POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah Andrew Forrest dari Fortescue, Pengusaha Bijih Besi, Menyelamatkan Planet?

Desain grup, yang dirahasiakan sampai sekarang, baru-baru ini dianugerahi perlindungan paten sementara.

Serbuan inovasi ini — dan kecepatan peningkatan di Fortescue dan di tempat lain — adalah salah satu dari banyak faktor yang mendukung optimisme Dr. Forrest. Dia yakin Fortescue dapat memanfaatkan teknologi yang harganya telah turun (sekitar solar dan baterai, misalnya) sambil mendorong pengembangan hijau lebih cepat, dengan membangun peralatan yang dapat diuji dan digunakan perusahaan dalam operasinya sendiri.

“Andrew memiliki tiga hal untuknya,” kata Malcolm Turnbull, mantan perdana menteri Australia yang telah mengenal Dr Forrest selama 25 tahun dan baru-baru ini bekerja sama dengannya untuk mendukung hidrogen hijau. “Pertama, dia sangat berkomitmen untuk transformasi energi. Kedua, dia memiliki sumber daya keuangan yang sangat besar. Lebih dari beberapa orang dapat mencentang kotak itu, tetapi kotak ketiga adalah dia adalah pendiri dan ketua perusahaan yang bergerak di bidang teknik dan konstruksi. DNA-nya.”

Dr. Forrest belajar perdagangan di universitas dan bekerja sebagai pialang saham pada 1980-an, tetapi di Fortescue, ia memprioritaskan hal-hal yang berinovasi, mulai dari ban berjalan tertutup hingga truk swakemudi. Demikian pula, sejak mendirikan Fortescue Future Industries, anak perusahaan yang mendanai 10 persen keuntungan perusahaan induk, Dr. Forrest telah mempekerjakan lusinan ilmuwan dan berinvestasi dalam desain mereka.

Baja hijau, ditempa seluruhnya dari energi terbarukan, adalah tembakan bulan Fortescue.

“Ini akan menjadi pasar yang saling menguntungkan,” kata Sol Griffiths, seorang tukang listrik (dan kolega MacArthur) yang memulai karirnya di pabrik baja Australia. “Anda tidak dapat menghabiskan cukup uang dalam perlombaan untuk mendapatkan kursus elektrokimia pertama Anda menuju baja.”

Tapi ekspansi bukan satu-satunya masalah di sana; Ini adalah tantangan dengan segala sesuatu yang Dr. Forrest coba capai, termasuk hambatan paling mendesak Fortescue – transportasi. Setengah dari emisi perusahaan berasal dari armada yang mengkonsumsi bahan bakar diesel.

READ  Pengiriman stasiun luar angkasa terbaru NASA mencakup sistem pencetakan 3D untuk tanah bulan

Di sebuah garasi raksasa di kawasan industri bernama Hazelmere dekat Bandara Perth, sekitar 100 ahli motor dan tenaga berusaha menghilangkan semua karbon itu dengan mengubah perusahaan pertambangan menjadi versi Caterpillar atau John Deere yang bersih dan hijau.

Ketika saya berkunjung, Dr. Forrest meminta beberapa karyawan baru dan orang-orang yang bekerja dengan organisasi amalnya, Yayasan Mindero, untuk hadir. Semua orang sangat senang melihat hal yang sama: truk pikap berbahan bakar hidrogen. Ketika saya mengemudi di bawah terik matahari siang, dengan warna biru dan putih, terlihat sangat bersih tetapi sama mengesankannya dengan truk lainnya, dengan beberapa modifikasi.