POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bersiaplah untuk Indonesia yang lebih kaya

Bersiaplah untuk Indonesia yang lebih kaya

Menganggap Indonesia sebagai hal yang tidak penting, dan memprioritaskan keterlibatan dengan mitra-mitra Asia yang lebih ingin menjilat Amerika Serikat daripada membantu upaya Amerika untuk mengendalikan kekuatan Tiongkok, akan berdampak buruk bagi Amerika Serikat dalam beberapa dekade mendatang. Biden melewatkan KTT ASEAN-AS dan pertemuan para pemimpin Asia Timur di Jakarta dan memilih mengunjungi Vietnam. Sebagai dua publikasi penting baru Australia, buku Sam Roggeveen “Strategi Echidna'Dan itu Moore melaporkan strategi Australia di Asia Tenggara Untuk menegaskan kembali hal ini, populasi Indonesia yang besar dan generasi muda serta prospek pertumbuhan yang kuat menjadikan Indonesia sebagai negara terdepan Perekonomian yang penting secara global Dan menjadi kekuatan regional yang besar dalam beberapa dekade mendatang.

Sebaliknya, pentingnya Indonesia terhadap lanskap strategis regional tidak lepas dari perhatian Australia, meskipun kebijakan Australia masih berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan keseimbangan kepentingan ekonomi dan geopolitik masing-masing negara. Perdana Menteri Australia Anthony Albanese berada di Jakarta untuk menghadiri pertemuan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mengembangkan strategi baru pemerintahannya dalam bidang perdagangan dan investasi di Asia Tenggara. Alasan ekonomi untuk memperdalam hubungan antara Australia dan ASEAN diilustrasikan oleh angka-angka yang dikutip dalam Laporan Moore – tidak termasuk pusat keuangan Singapura dan Timor Leste, yang merupakan rumah bagi investasi besar dalam gas alam cair, 0,8 persen dari investasi luar negeri Australia. pergi ke luar negeri. . wilayah Asia Tenggara.

Indonesia nampaknya merupakan pasar yang menarik bagi investasi dan ekspor Australia. Laporan tersebut mengatakan terdapat sekitar 13 juta keluarga dengan pendapatan tahunan lebih dari $15.000, namun dalam dua dekade akan ada tambahan 50 juta keluarga. Laporan ini mengidentifikasi hambatan-hambatan yang diketahui dalam meningkatkan perdagangan dan investasi dengan Indonesia dan kawasan ini, dan mengusulkan beberapa perbaikan yang masuk akal, meskipun sedikit demi sedikit, terhadap buruknya kinerja hubungan ekonomi Australia-Indonesia dan hubungan ekonomi Australia-Asia Tenggara.

READ  Pertemuan Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Investasi antara Indonesia dan Australia

Meningkatnya kapasitas perekonomian Indonesia untuk menjamin kekuatan pertahanan yang lebih besar dan kuat akan membuat Indonesia muncul sebagai salah satu dari sejumlah kekuatan militer penting, meskipun mereka mungkin tidak dapat bersatu dalam koalisi pembendungan langsung seperti yang diinginkan oleh Amerika Serikat. membentuk. Seperti yang Anda lihat, mereka secara kolektif akan mengimbangi kekuatan Tiongkok meskipun peran strategisnya melampaui peran Amerika Serikat.

Skenario ini merupakan bagian penting dari argumen Roggeven mengenai kebijakan keamanan Australia, yang menyajikan visi bagi Australia yang tidak hanya bergantung pada penegakan kedaulatan AS di Asia (alasan yang mendasari AAU dan sebagian besar kebijakan saat ini). pemikiran keamanan Australia). Roggeven melihat Indonesia yang lebih kuat sebagai sumber kekuatan bagi Australia dalam menciptakan keamanan di Asia pasca-Amerika dan menyarankan hubungan kuasi-aliansi berdasarkan kepentingan bersama untuk mencegah negara mana pun – seperti Tiongkok, tetapi bukan hanya Tiongkok – menjadi negara yang dominan. kekuatan maritim. Energi di Asia Tenggara.

Ini adalah ide yang menarik. Namun seperti banyak gagasan untuk memperdalam hubungan ekonomi antara Australia dan Indonesia, gagasan ini dihantui oleh pertanyaan tentang apa yang bisa diperoleh Indonesia dari hubungan tersebut.

Pada tahun 1995, ketika Perdana Menteri Australia Paul Keating dan Presiden Indonesia Suharto menandatangani perjanjian keamanan bilateral yang penting, PDB Australia hampir dua kali lipat PDB Indonesia (belum lagi hampir setengah PDB Tiongkok). Setiap visi mengenai hubungan ekonomi dan politik yang ingin dicapai oleh Australia, atau kekuatan menengah regional lainnya, dengan Indonesia dalam beberapa dekade mendatang harus selaras dengan status Indonesia yang semakin meningkat sebagai negara dengan perekonomian yang penting secara global, dan mungkin sebagai kekuatan yang signifikan secara strategis. .

READ  Laporan Analisis Investasi Pasar untuk Pusat Data Indonesia

Menyatakan diri sebagai pemberi dana tidak akan berhasil dalam jangka panjang, karena Indonesia sudah melihat dirinya sebagai negara maju dengan perekonomian yang cukup menjanjikan, dan memiliki kemampuan finansial untuk menghadapi tantangan pembangunan yang dihadapinya.

Faktanya adalah bahwa Indonesia, sebagaimana dirinci oleh John West dalam artikel utama minggu ini, adalah “negara emerging economy G20 dan anggota ASEAN pertama yang mengincar keanggotaan OECD.” Upaya untuk mendapatkan keanggotaan OECD saja dapat menghasilkan reformasi yang diharapkan akan meningkatkan potensi ekonomi Indonesia, karena proses aksesi OECD “meneliti kualitas dari banyak kebijakan, terutama keterbukaan terhadap persaingan internasional dan domestik serta kualitas tata kelola pemerintahan.” , termasuk negara -perusahaan milik.

Bagi Australia, visi hubungan dengan Indonesia yang dibangun berdasarkan hubungan bilateral yang lebih erat tidak akan berhasil – logika hubungan yang menyeluruh harus bersifat global, dibangun di panggung global, dan menggarisbawahi kepentingan kedua negara terhadap multilateralisme dan multilateralisme. Perdagangan terbuka. Tawaran Indonesia untuk bergabung dengan OECD memberikan peluang untuk mewujudkan semangat ini. Seperti pendapat Rania Teguh dan Vagar P Hirwan, “Dengan bermitra dengan Indonesia melalui aksesi, Australia juga dapat menempatkan dirinya pada posisi untuk mendukung Indonesia dalam melakukan reformasi yang diperlukan dalam upayanya mencapai status ekonomi maju pada tahun 2045.”

Politik di Indonesia selalu mengancam untuk menggagalkan kebijakan yang baik, mengingat pengaruh kepentingan pribadi, korupsi, dan ideologi ekonomi nasionalistis. Namun munculnya pemilih yang lebih kaya dan berpendidikan lebih tinggi, menurut bukti ini, memberikan peluang untuk terus mengurangi pentingnya politik patronase dan klien di tingkat akar rumput dan menciptakan tuntutan akan persaingan yang lebih serius dalam visi kebijakan nasional yang berbeda di Amerika Serikat. Jalankan lebih lama.

READ  Indonesia - Pertemuan Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan dalam format 2+2 (21.07.2023)

Dewan Editorial EAF berbasis di Crawford School of Public Policy, Fakultas Asia dan Pasifik, The Australian National University.