POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berbagi kisah mereka untuk memicu perubahan: Kanker Payudara Tiga Negatif ‘Pahlawan Kampung Halaman’

Berbagi kisah mereka untuk memicu perubahan: Kanker Payudara Tiga Negatif ‘Pahlawan Kampung Halaman’

Lindsay sedang memimpikan karier impiannya ketika hal itu terjadi padanya. Kesha berada dalam kondisi terbaik dalam hidupnya saat menerima kabar tersebut. Jazmine baru berusia 28 tahun ketika dia mengetahuinya. Apa kesamaan yang dimiliki ketiga wanita ini? Semuanya adalah wanita yang telah didiagnosis menderita kanker payudara triple-negatif.

Kanker payudara triple negatif (TNBC) merupakan subtipe kanker payudara yang cenderung tumbuh dengan cepat dan memiliki kemungkinan lebih besar untuk menyebar dan kambuh setelah pengobatan dibandingkan subtipe kanker payudara lainnya. Perempuan berkulit hitam hampir dua kali lebih mungkin terkena kanker jenis agresif ini dibandingkan perempuan berkulit putih, dan paling sering terjadi pada mereka yang berusia di bawah 40 tahun, berkulit hitam atau sudah pernah menderita kanker. BRCA1 atau BRCA2 Mutasi.

Lyndsay, Keisha dan Jazmine diakui sebagai Pahlawan Kampung Halaman oleh program Uncovering TNBC dari Merck karena melakukan yang terbaik untuk meningkatkan kesadaran sekaligus melakukan advokasi bagi perempuan yang berisiko di komunitas mereka. Bergabunglah dengan pembawa acara TV nominasi Emmy, Nina Parker, dan penyintas TNBC berusia 17 tahun, Mima Karmo dari Tigerlily, untuk berdiskusi secara mendalam tentang kesenjangan yang dihadapi perempuan kulit hitam.

“Sangat penting untuk melakukan lebih banyak upaya…”
Meskipun angka kematian akibat kanker payudara secara keseluruhan di Amerika Serikat telah menurun sebesar 43% dalam 30 tahun terakhir, hal ini tidak terjadi pada perempuan kulit hitam, yang memiliki angka kejadian kanker payudara 4% lebih rendah dibandingkan perempuan kulit putih namun 40% lebih tinggi. . Angka kematian akibat kanker payudara. Kanker payudara adalah penyebab utama kematian akibat kanker di kalangan wanita kulit hitam dan Latin di Amerika Serikat. Di antara penderita kanker payudara, sekitar 10-15% menderita TNBC.

READ  Surreal 'Einstein's Cross' terlihat di luar angkasa setelah supernova jauh: ScienceAlert

Kesenjangan dalam layanan kesehatan berkontribusi terhadap statistik ini. Perempuan kulit hitam lebih mungkin mengalami akses yang tidak memadai terhadap tes, pengobatan, informasi pencegahan dan pendidikan. Hambatan historis dalam sistem layanan kesehatan, termasuk terbatasnya akses terhadap pendidikan dan pendaftaran uji klinis, juga berdampak signifikan terhadap hasil bagi perempuan kulit hitam.

Sebagai seorang perawat, Jazmine mampu melihat kesenjangan yang dihadapi perempuan kulit hitam melalui lensa ganda. “Saya pikir ketika penyedia layanan kesehatan mendidik diri mereka sendiri tentang budaya pasien, mereka dapat berkomunikasi dengan lebih baik,” kata warga Chicago ini. “Meluangkan waktu untuk mencari tahu di mana orang-orang berada dan menemui mereka di sana sangatlah penting.” Sejak diagnosisnya, Jazmine telah memulai podcast dengan profesional kesehatan lainnya untuk berbagi informasi dengan orang-orang yang berisiko di komunitasnya.

“Sangat penting untuk melakukan lebih banyak upaya untuk meningkatkan layanan bagi perempuan kulit hitam, terutama mereka yang berisiko terkena TNBC. “Komunitas onkologi perlu bekerja sama untuk mengatasi kesenjangan yang dihadapi perempuan kulit hitam,” kata Mayma. “Hal ini termasuk meningkatkan akses terhadap tes, memastikan akses yang setara terhadap pengobatan, dan memberikan pendidikan dan dukungan yang komprehensif.”

Ketahui kapan harus mengutamakan diri sendiri
Ketika ibu Nina pertama kali memberitahunya bahwa dia mengidap kanker payudara, dia merasa ibunya berpaling darinya. Belakangan, dia mengetahui bahwa ibunya, yang merupakan tulang punggung emosional keluarga, tidak memiliki kemampuan untuk merawat orang lain seperti biasanya.

“Mungkin ini pertama kalinya ibuku mengutamakan dirinya sendiri,” kata Nina.

Tidak jarang perempuan kulit hitam memprioritaskan kebutuhan dan keinginan orang lain dibandingkan dirinya sendiri, bahkan dalam hal kesehatan. “Karena kami perempuan kulit hitam, kami harus kuat dan selalu memberikan dukungan kepada orang lain, dan tidak meminta apa yang kami butuhkan,” Jazmine berbagi. “Saat Anda menjalani terapi, Anda harus terbuka dan jujur ​​tentang kebutuhan Anda. Begitu kita merasa lebih nyaman berbagi kebutuhan, kita bisa melangkah lebih jauh.

READ  DESI menciptakan peta 3D terbesar di alam semesta

Kesha menghadapi hal ini saat didiagnosis menderita kanker pada usia 50 tahun. Dengan anak-anak, suami, dan karier, dia berjuang untuk mengelola pengobatannya dan menjadi pengasuh. “Saya merasa bersalah, karena saya tahu saya harus menjaga diri saya sendiri, namun pada saat yang sama, saya mengkhawatirkan mereka,” katanya. Warga Bay Area menemukan versi perawatan dirinya sendiri dengan membagikan kisahnya kepada orang lain melalui media sosial.

Kekuatan mendongeng
“Perlu ada lebih banyak advokasi bagi orang-orang yang hidup dengan TNBC serta penyampaian cerita dan lebih banyak keterlibatan sehingga kita tidak dibiarkan dalam kegelapan tentang cara kita hidup dan mempertahankannya,” kata Lindsay.

Ketika Lindsay didiagnosis mengidap TNBC pada usia 37 tahun, dia bekerja sebagai jurnalis televisi di New York City dan tidak dikelilingi oleh keluarganya atau sistem pendukung yang dia perlukan selama perawatan, jadi dia pulang ke Houston, Texas. Pengalamannya membangun organisasi menginspirasinya untuk menciptakan komunitas bagi perempuan penderita kanker.

Berbagi cerita ini hanyalah permulaan. Revealing TNBC menyediakan sumber daya yang memberikan kesadaran, dukungan dan koneksi untuk membantu memberdayakan perempuan untuk melakukan advokasi bagi diri mereka sendiri. Mengunjungi TNBC.com terungkap Untuk mempelajari lebih lanjut.