POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berfokus pada Cina, Jepang merencanakan pembicaraan 2+2 dengan Filipina dan India – Radio Free Asia

Jepang berencana untuk mengadakan apa yang disebut pertemuan “dua + dua” dengan Filipina dan India untuk membahas keamanan maritim termasuk di Laut Cina Selatan, sebuah langkah yang menurut para analis dapat mengirim pesan ke Beijing tentang niat Tokyo untuk memperkuat hubungan dengan pemikiran lainnya. mitra.

Dua ditambah dua pertemuan adalah pertemuan tingkat menteri di mana menteri luar negeri dan pertahanan dari negara-negara peserta berpartisipasi.

Mengutip sumber diplomatik yang tidak disebutkan namanya Kantor Berita Kyodo Dia mengatakan bahwa pengaturan sedang dibuat untuk Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi dan Menteri Pertahanan Nobuo Kishi untuk bertemu dengan rekan-rekan Filipina mereka pada awal April dan rekan-rekan India mereka pada pertengahan April di Tokyo.

Ketegasan maritim China yang tumbuh diharapkan menjadi agenda utama, dan para menteri diharapkan memperbarui janji mereka untuk mempromosikan Indo-Pasifik yang “bebas dan terbuka”.

Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin dan Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Tokyo untuk pembicaraan tersebut.

Kementerian luar negeri Jepang mengkonfirmasi kepada RFA bahwa Jepang dan Filipina sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan pertemuan dua tambah dua tetapi menekankan bahwa “waktunya belum ditentukan.” Baik kementerian luar negeri Filipina maupun India tidak menanggapi permintaan komentar.

Pembicaraan sedang direncanakan dengan latar belakang geopolitik yang kompleks. Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada hari Jumat bahwa ia akan bertemu dengan “teman” pemimpin China Xi Jinping untuk membahas sengketa wilayah di Laut China Selatan pada 8 April. Tahun berakhir pada bulan Juni.

China dan Filipina sama-sama pengklaim di Laut China Selatan bersama empat pihak lainnya: Vietnam, Brunei, Malaysia, dan Taiwan. Beijing memiliki klaim paling luas. Meskipun Jepang bukan pengklaim, Jepang merupakan pesaing strategis bagi China, dan kedua kekuatan tersebut memiliki klaim yang bersaing di Laut China Timur.

READ  Australia bebas virus Corona "tidak terburu-buru" untuk membuka perbatasannya | Berita pandemi virus Corona

Huynh Tam Sang, seorang analis di Universitas Ilmu Sosial dan Kemanusiaan Ho Chi Minh City di Vietnam, mengatakan rencana Tokyo untuk pembicaraan dua-plus “dapat mengirim pesan halus ke Beijing tentang tekad Jepang untuk memperkuat hubungan keamanan dengan mitra yang berpikiran sama. ” “

“Jika Jepang dapat melibatkan Filipina dan India dalam pencegahan maritim, itu akan menjadi masalah besar,” kata Sang.

Filipina mengajukan protes diplomatik minggu ini atas “manuver” berbahaya kapal penjaga pantai China di Laut China Selatan. Beijing menolak tuduhan itu, dengan mengatakan China memiliki “hak berdaulat dan otoritas” atas perairan.

Sumber Kyodo mengatakan bahwa para menteri Jepang dan Filipina diperkirakan akan membahas ekspor senjata ke Filipina.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyambut Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida sebelum pertemuan mereka di Hyderabad House, di New Delhi, India, 19 Maret 2022. Kredit: Reuters

Anggota empat

Ketika Perdana Menteri Jepang Kishida mengunjungi India bulan lalu, Jepang dan India juga sepakat untuk mengadakan pertemuan “awal” kedua mereka. Jepang mengatakan waktu pertemuan belum ditetapkan.

Baik Jepang maupun India adalah anggota Dialog Keamanan Quadruple (Quad) dan merupakan pemain penting di Indo-Pasifik, jadi “tentu saja India juga akan berinteraksi dengan Jepang untuk dua tambah dua,” kata Sana Hashmi, rekan tamu di Taiwan-Asia. Yayasan Pertukaran.

“Pembicaraan dua plus menunjukkan tingkat partisipasi dan kemauan untuk memperkuat kemitraan di kedua belah pihak,” kata Hashemi, menambahkan, “Tentu saja, agresi China merupakan faktor dalam keinginan negara untuk memperkuat hubungan, tetapi India dan Jepang memiliki banyak segi. hubungan bilateral plus dua dialog adalah bagian dari ini.Keterlibatan multi-faceted.

Selain Filipina dan India, Jepang telah mengadakan pembicaraan keamanan dengan Amerika Serikat, Australia, Inggris, Prancis, Jerman, Indonesia, dan Rusia.