POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden menuju Mesir, Kamboja, dan Indonesia untuk menghadiri KTT pada bulan November

Gedung Putih hari Jumat mengumumkan bahwa Presiden AS Joe Biden akan melakukan perjalanan ke Mesir untuk berpartisipasi dalam KTT Perubahan Iklim PBB COP27 pada 11 November, di mana ia akan menyerukan agar dunia bertindak “dalam dekade yang penting ini.”

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Biden kemudian akan berada di Kamboja dari 12 hingga 13 November untuk berpartisipasi dalam KTT tahunan AS-ASEAN dan Asia Timur. Setelah itu, tambahnya, Biden akan mengunjungi Indonesia dari 13 hingga 16 November untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak para pemimpin Kelompok Dua Puluh ekonomi utama.

Presiden Israel Isaac Herzog mengungkapkan untuk pertama kalinya kunjungan Biden ke Mesir selama pertemuan dengan presiden AS di Oval Office pada hari Rabu.

Sekretaris pers Gedung Putih Karen Jean-Pierre mengatakan Biden akan menggunakan COP27 “untuk membangun pekerjaan penting yang telah dilakukan Amerika Serikat untuk memajukan perjuangan iklim global dan membantu yang paling rentan membangun ketahanan terhadap dampak iklim.”

Di Kamboja, kata Jean-Pierre, Biden akan menegaskan kembali komitmen abadi Amerika Serikat untuk Asia Tenggara, sambil menekankan pentingnya kerja sama AS-ASEAN dalam memastikan keamanan dan kemakmuran di kawasan itu.

Di Bali, Indonesia, Biden akan bekerja dengan mitra G20 untuk mengatasi tantangan besar seperti perubahan iklim. Dampak global perang Rusia di Ukraina, termasuk energi, ketahanan pangan, dan keterjangkauan; Dan sejumlah prioritas lain penting bagi pemulihan ekonomi global, kata Gedung Putih.

Gedung Putih mengatakan Wakil Presiden Kamala Harris juga akan melakukan perjalanan ke Asia dan Afrika Utara setelah kunjungan presiden.

Harris dijadwalkan melakukan perjalanan ke Bangkok untuk Pertemuan Pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik yang dijadwalkan pada 18-19 November, menggarisbawahi komitmen Washington untuk kerjasama ekonomi di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Myanmar tidak menghadiri KTT Asia Tenggara setelah mengeluarkan junta militer

Gedung Putih mengatakan dia juga akan melakukan perjalanan ke Manila, di mana dia akan bertemu dengan para pemimpin pemerintah dan perwakilan masyarakat sipil.