POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

berita dunia | Dewan Keamanan PBB bukanlah ‘tempat yang tepat’ untuk membahas masalah Laut China Selatan: China

BEIJING, 11 Agustus (PTI) Menghadapi kritik pedas dari Amerika Serikat atas klaimnya yang meluas atas Laut China Selatan yang disengketakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB yang diketuai oleh India, China mengatakan Rabu bahwa badan tertinggi PBB bukanlah “tempat yang tepat” untuk membahas masalah yang diperdebatkan.

Perdana Menteri Narendra Modi memimpin debat terbuka tingkat tinggi tentang keamanan maritim yang dihadiri secara virtual oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, Kepala Staf Sekretaris Jenderal Maria Luisa Ribeiro Viuti, Presiden Kenya Uhuru Kenyatta dan Perdana Menteri. Menteri Vietnam Pham Minh Chinh.

Baca juga | India memiliki peran utama dalam berkontribusi pada diversifikasi rantai pasokan global, kata Wakil Perdana Menteri Singapura Heng Swee Keat.

Amerika Serikat dan China telah bentrok pada pertemuan di mana pernyataan presiden tentang keamanan maritim diadopsi hari ini, Senin, dengan suara bulat, tentang keamanan maritim, yang mengakui pentingnya memperkuat kerja sama internasional dan regional untuk menghadapi ancaman terhadap keselamatan dan keamanan maritim. China, anggota Dewan Keamanan PBB, mendukung resolusi tersebut.

“Dewan Keamanan bukanlah tempat yang tepat untuk membahas masalah Laut China Selatan,” kata Kementerian Luar Negeri China di sini dalam reaksi pertamanya terhadap pertemuan tingkat tinggi Dewan Keamanan PBB tentang keamanan maritim.

Baca juga | Pakistan mencatat lebih dari 4.850 kasus baru COVID-19, dan 81 kematian dalam 24 jam terakhir.

Debat terbuka tentang ‘Memperkuat Keamanan Maritim: Sebuah Isu untuk Kerjasama Internasional’ adalah salah satu dari tiga acara khusus yang diselenggarakan oleh India selama kepresidenannya selama sebulan dari badan PBB yang beranggotakan 15 negara.

“Pada 9 Agustus, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadakan pertemuan terbuka tentang keamanan maritim atas inisiatif India, yang memegang jabatan presiden bergilir dewan untuk bulan ini, dan secara resmi mengadopsi pernyataan presiden yang telah disepakati sebelumnya,” kata Kementerian Luar Negeri China. dikatakan. Menanggapi pertanyaan dari PTI di sini.

READ  Waktu Buenos Aires | Pengiriman kovaks: 657.000 dosis vaksin AstraZeneca tiba di Argentina

“Anggota Dewan Keamanan secara umum menekankan bahwa masalah keamanan maritim tidak dapat diabaikan, dan mendukung penguatan kerja sama internasional dan regional untuk memerangi pembajakan dan kejahatan maritim lainnya,” kata kementerian itu dalam tanggapan tertulis.

Dia menambahkan bahwa China sangat mementingkan keamanan maritim, mengadvokasi konsep keamanan maritim bersama yang menampilkan kerja sama yang saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan, dan berkomitmen untuk membangun arsitektur keamanan maritim yang menampilkan kesetaraan, saling percaya, keadilan, kontribusi bersama dan kesamaan. manfaat. .

Pada saat yang sama, dia mengesampingkan kritik tajam Blinken terhadap klaim China atas Laut China Selatan dan “tindakan provokatif” untuk membuat klaim laut ilegal.

“Menanggapi pernyataan perwakilan AS tentang masalah Laut China Selatan dalam pidatonya, perwakilan China langsung menyatakan oposisi yang kuat. Dalam pertemuan itu, mereka dengan tegas membantah tuduhan tidak masuk akal yang dibuat oleh Amerika Serikat,” kata kementerian itu.

“Di Laut China Selatan, kami telah melihat konfrontasi serius antara kapal di laut dan tindakan provokatif untuk memajukan tuduhan angkatan laut ilegal,” kata Blinken tentang serangan terselubung di China yang menargetkan semua 1,3 juta mil persegi di selatan. Laut China adalah wilayah berdaulat.

China membangun pangkalan militer di pulau buatan di kawasan yang juga diklaim oleh Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.

Sementara Deputi Perwakilan Tetap China berbicara kepada Dai Bing dalam suratnya ke Amerika Serikat, yang sering dikritik oleh Beijing sebagai kekuatan luar, mengatakan bahwa Washington tidak memenuhi syarat untuk berbicara tentang masalah LCS, Blinken menekankan bahwa itu adalah tanggung jawab semua negara. untuk mengikuti petunjuk yang telah disepakati. Aturan untuk penyelesaian sengketa maritim secara pasif.

