab, Gojek, dan lainnya, mereka masih harus bergulat dengan beberapa masalah yang telah mendemoralisasi para raksasa asing. Sampai jalan, jalur transmisi, dan jaringan komunikasi membaik, banyak konsumen di kawasan ini akan terlalu mahal bagi perusahaan teknologi untuk mendapatkan keuntungan. Nergunan Tiruchilfam dari Tellimer, broker yang mengkhususkan diri di pasar berkembang, menunjukkan bahwa mimpi buruk logistik pengiriman keranjang belanja online ke 6.000 pulau berpenghuni di Indonesia sangat berbeda dengan e-commerce di China yang memiliki infrastruktur kelas dunia, apalagi di Barat.. Selain itu, sebagian besar penduduk akan tetap miskin selama bertahun-tahun yang akan datang, dengan sedikit uang tunai untuk dibelanjakan untuk belanja online dan produk investasi.

Bahkan jika juara digital baru mengatasi kendala ini, mereka akan semakin saling berhadapan. Saat persembahan mereka meluas, mereka pasti akan mulai tumpang tindih. Grab dan Gojek sudah bersaing untuk mendapatkan pelanggan yang sama di berbagai bidang mulai dari layanan transportasi hingga pembiayaan. Di Indonesia, yang sejauh ini merupakan pasar terbesar, mereka membakar uang sambil bersaing untuk mendapatkan pelanggan di pasar yang biaya transfernya rendah. Tak satu pun dari mereka mendapat untung. Kerugian operasional Grab secara keseluruhan telah menyusut pada tahun 2020 tetapi masih berjumlah $ 800 juta.

Tenggelam atau berenang?

Pertumbuhan tinggi berarti investor memaafkan: Pendapatan Sea meningkat 101% tahun lalu dan mendapatkan uang dari metrik keuntungan pilihannya, berkat bisnis permainannya. Grab mengatakan kepada investor bahwa mereka berharap dapat mencapai titik impas pada tahun 2023. Alawi dari Gojek melihat cukup ruang untuk banyak perusahaan yang sukses. “Saya tidak berpikir ini adalah pasar pemenang mengambil semua,” katanya.

Namun, untuk membenarkan peringkat unicorn yang boros, pendukung asing mungkin berasumsi sebaliknya. Sejak 2015, pemodal ventura dan grup teknologi (termasuk Alibaba dan Tencent, ditambah Google dan SoftBank) dan veteran Wall Street (seperti KKR, Raksasa ekuitas swasta) telah menginvestasikan $ 26 miliar di wilayah tersebut, menurut Dealogic. mengambil Tukang ledeng Ini didukung oleh, antara lain, BlackRock, perusahaan manajemen aset terbesar di dunia. Beberapa dari investasi ini mungkin meninggalkan rasa pahit. Tetapi mengingat potensi daerah tersebut, orang lain pasti akan mencicipi manis seperti durian matang.

Artikel ini muncul di bagian Bisnis edisi cetak berjudul “SEA of Opportunities”.

READ  Perusahaan teknologi legal yang sedang berkembang ini meningkatkan penetrasi teknologinya di sektor ini dan berfokus pada privatisasi