READ  Kasus COVID-19 yang dikonfirmasi meningkat di kawasan Asia Pasifik karena India mencatat lebih dari 29 juta kasus

“Amerika Serikat telah memperjelas keprihatinannya tentang tindakan yang mengintimidasi dan menggertak negara lain untuk mendapatkan akses legal ke sumber daya laut mereka. Kami dan negara-negara lain, termasuk pengklaim Laut China Selatan, telah memprotes perilaku seperti itu dan tindakan ilegal,” kata Blinken. klaim maritim di Laut Cina Selatan”. .

“Beberapa orang mungkin menegaskan bahwa menyelesaikan sengketa di Laut Cina Selatan bukanlah hak prerogatif Amerika Serikat atau negara lain yang tidak mengklaim pulau dan perairan. Tetapi itu adalah tanggung jawab komersial, dan terlebih lagi, tanggung jawab masing-masing anggota. negara untuk mempertahankan aturan yang kita semua sepakati untuk diikuti dan untuk menyelesaikan sengketa maritim secara damai”.

“Konflik di Laut Cina Selatan atau di lautan mana pun akan memiliki konsekuensi global yang serius bagi keamanan dan perdagangan. Terlebih lagi, ketika sebuah negara tidak menghadapi konsekuensi dari mengabaikan aturan ini, hal itu akan memicu impunitas dan ketidakstabilan yang lebih besar di mana-mana,” katanya.

Dai mengatakan dalam tanggapannya: “Amerika Serikat baru saja menyebutkan masalah Laut China Selatan, dan China dengan tegas menentang tindakan ini. Saat ini, dengan upaya bersama China dan negara-negara ASEAN, situasi di Laut China Selatan secara umum tetap stabil. Semua negara menikmati kebebasan navigasi dan penerbangan sesuai dengan hukum internasional.”

LCS semakin menjadi teater konflik ketika Amerika Serikat melakukan misi angkatan laut dan udara di wilayah tersebut untuk menegaskan kebebasan navigasi.

Kapal angkatan laut China dan pesawat Angkatan Udara China sering menghubungkan mereka erat untuk menegaskan kedaulatan China atas wilayah tersebut.

Jumat lalu, China memulai latihan angkatan laut lima hari di LCS, menyiapkan Area Pembatasan Navigasi yang luas di tengah latihan militer komprehensif yang dilakukan Amerika Serikat di kawasan Indo-Pasifik bersama dengan Inggris, Australia, dan Jepang. Yang pertama dari jenisnya dalam lebih dari empat dekade.

READ  Pekerja luar angkasa Amerika, investasi memerangi pandemi pada 2020, terus meningkat pada 2021

Juga, Angkatan Laut India mengerahkan kelompok tugas angkatan laut yang terdiri dari empat kapal perang garis depan ke LCS, Pasifik Barat, dan Asia Tenggara selama lebih dari dua bulan mulai awal Agustus, dalam sebuah langkah signifikan yang bertujuan memperkuat citranya secara strategis di jalur laut utama.

“Amerika Serikat membuat masalah dari ketiadaan, dengan sewenang-wenang mengirim kapal dan pesawat militer canggih ke Laut Cina Selatan sebagai provokasi dan secara terbuka mencoba untuk membuat irisan di negara-negara di kawasan itu, terutama negara-negara yang bersangkutan,” kata Dai.

“Hype AS di Dewan Keamanan sepenuhnya bermotif politik. Pengadilan sewenang-wenang Laut China Selatan melanggar prinsip persetujuan negara dan menuntut pelanggar,” katanya.

Pengadilan internasional di LCS pada tahun 2016 memberikan pukulan besar terhadap klaim China atas sebagian besar LCS, dengan mengatakan bahwa sembilan jalur yang banyak dipuji tidak memiliki dasar hukum.

Pengadilan telah menyimpulkan bahwa tidak ada dasar hukum bagi China untuk mengklaim hak historis atas sumber daya di wilayah laut yang terletak di dalam ‘garis sembilan titik’, kata pengadilan lima hakim yang ditunjuk oleh Pengadilan Arbitrase Permanen (PCA) yang berbasis di The Den Haag, Filipina.

China menolak putusan itu sebagai “kertas yang hilang” dan menolak dukungan AS untuk putusan itu sebagai “lelucon politik” untuk mendiskreditkan Beijing.

(Ini adalah cerita yang tidak diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita bersama, staf mungkin tidak mengedit atau mengedit teks konten)